Jumat, 31 Oktober 2014

News / Nasional

Pelecehan oleh Asing

Nasionalisme Elit Bangsa Patut Dipertanyakan

Senin, 30 April 2012 | 16:29 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com- Penyikapan secara tegas dan bermartabat terhadap berbagai kasus pelecehan bangsa maupun atas penistaan kedaulatan negara yang kerap dilakukan Malaysia, sejauh ini memang cenderung diabaikan elit nasional.

Hal itu bisa jadi pertanda semakin merosotnya nilai nasionalisme di kalangan pemimpin nasional.

"Ini amat memprihatinkan. Sebagai anal bangsa, dan semua komponen bangsa perlu menumbuhkan kembali komitmen dan rasa nasionalisme keindonesiaan," ujarn Ketua Dewan Direktur Sabang-Merauke Circle (SMC), Syahganda Nainggolan di Jakarta, Senin (30/4/2012).

Menurut Syahganda, kepemimpinan elit nasional yang mengendalikan pusat pemerintahan dan politik kepartaian tidak berperan signifikan dalam mengedepankan semangat nasionalisme, yang seharusnya merespon keras kasus penyeborotan wilayah kedaulatan negara oleh pihak Malaysia.

"Termasuk, kasus tiga TKI asal Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat yang diberondong tembakan lima polisi Malaysia hingga tewas mengenaskan, juga membuktikan para elit kita kehilangan jati dirinya sebagai tokoh bangsa," jelasnya.

Karena itu, ia tak merasa heran mengapa Presiden Susilo Bambang Yudoyono, atau Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat Partai Golkar Abdurizal Bakrie dan Megawati Seokarnoputri serta pemimpin partai politik lainnya tidak bersuara lantang menghadapi Malaysia, terkait tragedi penembakan memilukan para TKI tersebut.

"Lalainya sikap elit nasional atas kematian tiga TKI itu bukan lagi semata-mata lamban namun justru tergolong kurang peduli pada nasib anak bangsanya sendiri," ujarnya.


Penulis: Imam Prihadiyoko
Editor : Marcus Suprihadi