Kompas.com - 06/10/2021, 13:39 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pembela Tanah Air atau PETA merupakan salah satu cikal bakal lahirnya Tentara Nasional Indonesia (TNI).

Tentara PETA merupakan sukarelawan kesatuan militer yang didirikan pada 3 Oktober 1942 oleh Jepang ketika menjajah Indonesia.

Mereka merupakan pasukan pertahanan wilayah yang bertugas untuk membantu tentara Jepang dalam peperangan.

PETA juga memiliki peranan penting dalam menjaga kemerdekaan Indonesia dan perang kemerdekaan. Salah satunya saat Belanda dan Sekutu berusaha kembali ke Indonesia.

Baca juga: Alur Sejarah Lahirnya Tentara Nasional Indonesia

Pembentukan tentara PETA

Tentara PETA awalnya disebut sebagai tentara sukarela yang dibentuk panglima tertinggi tentara ke-16 (Rikugun) Jepang yang menguasai wilayah Jawa dan Madura.

Jepang membentuk pasukan tersebut untuk mengarahkannya sebagai kekuatan pertahanan wilayah dalam menghadapi kedatangan Sekutu. Namun, pasukan tersebut bukan bagian dari militer Jepang seperti halnya Heiho.

Mereka juga tidak disiapkan untuk dikirim ke luar Jawa dan lebih disiapkan untuk mempertahankan daerah-daerah karesidenan setempat.

Dikutip dari Kompas.id, terdapat beberapa versi mengenai ide pembentukan tentara PETA.

Versi pertama menyebutkan, panglima tertinggi tentara ke-16 Letnan Jenderal Kumakichi Harada mengumumkan pembentukan PETA sebagai perintah langsung dari Tokyo dan Saigon.

Versi kedua, apabila merujuk pada Sukarno An Autobiography, pembentukan PETA merupakan bagian dari rencana kerjanya karena diminta penguasa Jepang menemukan kandidat perwira untuk memulai pembentukannya. Oleh karena itu, dia pun menyodorkan nama Gatot Mangkupradja.

Versi lainnya mengatakan, Gatot Mangkupradja yang merupakan seorang pimpinan nasionalis itu menyebut bahwa pembentukan PETA justru atas inisiatif pribadinya.

Baca juga: Pemberontakan PETA di Blitar

Dalam buku Kaigun, Angkatan Laut Jepang, Penentu Krisis Proklamasi (2007) karya Suhartono W Pranoto, Gatot berinisiatif membentuk PETA dengan menuliskan surat kepada Gunseikan di Jawa untuk membentuk tentara.

Versi berikutnya, pembentukan PETA disebutkan berasal dari golongan ulama yang menginginkan kelompok untuk mempertahankan Pulau Jawa.

Maka, bendera PETA pun memiliki lambang matahari terbit dan lambang bulan sabit serta bintang.

Namun terlepas dari berbagai versi tersebut, tentara ke-16 di Jawa mengeluarkan Osamu Sirei Nomor 44 pada Oktober 1943 yang berisi pembentukan pasukan sukarela untuk membela Tanah Air yang disebut Boei Giyugun.

Tentara sukarela tersebut dibentuk untuk memenuhi keinginan penduduk di Jawa untuk membela Tanah Air dari serangan sekutu.

Aturan itu juga menyebutkan bahwa tentara tersebut beranggotakan penduduk asli dan berada di bawah perintah panglima tertinggi (saiko shikikan).

Baca juga: Didatangi Menteri PPN, Wali Kota Blitar Harapkan Percepatan Pembangunan Museum PETA Supriyadi

Pelatihan tentara PETA

Para pemuda Indonesia kemudian bergabung menjadi tentara PETA yang bermarkas di Bogor, Jawa Barat. Mereka dilatih dan diajari tentang pendidikan militer oleh tentara Jepang.

Pelatihan tersebut juga berada di bawah bagian intelijen khusus tentara Jepang (Beppan) dengan memanfaatkan barak yang sebelumnya digunakan tentara KNIL.

Letnan Yanagawa yang merupakan perwira Jepang bertanggung jawab untuk melatih tentara PETA.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Besok, Prabowo-Cak Imin Berangkat Bareng ke KPU dari Masjid Sunda Kelapa

Besok, Prabowo-Cak Imin Berangkat Bareng ke KPU dari Masjid Sunda Kelapa

Nasional
Pengamat Sebut Jokowi 'Ada Hati' dengan Prabowo sebagai Capres 2024

Pengamat Sebut Jokowi 'Ada Hati' dengan Prabowo sebagai Capres 2024

Nasional
Pengamat: Sangat Masuk Akal jika Jokowi Dekat dan Dukung Prabowo

Pengamat: Sangat Masuk Akal jika Jokowi Dekat dan Dukung Prabowo

Nasional
Kontroversi Hendra Kurniawan, Jenderal yang Diduga Larang Keluarga Buka Peti Jenazah Brigadir J

Kontroversi Hendra Kurniawan, Jenderal yang Diduga Larang Keluarga Buka Peti Jenazah Brigadir J

Nasional
LPSK Akan Temui Bharada E di Tahanan

LPSK Akan Temui Bharada E di Tahanan

Nasional
Pengacara Ungkap Bharada E Diperintah Atasan untuk Tembak Brigadir J

Pengacara Ungkap Bharada E Diperintah Atasan untuk Tembak Brigadir J

Nasional
Istri Ferdy Sambo ke Mako Brimob: Saya Percaya dan Mencintai Suami Saya

Istri Ferdy Sambo ke Mako Brimob: Saya Percaya dan Mencintai Suami Saya

Nasional
Partai Republiku Indonesia, Hanura, PKB, dan Gerindra Daftar Jadi Peserta Pemilu Besok

Partai Republiku Indonesia, Hanura, PKB, dan Gerindra Daftar Jadi Peserta Pemilu Besok

Nasional
Dokumen Pendaftaran Peserta Pemilu Partai Gelora Dinyatakan Lengkap

Dokumen Pendaftaran Peserta Pemilu Partai Gelora Dinyatakan Lengkap

Nasional
Polri Tahan Sopir dan Ajudan Istri Irjen Ferdy Sambo

Polri Tahan Sopir dan Ajudan Istri Irjen Ferdy Sambo

Nasional
Sebulan Usai Brigadir J Tewas: Bharada E Tersangka, Ferdy Sambo dan Hendra Kurniawan Dicopot

Sebulan Usai Brigadir J Tewas: Bharada E Tersangka, Ferdy Sambo dan Hendra Kurniawan Dicopot

Nasional
Pengacara: Bharada E Sudah Lebih Lega, Keterangannya Dicatat dalam BAP

Pengacara: Bharada E Sudah Lebih Lega, Keterangannya Dicatat dalam BAP

Nasional
KPU Bentuk 8 Tim untuk Proses Pendaftaran Pemilu, 6 di Antaranya Urus Verifikasi

KPU Bentuk 8 Tim untuk Proses Pendaftaran Pemilu, 6 di Antaranya Urus Verifikasi

Nasional
Striving for Equality, Nilai Kesetaraan ASEAN Para Games 2022 Sejalan dengan Sustainable Pathway MIND ID

Striving for Equality, Nilai Kesetaraan ASEAN Para Games 2022 Sejalan dengan Sustainable Pathway MIND ID

Nasional
Bharada E Sebut Sejumlah Nama yang Terlibat di Kasus Brigadir J dalam BAP-nya

Bharada E Sebut Sejumlah Nama yang Terlibat di Kasus Brigadir J dalam BAP-nya

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.