Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Soal AHY Bakal Jadi Menteri ATR, Demokrat: Kalau SK Sudah Keluar Ya Benar

Kompas.com - 20/02/2024, 17:18 WIB
Tatang Guritno,
Ihsanuddin

Tim Redaksi


JAKARTA, KOMPAS.com - Anggota Majelis Tinggi Partai Demokrat Syarief Hasan tak menampik kabar bahwa ketua umumnya, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) bakal dilantik Presiden Joko Widodo untuk menjadi Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN).

Meski begitu, ia meminta semua pihak menunggu kepastian itu sampai AHY benar-benar dilantik.

“Amin, amin, amin. Kalau buat saya amin. Pokoknya amin, sesuatu yang baik itu di aminkan,” sebut Syarief pada Kompas.com, Selasa (20/2/2024).

“Kita qobul saja, karena itu hak prerogatif Presiden. Kalau SK (surat keputusan) sudah keluar ya benar,” sambung dia.

Baca juga: Reshuffle Kabinet, AHY Disebut Bakal Jadi Menteri ATR/BPN dan Hadi Tjahjanto Menko Polhukam

Meski begitu, ia enggan menjawab ketika ditanya apakah SK itu benar-benar sudah diterima oleh AHY maupun pihak Demokrat.

Baginya, keputusan final tetap ada di tangan Presiden Joko Widodo.

“Ya kita sih aminkan saja lah, yang namanya fix itu kalau sudah dilantik. Kalau belum ya kita tergantung Presiden,” katanya.

Di sisi lain, kabar itu dibenarkan oleh anggota Komisi II DPR RI Guspardi Gaus.

Ia mengatakan, posisi AHY menggantikan Marsekal (Purn) Hadi Tjahjanto yang didapuk Jokowi untuk menjadi Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menkopolhukam).

Baca juga: Hadi Tjahjanto Dikabarkan Bakal Jadi Menko Polhukam, Mahfud MD: Boleh Juga, Dia Orang Baik

Selaku anggota komisi II DPR yang bermitra dengan Kementerian ATR, Guspardi juga telah mengirimkan pesan selamat pada Hadi untuk jabatan barunya.

“Saya juga sudah ucapkan selamat pada Pak Hadi Tjahjanto, sudah saya WA,” tuturnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com