Selasa, 2 September 2014

News / Nasional

Lewat Puisi, Taufiq Ismail Minta Kampanye 2014 Taati Lalu Lintas

Senin, 14 Januari 2013 | 19:05 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com - Penyair Taufiq Ismail membacakan puisi-puisinya di hadapan peserta Pemilu 2014 di kantor Komisi Pemilihan Umum (KPU), Jakarta Pusat, Senin (14/1/2013). Pria berusia 77 tahun itu banyak berpesan pada peserta Pemilu 2014.

Taufik dengan khidmat membacakan lima puisi. Salah satu, puisinya berjudul "Ketika Indonesia Dihormati Dunia" membuat peserta mengingat-ingat kembali pesta demokrasi pada 50 tahun lalu. Menurutnya saat itu adalah pemilihan umum yang jujur, adil, dan bersih. Sementara, setelah 16 tahun kemudian, Pemilu mempertontonkan aksi anarkis di jalan saat berkampanye.

"Bendera partai mereka kibarkan. Rasa bersaing yang sehat berubah menjadi rasa dendam dikobarkan. Kemudian diacungkan tinju, naiklah darah, lalu berkelahi dan berbunuhan. Anak bangsa tewas ratusan, mobil dan bangunan dibakar puluhan," ucapnya saat membacakan puisi tersebut.

Pada puisi yang dibuatnya tahun 2004 itu, Taufiq menggambarkan situasi pesta demokrasi saat itu. Massa pendukung parpol berkumpul dan bersikap melanggar aturan. Tidak seperti gambaran pesta demokrasi 50 tahun lalu.

"Anak bangsa muda-muda usia, satu-satu ketemu di jalan, mereka sopan-sopan. Tapi bila mereka sudah puluhan apalagi ratusan di lapangan, pawai keliling kota, berdiri di atap kendaraan, melanggar semua aturan. Di kepala terikat bandana, kaus oblong disablon, di tangan bendera berkibaran. Meneriak-neriakan tanda seru dalam sepuluh kalimat semboyan dan slogan. Berubah mereka menjadi beringas dan siap mengamuk, melakukan kekerasan. Batu berlayangan, api disulutkan, pentungan di ayunkan. Dalam huru-hara yang malahan mungkin, pesanan," ucapnya.

Seusai membacakan bait-bait puisinya, dengan suara lantang, Taufiq meminta para pimpinan parpol untuk bisa mengatur anak buahnya di jalanan.

"Anak buah kalian latih untuk tidak melanggar peraturan lalu lintas," tegasnya.

Calon Presiden dari Partai Golkar Aburizal Bakri atau Ical pun langsung menimpali dengan suara keras.

"Siap!" ucapnya.

Berita terkait situasi politik jelang Pemilu 2014 dapat diikuti dalam topik:
Parpol Peserta Pemilu 2014
Geliat Politik Jelang 2014


Penulis: Dian Maharani
Editor : Hindra