Kompas.com - 25/10/2021, 18:31 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengatakan, kerja sama pemerintah dengan perusahaan farmasi asal Amerika Serikat yaitu Merck terkait obat alternatif Covid-19 Molnupiravir sudah masuk tahap finalisasi.

Ia mengatakan, obat Molnupiravir diupayakan tiba di Indonesia pada akhir tahun ini.

"Kami sudah sampai ke tahap finalisasi dari agreement (kesepakatan) agar Indonesia bisa mengadakan tablet Molnupiravir diusahakan akhir tahun ini," kata Budi dalam konferensi pers secara virtual melalui kanal YouTube Sekretariat Presiden, Senin (25/10/2021).

Baca juga: Pemerintah Jajaki Molnupiravir, Proxalutamide dan AT-527 untuk Obat Covid-19

Budi mengatakan, kedatangan Molnupiravir pada akhir tahun akan mencukupi cadangan obat-obatan di dalam negeri bila terjadi gelombang ketiga Covid-19.

Selain mendatangkan obat Molnupiravir, Kemenkes menjajaki agar pabrik obat tersebut dapat dibangun di Indonesia. "Dan termasuk bahan baku obatnya," ucap dia.

Pada Senin, 18 Oktober 2021, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan dan Menkes Budi berada di Amerika Serikat.

Luhut mengatakan, kunjungan ke Amerika Serikat tersebut untuk melakukan pertemuan dengan perusahaan farmasi Merck mengenai alternatif obat Covid-19 yaitu Molnupiravir.

"Saat ini saya bersama dengan Menteri Kesehatan sedang berada di Amerika Serikat untuk melakukan pertemuan dengan Merck mengenai obat Molnupiravir," kata Luhut dalam konferensi pers secara virtual terkait perpanjangan PPKM Level 1-4, Senin.

Baca juga: Program WHO Kemungkinan Akan Beli Obat Covid-19 Molnupiravir

Luhut mengatakan, selain Molnupiravir, saat ini terdapat obat Proxalutamide yang sedang dalam tahap uji klinis ketiga di Indonesia dan sedang berproses di Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM).

"Alternatif lain adalah AT-527 yang dikembangkan oleh Roche and Athea," ujar dia. 

Menurut dia, ketiga obat tersebut menunjukkan potensi menjadi obat Covid-19.

Namun, ia mengatakan, Indonesia tak ingin hanya sekadar menjadi pembeli, tetapi berharap obat tersebut dapat diproduksi di dalam negeri.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.