Salin Artikel

Gerindra Dinilai "Turun Kelas" jika Terima Ajakan PKS Gabung Koalisi Perubahan

Dalam pandangannya, Gerindra malah menurunkan harga politiknya jika menerima pinangan tersebut.

“Tawaran dari Nasdem dan PKS sama saja dengan downgrade atau mendegradasi Gerindra dan Prabowo Subianto,” ujar Ari kepada Kompas.com, Rabu (7/12/2022).

Menurut dia, Gerindra punya daya tawar lebih tinggi ketimbang PKS dan Nasdem.

Pertama, perolehan suara Gerindra dalam Pemilu 2019 lebih besar.

Kala itu, Gerindra memeroleh 17,5 juta suara dan menjadi partai politik (parpol) dengan perolehan suara terbanyak ketiga.

Sementara itu, Nasdem berada di urutan keempat dengan memeroleh 12,6 juta suara, dan PKS ada di urutan ketujuh dengan 11,4 juta suara.

Kedua, elektabilitas Prabowo pun tak kalah dengan calon presiden (capres) yang diusung Koalisi Perubahan yaitu Anies Baswedan.

“Alih-alih menerima pinangan Koalisi Perubahan, justru Gerindra akan semakin yakin dengan tekadnya untuk mencapreskan Prabowo,” tuturnya.

Ari menganggap tawaran PKS dan Nasdem agar Gerindra mau bekerja sama hanya merupakan lawakan politik.

Pasalnya, tak mungkin kader Gerindra rela jika Prabowo tidak kembali maju dalam Pemilihan Presiden (Pilpres).

“Gerindra sudah punya capres dan itu adalah ketua umumnya. Bagi kader dan akar rumput Gerindra, nama Prabowo Subianto tidak tergantikan,” ungkapnya.

Terakhir ia menyampaikan bagi Gerindra bakal lebih realistis untuk bekerja sama dengan sesama parpol koalisi pemerintah atau yang memiliki perolehan suara lebih besar.

“Jika untuk kepentingan nasional dan tidak untuk kepentingan sesaat akan lebih ideal jika Gerindra bergabung dengan blok nasionalis seperti PDI-P, dan Golkar, serta PKB,” pungkasnya.

Alasannya, sudah waktunya Gerindra balas budi atas dukungan yang diberikan pada PKS untuk Prabowo dalam Pilpres 2014 dan 2019.

Kemudian, Ketua DPP Bidang Pemenangan Pemilu (Bappilu) Partai Nasdem Effendi Choirie menyatakan terbuka jika Gerindra mau bekerja sama.

Namun, ia menegaskan bahwa Prabowo tak bisa maju sebagai capres.

Sebab, Koalisi Perubahan telah sepakat untuk mengusung Anies Baswedan.

https://nasional.kompas.com/read/2022/12/07/16122501/gerindra-dinilai-turun-kelas-jika-terima-ajakan-pks-gabung-koalisi-perubahan

Terkini Lainnya

Kasus Eddy Hiariej Dinilai Mandek, ICW Minta Pimpinan KPK Panggil Jajaran Kedeputian Penindakan

Kasus Eddy Hiariej Dinilai Mandek, ICW Minta Pimpinan KPK Panggil Jajaran Kedeputian Penindakan

Nasional
KPU Undang Jokowi Hadiri Penetapan Prabowo-Gibran Besok

KPU Undang Jokowi Hadiri Penetapan Prabowo-Gibran Besok

Nasional
Cak Imin Mengaku Belum Dapat Undangan KPU untuk Penetapan Prabowo-Gibran

Cak Imin Mengaku Belum Dapat Undangan KPU untuk Penetapan Prabowo-Gibran

Nasional
Tentara AS Meninggal Saat Tinjau Tempat Latihan Super Garuda Shield di Hutan Karawang

Tentara AS Meninggal Saat Tinjau Tempat Latihan Super Garuda Shield di Hutan Karawang

Nasional
DKPP Terima 200 Aduan Pelanggaran Etik Penyelenggara Pemilu Selama 4 Bulan Terakhir

DKPP Terima 200 Aduan Pelanggaran Etik Penyelenggara Pemilu Selama 4 Bulan Terakhir

Nasional
Nasdem-PKB Sepakat Tutup Buku Lama, Buka Lembaran Baru

Nasdem-PKB Sepakat Tutup Buku Lama, Buka Lembaran Baru

Nasional
Tentara AS Hilang di Hutan Karawang, Ditemukan Meninggal Dunia

Tentara AS Hilang di Hutan Karawang, Ditemukan Meninggal Dunia

Nasional
Lihat Sikap Megawati, Ketua DPP Prediksi PDI-P Bakal di Luar Pemerintahan Prabowo

Lihat Sikap Megawati, Ketua DPP Prediksi PDI-P Bakal di Luar Pemerintahan Prabowo

Nasional
PDI-P Harap Pilkada 2024 Adil, Tanpa 'Abuse of Power'

PDI-P Harap Pilkada 2024 Adil, Tanpa "Abuse of Power"

Nasional
PKS Belum Tentukan Langkah Politik, Jadi Koalisi atau Oposisi Pemerintahan Prabowo-Gibran

PKS Belum Tentukan Langkah Politik, Jadi Koalisi atau Oposisi Pemerintahan Prabowo-Gibran

Nasional
KPK Duga Biaya Distribusi APD Saat Covid-19 Terlalu Mahal

KPK Duga Biaya Distribusi APD Saat Covid-19 Terlalu Mahal

Nasional
Anggap Jokowi dan Gibran Masa Lalu, PDI-P: Enggak Perlu Kembalikan KTA

Anggap Jokowi dan Gibran Masa Lalu, PDI-P: Enggak Perlu Kembalikan KTA

Nasional
Naik Kereta Cepat, Ma'ruf Amin Kunjungan Kerja ke Bandung

Naik Kereta Cepat, Ma'ruf Amin Kunjungan Kerja ke Bandung

Nasional
Harga Bawang Merah Melonjak, Mendag Zulhas: Karena Tidak Ada yang Dagang

Harga Bawang Merah Melonjak, Mendag Zulhas: Karena Tidak Ada yang Dagang

Nasional
Dua Tersangka TPPO Berkedok Magang Sembunyi di Jerman, Polri Ajukan Pencabutan Paspor

Dua Tersangka TPPO Berkedok Magang Sembunyi di Jerman, Polri Ajukan Pencabutan Paspor

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke