Sabtu, 1 November 2014

News / Nasional

Pilot Fokker 27 Memiliki 3.000 Jam Terbang

Jumat, 22 Juni 2012 | 12:36 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com — Mayor Penerbang Heri Setiawan, pilot pesawat Fokker 27 yang jatuh dan menewaskan 11 orang, memiliki pengalaman yang cukup di dunia dirgantara. Hal tersebut diungkapkan Mayor Rony Widodo, rekan kerja korban, sekaligus Staf Perencanaan Mabes TNI AU.

"Kurang lebih sudah tiga ribu jam terbang dia lakukan. Misi-misi dari Aceh hingga Papua telah dilakukan almarhum," ujarnya kepada wartawan seusai upacara penghormatan terakhir di Skadron Udara II, Halim Perdanakusuma, Jakarta, Timur, Jumat (22/6/2012).

Rony melanjutkan, Pangkalan Udara Halim Perdanakusuma memiliki 30 instruktur penerbang. Almarhum Hery Setiawan merupakan salah satu instruktur latih terbang Skadron II TNI AU. "Tugas dia itu ya ngajarin terbang adik-adiknya," lanjutnya.

Almarhum lulus dari Akademi Angkatan Udara tahun 1998 dan langsung masuk dalam Skadron II TNI AU. Karena memenuhi kualifikasi dalam sekolah instruktur, almarhum dipercaya menjadi instruktur latih terbang mulai tahun 2009. Ia pun kerap dipanggil menjadi pengajar di berbagai sekolah penerbangan di Indonesia.

Pada hari saat pesawat mengalami musibah, ia dan enam anggota tengah melakukan latihan terbang seperti hari biasanya. Latihan landing dan take off tersebut dinamakan provisiensi. "Proses latihan pagi itu sudah ada latihan. Mereka meluweskan kelancaran latih terbangnya saja," lanjutnya.

Pukul 14.10 WIB, pesawat yang dibeli dari Belanda tahun 1977 itu lepas landas. Tak sampai satu jam, pesawat tersebut jatuh menimpa delapan rumah di Kompleks Rajawali, Halim Perdanakusuma. Semua awak pesawat dan empat warga tewas akibat peristiwa tersebut.

Kini, jenazah almarhum sudah dibawa ke kampung halamannya di Yogyakarta. Istri serta dua anak yang ditinggalkan turut menemani jasad almarhum hingga ke liang lahat.


Penulis: Fabian Januarius Kuwado
Editor : Heru Margianto