Jumat, 1 Agustus 2014

News / Nasional

PKS Tak Ingin Menteri Rangkap Jabatan

Rabu, 29 Juli 2009 | 14:11 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Mahfud Shiddiq mengatakan, pihaknya berharap para menteri dalam kabinet baru nanti tidak rangkap jabatan dengan posisi di dalam partai politik, apalagi ketua umum partai.

"Menteri tidak rangkap jabatan sebagai ketua partai. Itu catatan penting. Ini tidak efektif. Berdasarkan pengalaman, sebaiknya kalau ingin dongkrak efektivitas, menteri dari partai tidak rangkap jabatan sebagai ketum partai," tutur Mahfud dalam dialog kenegaraan bertajuk "Kabinet Baru: Hak Prerogatif Versus Tuntutan Partai Koalisi" di Gedung DPD, Rabu (29/7).

Selama ini wacana yang berkembang di publik menteri dari parpol tidaklah profesional, padahal efektivitas bukan soal asal, tetapi siapa yang menunjukkan kinerja maksimal. Oleh karena itu, berkembang opini, Susilo Bambang Yudhoyono harus meminimalkan menteri-menteri dari partai.

Yudhoyono harus mengedepankan kompetensi pada bidang-bidang yang dijalani sebagai tolok ukur efektivitas. Di samping itu, jika Yudhoyono yang nantinya sah ditetapkan sebagai presiden terpilih, Mahfud mengatakan, kabinet yang dibangun harus mengedepankan solidaritas agar koalisi tidak runtuh.


Editor :