Jumat, 31 Oktober 2014

News / Nasional

PDIP: Operasi Pasar Tak Redam Lonjakan Harga

Senin, 23 Juli 2012 | 22:28 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com - Lonjakan harga kebutuhan pokok dan komoditas pertanian hendaknya menjadi momentum bagi pemerintah untuk menyusun langkah lebih efektif dalam mengendalikan gejolak harga. Operasi pasar, langkah sementara untuk meredam melambungnya harga, terbukti tidak mampu menahan lonjakan harga beras.

"Selain beras, harga bahan pangan lainnya seperti minyak goreng, dan tepung pun seakan-akan tidak mau kalah untuk terus meroket," kata anggota Komisi VI dari Fraksi PDIP Hendrawan Supratikno di Jakarta, Senin (23/7/2012).

Hendrawan menilai kelambanan dalam mengatasi gejolak harga bahan pangan ini akibat sikap pemerintah yang menyerahkan sistem perdagangan sepenuhnya kepada mekanisme pasar.

Menurut dia, lonjakan harga bahan-bahan pokok memasuki Ramadhan dan menjelang Lebaran ini lebih disebabkan oleh ulah para spekulan. Ia berpendapat pemerintah tidak mampu dan tidak mau lagi mengendalikan gejolak harga yang terjadi akibat permainan oknum spekulan.

"Kenaikan harga yang semakin tinggi setiap tahunnya, karena pemerintah menyerahkan sepenuhnya pada mekanisme pasar, tanpa mau melakukan intervensi terhadap kenaikan tersebut," paparnya.

Kenaikan harga bahan pangan yang selalu terjadi menjelang hari-hari besar keagamaan nasional hingga pergantian tahun seharusnya sudah bisa diantisipasi jauh-jauh hari. Tentunya dengan menerapkan kebijakan tertentu yang lebih memadai.

"Apalagi kendala infrastruktur di berbagai wilayah, struktur pasar, jalur distribusi, dan integrasi pergudangan dengan pengangkutan yang kurang baik, menjadi faktor yang menyebabkan gejolak harga bahan pangan. Karena itu, berbagai kendala yang menjadi faktor kenaikan harga barang maupun komoditas pangan seharusnya sudah bisa diatasi pemerintah," tuturnya.

Terkait operasi pasar saat ini, Hendrawan menambahkan, sebaiknya pemerintah membuat formulasi kebijakan atau regulasi lainnya untuk memecahkan masalah gejolak harga bahan pangan pokok dan barang yang terjadi setiap tahunnya. Ini dilakukan agar tidak terlalu membebani perekonomian masyarakat.

"Operasi pasar hanya salah satu instrumen yang dijalankan dalam jangka pendek atau setidaknya hingga musim panen raya tiba. Gejolak harga yang terjadi setiap tahun ini harus dipecahkan dengan penerapan kebijakan yang lebih berarti lagi, sehingga ke depan bisa dikendalikan agar tidak terus membebani rakyat," katanya.

 

 


Editor : Hindra
Sumber: