Kompas.com - 04/05/2022, 15:30 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Jasa Marga (Persero) mencatat, sekitar 2,1 juta kendaraan meninggalkan Jabotabek dalam 12 hari, dihitung sejak H-10 Lebaran atau Jumat (22/4/2022) hingga hari kedua lebaran pada Selasa (3/5/2022).

Data tersebut naik 22 persen jika dibandingkan dengan lalu lintas (lalin) normal.

"Jasa Marga mencatat kendaraan yang meninggalkan wilayah Jabotabek masih tinggi hingga H2 Hari Raya Idul Fitri 1443 H," kata Corporate Communication and Community Development Group Head Jasa Marga Dwimawan Heru dalam keterangannya, Rabu (4/5/2022).

Baca juga: Bertemu Kendaraan Besar di Jalur Mudik, Perhatikan Hal Ini

Heru menjelaskan, distribusi terbesar kendaraan yang meninggalkan Jabotabek masih ke arah timur, yaitu 54,5 persen.

"Lebih dari setengahnya menuju ke arah Trans Jawa via GT Cikampek Utama, menuju ke Jawa Tengah maupun Jawa Timur,” tambahnya.

Sementara itu, pada hari pertama (H1) dan H2 Lebaran, jumlah kendaraan yang meninggalkan Jabotabek sebanyak 372.459 kendaraan.

Total volume lalin yang meninggalkan wilayah Jabotabek, jelas Heru, naik 40,7 persen jika dibandingkan lalin normal periode November 2021.

Adapun pada periode November 2021, total 264.801 kendaraan meninggalkan Jabotabek.

Heru mengungkapkan, data tersebut merupakan angka kumulatif arus lalin dari empat Gerbang Tol (GT) Barrier/Utama, yaitu GT Cikupa (arah Merak), GT Ciawi (arah Puncak), dan GT Cikampek Utama dan GT Kalihurip Utama (arah Trans Jawa dan Bandung).

Baca juga: One Way Diberlakukan di Gadog Puncak Bogor, Arah ke Jakarta Dibuka

Sementara itu, pada H1 dan H2 Lebaran, distribusi lalu lintas meninggalkan Jabotabek juga masih didominasi oleh kendaraan menuju arah timur yaitu Trans Jawa dan Bandung.

Total kendaraan menuju arah tersebut pada H1 dan H2 sebanyak 216.562 kendaraan (58,1 persen).

"71.683 kendaraan (19,2 persen) menuju arah Barat (Merak), dan 84.214 kendaraan (22,6 persen) menuju arah Selatan (Puncak)," tutur Heru.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.