Kepada Jokowi, Panglima Bilang Jangan Ragukan TNI - Kompas.com

Kepada Jokowi, Panglima Bilang Jangan Ragukan TNI

Kompas.com - 19/06/2017, 20:09 WIB
Daspriani Y Zamzami Panglima tni jenderal gatot nurmantyo melakukan safari ramadhan dan silaturahmi dengan tokoh agama dan tokoh masyarakat serta prajurit di jajaran kodam iskandar muda di banda aceh.

JAKARTA, KOMPAS.com - Panglima Tentara Nasional Indonesia ( TNI) Jenderal Gatot Nurmantyo berterima kasih kepada Presiden Joko Widodo yang sudah mengunjungi satuan-satuan TNI di berbagai wilayah di Indonesia.

Selain itu, Gatot juga berterima kasih karena Jokowi sudah memperjuangkan gaji ke-13 dan ke-14 bagi para prajurit TNI.

"Dengan demikian bapak jangan meragukan lagi moril prajurit sangat tinggi saat ini, Pak," kata Gatot dalam acara buka puasa bersama Jokowi dan ribuan prajurit, di Cilangkap, Senin (19/6/2017).

(Baca: Jokowi Minta TNI Bantu Polri dalam Jaga Kemanan dan Ketertiban)

Gatot menekankan bahwa organisasi militer berbeda dengan organisasi lain. Hal yang diutamakan dalam organisasi militer adalah kesatuan komandonya.

Karena TNI dilengkapi dengan alutsista yang mematikan sehingga kesatuan dan garis komando harus dibangun teguh.

"Dan saya jamin di TNI ini akan terlaksana kalau tidak terlaksana maka saya yang bertanggung jawab. Dan di NKRI, kesatuan komando itu langsung dari Presiden, panglima tertinggi, kepada panglima TNI dan ke bawahnya," ucap Gatot.

"Jadi jangan ragukan TNI, Pak. Kapan pun TNI siap digerakkan dan TNI tidak mengenal kata gagal dalam menjalankan tugas," ucap Gatot.

(Baca: Buka Puasa dengan Prajurit TNI, Jokowi Tanya soal Gaji ke-14)

Gatot menegaskan TNI tidak boleh dalam menjalankan amanat karena negara akan terancam. Seperti apapun kondisi TNI, kata dia, akan selalu menjalankan tugas negara.

"Ini yang perlu Bapak tanamkan kepada TNI. Kalau sekarang ada riuh-riuh itu hanya bumbu-bumbu saja. Dan itu adalah cara TNI agar negara ini utuh dalam NKRI," ucap Gatot.

Kompas TV Panglima TNI Gelar Safari Ramadhan di Poso


PenulisIhsanuddin
EditorKrisiandi
Komentar

Terkini Lainnya

Pengguna Narkoba Diimbau Lapor Polisi untuk Direhabilitasi

Pengguna Narkoba Diimbau Lapor Polisi untuk Direhabilitasi

Megapolitan
Kasus Suap Bupati Halmahera Timur, KPK Periksa Tiga Saksi

Kasus Suap Bupati Halmahera Timur, KPK Periksa Tiga Saksi

Nasional
Perjuangan Ibu Kendarai Motor Sambil Gendong Bayi 9 Bulan untuk Urus KJP ke Kantor Wali Kota Jaksel

Perjuangan Ibu Kendarai Motor Sambil Gendong Bayi 9 Bulan untuk Urus KJP ke Kantor Wali Kota Jaksel

Megapolitan
Hanura Jagokan Wiranto, PKB Tetap Ajukan Cak Imin Jadi Pendamping Jokowi di 2019

Hanura Jagokan Wiranto, PKB Tetap Ajukan Cak Imin Jadi Pendamping Jokowi di 2019

Nasional
Di Rakernas, PDI-P Bahas 5 Strategi Pemenangan Partai

Di Rakernas, PDI-P Bahas 5 Strategi Pemenangan Partai

Nasional
Ketua Fraksi PDI-P: Penutupan Jalan Jatibaru Kebijakan 'One Man Show'

Ketua Fraksi PDI-P: Penutupan Jalan Jatibaru Kebijakan "One Man Show"

Megapolitan
Trump dan Asosiasi Senapan AS Desak Warga Beli Senjata Api

Trump dan Asosiasi Senapan AS Desak Warga Beli Senjata Api

Internasional
Mengingat 10 Bulan Perjalanan Kasus Penyerangan Novel Baswedan

Mengingat 10 Bulan Perjalanan Kasus Penyerangan Novel Baswedan

Megapolitan
Makna Motif Air Mengalir pada Dinding Underpass di Lebak Bulus

Makna Motif Air Mengalir pada Dinding Underpass di Lebak Bulus

Megapolitan
Golkar Akui Butuh Waktu untuk Alihkan Dukungan Konstituen dari Prabowo kepada Jokowi

Golkar Akui Butuh Waktu untuk Alihkan Dukungan Konstituen dari Prabowo kepada Jokowi

Nasional
Diduga Gangguan Jiwa, Emak yang Gigit Polisi Dititipkan di Rumah Sakit

Diduga Gangguan Jiwa, Emak yang Gigit Polisi Dititipkan di Rumah Sakit

Regional
Golkar Optimistis Basis Pemilih Prabowo Akan Memilih Jokowi di 2019

Golkar Optimistis Basis Pemilih Prabowo Akan Memilih Jokowi di 2019

Nasional
Menengok Cantiknya 'Underpass' di Perempatan Lebak Bulus

Menengok Cantiknya "Underpass" di Perempatan Lebak Bulus

Megapolitan
'Pisang Seribu' di Sawangan Kerap Ditawar dengan Harga Ratusan Ribu

"Pisang Seribu" di Sawangan Kerap Ditawar dengan Harga Ratusan Ribu

Megapolitan
AS Bakal Berikan Paket Sanksi Baru ke Korea Utara

AS Bakal Berikan Paket Sanksi Baru ke Korea Utara

Internasional

Close Ads X