[POPULER NASIONAL] Relawan Uji Klinis Vaksin Nusantara Alami Kejadian Tak Diinginkan | Penyuntikan Vaksin Nusantara di RSPAD Tak Berkaitan dengan BPOM

Kompas.com - 16/04/2021, 05:51 WIB
Kepala Badan POM Penny Kusumastuti Lukito mengikuti rapat kerja dengan Komisi IX DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (10/3/2021). Rapat tersebut membahas tentang dukungan pemerintah terhadap pengembangan vaksin Merah Putih dan vaksin Nusantara. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/rwa. ANTARA FOTO/SIGID KURNIAWANKepala Badan POM Penny Kusumastuti Lukito mengikuti rapat kerja dengan Komisi IX DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (10/3/2021). Rapat tersebut membahas tentang dukungan pemerintah terhadap pengembangan vaksin Merah Putih dan vaksin Nusantara. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/rwa.

JAKARTA, KOMPAS.com - Informasi mengenai vaksin nusantara yang digagas eks Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto meramaikan pemberitaan di desk nasional Kompas.com pada Kamis (15/4/2021).

Artikel-artikel mengenai polemik vaksin nusantara menarik perhatian pembaca Kompas.com sepanjang Kamis lalu.

Artikel yang paling menarik minat pembaca Kompas.com tentang vaksin nusantara ialah adanya 71,4 persen relawan uji klini yang mengalami kejadian yang tidak diinginkan usai disuntikkan vaksin tersebut.

Artikel yang berisikan tentang vaksin nusantara yang menunjukkan adanya kejadian tak diinginkan dari para relawan uji klinis usai disuntikkan vaksin itu pun menjadi berita terpopuler di desk nasional Kompas.com.

Selain itu, artikel mengenai pernyataan Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Penny Lukito yang mengatakan bahwa penyuntikan vaksin nusantara di RSPAD Gatot Soebroto tak berhubungan dengan lembaganya juga menarik perhatian pembaca Kompas.com.

Artikel yang berisikan pernyataan Penny tersebut juga masuk ke dalam deretan berita populer di desk nasional Kompas.com.

Berikut paparannya:

1. Relawan Uji Klinis Vaksin Nusantara Alamai Kejadian Tak Diinginkan

Berdasarkan data studi vaksin Nusantara, tercatat 20 dari 28 subjek atau 71,4 persen relawan uji klinik fase I mengalami Kejadian Tidak Diinginkan (KTD) dalam grade 1 dan 2.

Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Penny Lukito mengatakan, relawan mengalami kejadian yang tidak diinginkan pada kelompok vaksin dengan kadar adjuvant 500 mcg.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X