Kamis, 31 Juli 2014

News / Nasional

Hartati: Saya Akan Menghormati dan Taati KPK

Rabu, 8 Agustus 2012 | 17:29 WIB

Berita terkait

JAKARTA, KOMPAS.com - Hartati Murdaya, mengaku akan taat terhadap keputusan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang menetapkannya menjadi tersangka kasus dugaan korupsi penyuapan Bupati Buol.

"Saya menghormati KPK, keputusan tersebut akan saya taati dan ikuti," ungkapnya saat akan meninggalkan rumahnya, di Jalan Teuku Umar Nomor 42-44, Rabu (8/8/2012).

Ia menjelaskan, dalam pemeriksaanya yang kedua, dirinya hanya memberikan penjelasan-penjelasan untuk membantu KPK agar menjadi berimbang keterangannya.

"Saya hanya memberikan penjelasan saja, tidak membawa bukti apapun. Tujuannya untuk membantu KPK," jelasnya.

Anggota Dewan Pembina Partai Demokrat tersebut juga membantah bila dirinya mengundang Bupati Buol Amran Batalipu terkait pembahasan lahan. Pemberian uang Rp 3 miliar juga dia sebut fitnah.

"Itu kan fitnah yang disampaikan pada KPK. Jadi mungkin KPK merasa mendapat alat bukti atau apa. Tapi itu sifatnya masih dugaan masih harus ke pengadilan," paparnya.

Sebelumnya, Informasi dari KPK menyebutkan, Hartati diduga sebagai inisiator pemberian suap ke Bupati Buol. KPK sudah meminta Imigrasi mencegah Hartati bepergian ke luar negeri.

Selain itu, KPK mencegah enam anak buah Hartati, yakni Direktur PT HIP Totok Lestiyo, karyawan PT HIP, Soekarno, Benhard, Seri Sirithorn, dan Arim; serta Direktur PT CCM Kirana Wijaya.

Pengacara Amran, Amat Entedaim, sebelumnya mengakui kliennya pernah mendapat dana bantuan dari PT HIP untuk menghadapi Pilkada 2012. Konsultan politik, Saiful Mujani, seusai diperiksa KPK sebagai saksi dalam kasus ini mengungkapkan, PT HIP membantu Amran memenangkan Pilkada 2012.

Perusahaan tersebut membayarkan survei terkait pemenangan Amran sebagai calon bupati petahana. Uang untuk biaya survei ke lembaga survei milik Saiful itu disampaikan melalui Direktur PT HIP Totok Lestiyo.


Penulis: Kiki Budi Hartawan
Editor : Tri Wahono