Polisi Bali Palak Turis, Ini Komentar Kapolri - Kompas.com

Polisi Bali Palak Turis, Ini Komentar Kapolri

Kompas.com - 04/04/2013, 15:30 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Institusi Kepolisian RI kembali tercoreng dengan perilaku korup anggotanya. Terbaru, beredar video berjudul "Polisi Korupsi di Bali" di YouTube yang memperlihatkan aksi pemerasan polisi lalu lintas kepada seorang turis.

Bagaimana tanggapan Kepala Polri Jenderal (Pol) Timur Pradopo? Timur mengaku sudah menerima informasi mengenai kelakuan oknum polisi di Bali. Menurut dia, permasalahan itu menjadi perhatian Mabes Polri. Kasus itu, katanya, masih dalam proses tindak lanjut. 

"Kami komitmen pelanggaran sekecil apa pun kita tindak tegas. Apa itu kaitannya dengan masalah disiplin atau etika," kata Kapolri di Kantor Presiden, Jakarta, Kamis (4/4/2013).

Seperti diberitakan, berdasarkan rekaman video, awalnya seorang polisi di Bali hendak menilang turis yang mengaku berasal dari Belanda. Di dalam pos, polisi tersebut menyebutkan kesalahan turis tersebut, yakni tidak mengenakan helm saat mengendarai sepeda motor.

Namun, polisi itu langsung menawarkan jalan damai. "Kalau di pengadilan, kamu harus membayar Rp 1.250.000, tapi kalau di sini, hanya Rp 200.000 saja," ujar polisi itu.

Tak pikir panjang, turis yang mengaku bernama Van Der Spek langsung menyodorkan uang Rp 200.000 berupa empat lembar pecahan Rp 50.000. Video pun berakhir dengan minum bir bersama. Bir dibeli polisi itu dengan uang hasil korupsi.

Berita terkait dapat diikuti dalam topik:
Polisi Palak Turis


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
    EditorInggried Dwi Wedhaswary
    Komentar

    Terkini Lainnya

    Atap SDN di Probolinggo Ambruk, Diduga karena Penyelewengan Pembangunan

    Atap SDN di Probolinggo Ambruk, Diduga karena Penyelewengan Pembangunan

    Regional
    Tiga Korban Jatuhnya Cetakan Beton Tol Becakayu Alami Patah Tulang

    Tiga Korban Jatuhnya Cetakan Beton Tol Becakayu Alami Patah Tulang

    Megapolitan
    Pemerintah Moratorium Pengerjaan Proyek Tol Layang

    Pemerintah Moratorium Pengerjaan Proyek Tol Layang

    Megapolitan
    Geng Kriminal di Malaysia Tertangkap, Aset Rp 15 Miliar Dibekukan

    Geng Kriminal di Malaysia Tertangkap, Aset Rp 15 Miliar Dibekukan

    Internasional
    KPK Periksa Made Oka Masagung yang Diduga Perantara Suap untuk Setya Novanto

    KPK Periksa Made Oka Masagung yang Diduga Perantara Suap untuk Setya Novanto

    Nasional
    Ini Identitas 7 Korban Jatuhnya Cetakan Beton Proyek Tol Becakayu

    Ini Identitas 7 Korban Jatuhnya Cetakan Beton Proyek Tol Becakayu

    Megapolitan
    YLKI Minta Pemerintah Bentuk Tim untuk Audit Proyek Infrastruktur

    YLKI Minta Pemerintah Bentuk Tim untuk Audit Proyek Infrastruktur

    Megapolitan
    Jalan Mampang Arah Kuningan Digenangi Air, Lalu Lintas Tersendat

    Jalan Mampang Arah Kuningan Digenangi Air, Lalu Lintas Tersendat

    Megapolitan
    Rambut George Washington Ditemukan Terselip di Buku

    Rambut George Washington Ditemukan Terselip di Buku

    Internasional
    Hadiri Kegiatan Calon Bupati, Camat di Magelang Dapat Peringatan Keras

    Hadiri Kegiatan Calon Bupati, Camat di Magelang Dapat Peringatan Keras

    Regional
    'Dikeroyok' 10 Partai, Calon Petahana Wali Kota Makassar Optimistis Menang

    "Dikeroyok" 10 Partai, Calon Petahana Wali Kota Makassar Optimistis Menang

    Regional
    Makam Leluhur Diterjang Longsor, KNPI Protes Pengeboran Geotermal

    Makam Leluhur Diterjang Longsor, KNPI Protes Pengeboran Geotermal

    Regional
    Jokowi Lantik 17 Duta Besar, dari Muliaman Hadad hingga Todung Mulya Lubis

    Jokowi Lantik 17 Duta Besar, dari Muliaman Hadad hingga Todung Mulya Lubis

    Nasional
    Rusaknya Fasilitas GBK dan Pertimbangan Panitia Piala Presiden Tempuh Jalur Hukum

    Rusaknya Fasilitas GBK dan Pertimbangan Panitia Piala Presiden Tempuh Jalur Hukum

    Megapolitan
    Protes Aturan Senjata, Para Pelajar Berbaring di Depan Gedung Putih

    Protes Aturan Senjata, Para Pelajar Berbaring di Depan Gedung Putih

    Internasional

    Close Ads X