Bisnis Narkoba, Pemasukan Utama Kejahatan Lintas-Negara - Kompas.com

Bisnis Narkoba, Pemasukan Utama Kejahatan Lintas-Negara

Kompas.com - 28/03/2013, 01:05 WIB

JAKARTA , KOMPAS.com - Direktur Pemberantasan Badan Narkotika Nasional (BNN) Brigjen Pol Benny Mamoto mengatakan bisnis narkoba menjadi sumber pemasukan utama kejahatan terorganisasi lintas-negara. Dia menyebutkan, 85 persen pemasukan kejahatan lintas-negara terorganisasi berasal dari bisnis narkoba.

"Angka ini didapat dari penelitian United Nations Office on Drugs and Crime (UNODC). Hasil kejahatan lintas negara yang terorganisasi, 85 persen berasal dari narkoba," tutur Benny, di Jakarta, Rabu (27/3/2013). Menurut dia, bisnis narkoba adalah usaha ilegal yang dapat menghasilan banyak uang, yang dengan bermodal telepon genggam saja sudah dapat bertransaksi.

Menurut Benny, keuntungan besar dari bisnis narkoba memang menggiurkan bagi para bandar. Demi keuntungan itu, para bandar pun lalu bekerja sama dengan beragam kejahatan lain. "Di sinilah terjadi narco-terorism. Kemudian, ada bentuk kejahatan lain, bisa juga digunakan untuk people smuggling (penyelundupan orang). Orang dari Irak atau Afganistan menuju Australia, sebagian dananya dari penjualan narkoba. Selain itu, hasil narkoba kadang digunakan untuk gerakan separatisme," ungkapnya.

Benny menuturkan, untuk mencegah kejahatan ini, upaya memiskinkan jaringan bisnis narkoba sangatlah penting. Semakin banyak harta kejahatan narkoba disita, setidaknya akan memberi kerugian pada pelakunya. "Ini dari waktu ke waktu kami tingkatkan. Jadi, ketika kami menyidik predikat crime narcotic, money laundrying menempel," tuturnya.

 

 

EditorPalupi Annisa Auliani
Komentar

Terkini Lainnya

Panik Usai Seruduk Motor, Sopir Fortuner Tabrak 2 Pemotor Lain hingga Tewas

Panik Usai Seruduk Motor, Sopir Fortuner Tabrak 2 Pemotor Lain hingga Tewas

Regional
Pengacara Destiara Bawa Bukti Baru soal Laporannya terhadap Wali Kota Kendari Terpilih

Pengacara Destiara Bawa Bukti Baru soal Laporannya terhadap Wali Kota Kendari Terpilih

Megapolitan
Jusuf Kalla: Tak Mungkin Ada Dua Cagub Golkar di Pilkada Jabar

Jusuf Kalla: Tak Mungkin Ada Dua Cagub Golkar di Pilkada Jabar

Nasional
Baru Bebas, Aman Abdurrahman Kembali Jadi Tersangka Terkait Bom Thamrin

Baru Bebas, Aman Abdurrahman Kembali Jadi Tersangka Terkait Bom Thamrin

Nasional
Tertibkan Bangunan, Satpol PP Temukan Kondom Berserakkan di Objek Wisata

Tertibkan Bangunan, Satpol PP Temukan Kondom Berserakkan di Objek Wisata

Regional
Dari Mana Sumber Dana First Travel Berangkatkan Umrah Seluruh Jemaah?

Dari Mana Sumber Dana First Travel Berangkatkan Umrah Seluruh Jemaah?

Megapolitan
Ganjar Pranowo: Selama Ini Saya Nyaman dengan Pak Heru...

Ganjar Pranowo: Selama Ini Saya Nyaman dengan Pak Heru...

Regional
Mereka yang Rela Tinggalkan Pekerjaan demi Laga Timnas Indonesia Vs Vietnam

Mereka yang Rela Tinggalkan Pekerjaan demi Laga Timnas Indonesia Vs Vietnam

Regional
Ratusan Penerbangan Dibatalkan Saat Topan Hato Dekati Hongkong

Ratusan Penerbangan Dibatalkan Saat Topan Hato Dekati Hongkong

Internasional
Soal Pilpres, Zulkifli Hasan Tak Bermimpi Jadi Capres atau Cawapres

Soal Pilpres, Zulkifli Hasan Tak Bermimpi Jadi Capres atau Cawapres

Nasional
Setelah di SPMN 13, PDAM Kota Tangerang Akan Pasang Keran Air Siap Minum di Sekolah Lain

Setelah di SPMN 13, PDAM Kota Tangerang Akan Pasang Keran Air Siap Minum di Sekolah Lain

Megapolitan
Hadapi Kekeringan, Ganjar Minta Masyarakat Menabung Air

Hadapi Kekeringan, Ganjar Minta Masyarakat Menabung Air

Regional
Pemuda Memerkosa Murid SMP dengan Iming-iming Sepatu Baru

Pemuda Memerkosa Murid SMP dengan Iming-iming Sepatu Baru

Megapolitan
Pemerintah Dukung Segala Upaya Penguatan KPK

Pemerintah Dukung Segala Upaya Penguatan KPK

Nasional
Djarot Prediksi Timnas Sepak Bola Indonesia Kalahkan Vietnam 2-1

Djarot Prediksi Timnas Sepak Bola Indonesia Kalahkan Vietnam 2-1

Megapolitan