Sabtu, 20 September 2014

News / Nasional

Tawaran "Justice Collaborator" Bukti KPK Tak Mampu

Rabu, 2 Mei 2012 | 17:19 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com — Partai Demokrat menilai sikap Komisi Pemberantasan Korupsi  yang menawarkan terdakwa Angelina Sondakh alias Angie menjadi justice collaborator menunjukkan KPK tidak mampu mengusut kasus yang menyeret Angie.

"Menawarkan justice collaborator seakan KPK sedang menunjukkan dirinya tidak mampu mengungkapkan kasus itu meski sudah diberikan kewenangan yang super power dan anggaran yang super gede serta peralatan super canggih," kata Ketua DPP Partai Demokrat (PD) I Gede Pasek Suardika, melalui pesan singkat, Rabu (2/5/2012).

Pasek mengatakan, KPK tak perlu menawarkan justice collaborator kepada Angie. KPK, kata dia, sebaiknya fokus pada persiapan untuk membuktikan tuduhan terhadap Angie di pengadilan. Pasalnya, kasus yang menjerat politikus Partai Demokrat itu disebut belum memiliki cukup bukti.

Alasan lain KPK tak perlu menawarkan justice collaborator, menurut Pasek, lantaran apa yang dialami Angie berbeda dengan Agus Condro yang mengungkap kasus suap cek perjalanan ketika pemilihan Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia. Adapun Angie, kata Pasek, sampai sekarang meyakini dirinya tak bersalah.

"Jangan membuat paradigma penegakan hukum transaksional atau penegakan hukum iming-iming yang justru berbahaya bagi keadilan dan kepastian hukum," kata Pasek.

Sebelumnya, KPK menawari Angie sebagai justice collaborator jika mau mengungkapkan keterlibatan semua pihak dalam kasus dugaan korupsi yang menjeratnya.

Angie diharapkan bisa bercerita seputar pembahasan di Komisi X DPR terkait dengan anggaran Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) serta Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud).


Penulis: Sandro Gatra
Editor : Tri Wahono