Rabu, 23 Juli 2014

News / Nasional

Geliat Capres

Jusuf Kalla: Dipecat Golkar? Tak Masalah

Selasa, 17 Juli 2012 | 11:18 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Partai Golkar akan memecat kadernya yang maju sebagai calon presiden dan wakil presiden pada Pemilu 2014. Keputusan itu diambil dalam Rapat Pimpinan Nasional (Rapimnas) III di Bogor pada akhir Juni 2012.

Bagaimana tanggapan Jusuf Kalla alias JK, politisi senior Partai Golkar yang masih diunggulkan sebagai calon presiden di Pemilu 2014 berdasarkan hasil jajak pendapat lembaga survei?

"Enggak apa-apa. Selama kita tidak pakai Partai Golkar juga enggak apa-apa. Mau pecat dua kali, tiga kali, juga tidak ada soal. Silakan saja," kata Kalla di Gedung Kompleks Parlemen Senayan, Selasa (17/7/2012).

Menurut Kalla, dalam AD/ART Partai Golkar tidak mengatur mengenai pemecatan bagi kader yang ingin maju dalam pilpres. Menurut Kalla, AD/ART itu adalah aturan tertinggi dalam partai. Kalla mengatakan, ia sendiri tak merasa terganjal oleh aturan itu. "Enggak, sama sekali tidak," jawab mantan Wakil Presiden RI itu.

Seperti diberitakan, selain sanksi untuk yang maju dalam pilpres, Golkar juga akan memberi sanksi kepada seluruh pimpinan Partai Golkar di daerah dan politisi Golkar di parlemen yang tidak bertindak sebagai tim pemenangan atau tidak proaktif dalam pemenangan Aburizal Bakrie sebagai capres.

Dua keputusan itu diambil setelah Golkar belajar pengalaman pilpres pasca-Reformasi. Kader Golkar bebas maju dalam pilpres dengan kendaraan parpol lain. Kader hanya dinonaktifkan dari kepengurusan atau jabatan politik.

"Tidak pernah solid, makanya calonnya tidak pernah berhasil. Untuk memenangkan capres, partai harus solid," kata Ketua Komisi A Bidang Organisasi Partai Golkar Freddy Latumahina dalam Rapimnas.


Penulis: Sandro Gatra
Editor : Laksono Hari W