Kamis, 30 Oktober 2014

News / Nasional

Krisis Demokrat

Amir: Tuding Ibas, Anas Mungkin Kecewa

Kamis, 28 Februari 2013 | 00:46 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com — Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Amir Syamsuddin, yang juga petinggi Partai Demokrat, tidak menganggap aneh pernyataan mantan Ketua Umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum yang mengisyaratkan kesiapan untuk mengungkap keterlibatan Sekretaris Jenderal Demokrat Edhie Baskoro Yudhoyono (Ibas) dalam kasus Hambalang. Menurut Amir, Anas mungkin saja kecewa setelah ditetapkan sebagai tersangka oleh Komisi Pemberantasan Korupsi sehingga menyampaikan pernyataan-pernyataan bernada menantang seperti itu.

“Saya sangat respek dengan saudara Anas, tetapi ya, saya tidak menganggap aneh. Mungkin ada kekecewaan lalu melakukan upaya-upaya seperti itu,” kata Amir kepada wartawan, Rabu (27/2/2013).

Dalam wawancara singkatnya dengan RCTI, Rabu (27/2/2013) malam, Anas mengaku pernah ikut dalam pertemuan antara Amir dan mantan Bendahara Umum Partai Demokrat Muhammad Nazaruddin terkait kasus Hambalang. Saat itu, menurut Anas, Amir meminta keterangan Nazaruddin mengenai aliran dana Hambalang.

Ketika ditanya apakah Ibas ikut menerima aliran dana Hambalang, Anas mengatakan kalau Amir-lah yang paling pas untuk menjelaskannya. Anas juga menyebutkan, penjelasan Nazar terkait aliran uang Hambalang cukup mengejutkan. Menurut Anas, beberapa orang memang turut menikmati uang Hambalang, tetapi dia tidak menyebutkan nama-nama itu.

Ketika dikejar dengan pertanyaan soal beredarnya tudingan bahwa Ibas turut menikmati uang yang diduga suap tersebut, Anas kembali menjawab kalau Amir-lah yang lebih pas untuk menjelaskan. Namun, Anas mengaku siap menggantikan Amir untuk mengungkapkan aliran dana Hambalang itu jika Amir memang tidak bersedia menjelaskan. "Saya hanya ikut rapat dan mendengarkan. Jadi, kalau hadis, rawuh-nya Pak Amir. Kecuali Pak Amir pas ditanya tak mau menjelaskan, pemain penggantinya adalah saya," kata Anas.

Sementara menurut Amir, apa yang dikatakan Anas ini tidak benar. Dia mengatakan, tidak ada pembicaraan seperti yang diungkapkan Anas tersebut dalam rapat Dewan Kehormatan partai dengan Nazaruddin pada 2010. Dalam rapat tersebut, kata Amir, Dewan Kehormatan Partai Demokrat hanya membahas tentang rencana pengunduran diri Nazaruddin.

Amir juga mengatakan, bukan hanya dia anggota Dewan Kehormatan yang hadir dalam pertemuan itu. “Dewan Kehormatan itu ada lima orang, ada saya, ada Pak EE Mangindaan, Pak Jero Wacik, jadi bisa ditanyakan ke anggota yang lain,” sambungnya.

Rapat itu pun, lanjut Amir, ada notulanya sehingga dapat dibuktikan kalau yang disampaikan Ana situ tidak benar. “Saya bisa dipertanggungjawabkan bahwa apa yang disampaikan oleh saudara Anas itu tidak ada. Memang kan banyak pernyataan, banyak cerita-cerita. Saya adalah orang yang tidak begitu percaya dengan cerita-cerita seperti itu,” kata Amir.

Berita terkait dapat diikuti dalam topik:
Skandal Proyek Hambalang
Krisis Demokrat


Penulis: Icha Rastika
Editor : Hindra