Sabtu, 20 Desember 2014

News / Nasional

Kontras Bongkar Penyiksaan Buruh di Tangerang

Jumat, 3 Mei 2013 | 19:47 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com — Kepolisian bersama Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (Kontras) membebaskan penyekapan sekitar 30 buruh pabrik wajan di Kampung Bayur Opak, Desa Lebak, Tangerang, Banten, Jumat (3/5/2013) sore.

Aktivis Kontras, Syamsul Munir, menjelaskan, awalnya pihaknya menerima pengaduan dari dua orang buruh yang berhasil kabur dari pabrik, yakni Andi (19) dan Junaedi (20). Saat itu, keduanya mengaku diperlakukan tak manusiawi oleh pemilik pabrik. Mereka harus bekerja dari pukul 06.00 WIB sampai tengah malam dengan hanya diberi dua kali makan. Bahkan, mereka tak diberi gaji.

"Kamar mandi cuma satu, tidur berdesakan, sampai tidak bisa selonjoran. Kalau sakit dipukul sama centeng-centeng, disuruh kerja lagi. Karena enggak kuat, mereka kabur tanpa bawa apa-apa. Dompet sama ponsel dirampas waktu awal masuk," kata Munir melalui telepon seusai ikut dalam pembebasan para pekerja.

Dari aduan itu, tambah Munir, pihaknya lalu berkoordinasi dengan Komnas HAM, Mabes Polri, dan Polda Metro Jaya. Mereka lalu mendatangi lokasi siang tadi, ditambah anggota kepolisian setempat.

Waktu ditemui, kata Munir, kondisi para pekerja memprihatinkan. Rata-rata mereka terkena penyakit kulit. Pengakuan Andi dan Junaedi, mereka memakai baju yang sama selama tiga bulan. Ada pula yang mengalami luka-luka di tubuh.

"Pekerjanya dari berbagai daerah. Ada yang Lampung, Cianjur, Bandung. Lama kerja juga macam-macam, ada yang sudah 1,5 tahun, ada pula yang baru bulanan. Mereka enggak boleh keluar pabrik. Yang kabur itu sampai dituduh mencuri, pakai narkoba," kata Munir.

Munir menambahkan, pemilik pabrik sudah berhasil diamankan kepolisian. Saat ini, kata dia, penanganan selanjutnya dilakukan di Polres Kota Tangerang.


Penulis: Sandro Gatra
Editor : Hindra