Jumat, 25 Juli 2014

News / Nasional

Bom di Vihara Ekayana Terkait Jaringan Abu Umar?

Senin, 5 Agustus 2013 | 11:39 WIB
KOMPAS.COM/ FABIAN JANUARIUS KUWADO Suasana Vihara Ekayana, Duri Kepa, Jakarta Barat. Vihara ini terkena ledakan bom pada Minggu (4/8/2013) sekitar pukul 19.00 WIB.

JAKARTA, KOMPAS.com — Pelaku peledakan bom rakitan di Vihara Ekayana Arama, Jakarta Barat, diduga terkait jaringan teroris Abu Umar. Abu Umar adalah teroris yang sudah ditangkap beberapa tahun lalu karena memasok senjata dari Filipina untuk aksi teror.

Kelompok ini selalu menyasar pada isu konflik Muslim Rohingya, Myanmar. "Kemungkinan kelompok Abu Umar karena mereka yang selama ini terusik dengan konflik Rohingya itu kelompok Abu Umar," ujar pengamat terorisme Al-Chaidar saat dihubungi Kompas.com, Senin (5/8/2013).

Dia mengatakan, kelompok ini diduga terkait dengan teroris yang ditangkap di kawasan Bendungan Hilir (Benhil), Jakarta, Kamis (2/5/2013) malam. Pada tangan Sefa Riano dan Ahmad, Detasemen Khusus 88 Antiteror Polri menemukan 5 bom pipa siap ledak. Rencananya, bom itu akan diledakkan di Kedutaan Besar Myanmar, Jakarta Pusat, Jumat (3/5/2013).

"Sama seperti bom di Benhil yang rencananya untuk meledakkan Kedubes Myanmar. Mereka ingin melakukan pembalasan terhadap yang terjadi di Rohingya," terangnya. Meskipun beberapa anggota jaringan kelompok ini sudah tertangkap, Al-Chaidar menduga masih banyak anggota lain yang berkeliaran.

Ledakan di wihara kemarin diduga dilakukan oleh anggota jaringan yang baru saja direkrut. Hal itu terlihat dari bom yang gagal meledak. "Ini anggota yang baru-baru direkrut. Mereka masih baru belajar," katanya.

Seperti diberitakan, bom meledak di Vihara Ekayana Arama, Minggu (4/8/2013) sekitar pukul 19.00. Ledakan itu diduga berasal dari plastik hijau yang diletakkan di pintu masuk ruang kebaktian. Sementara itu, bom lainnya yang terletak di pintu masuk ke dalam wihara hanya mengeluarkan asap.

Bom memiliki daya ledak rendah sehingga bangunan wihara masih berdiri dan tidak mengalami kerusakan parah.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Penulis: Dian Maharani
Editor : Hindra Liauw