Masyarakat Diimbau Tak Gelar Acara dengan Dalih Sudah Tes Covid-19

Kompas.com - 25/01/2021, 12:06 WIB
Ilustrasi virus corona, Covid-19 ShutterstockIlustrasi virus corona, Covid-19

JAKARTA, KOMPAS.com - Epidemiolog Indonesia dan Peneliti Pandemi dari Griffith University Australia Dicky Budiman mengingatkan masyarakat untuk tetap berada di rumah meski sudah tes Covid-19.

Terlebih, ia juga mengimbau agar masyarakat tidak lantas menggelar acara dengan alasan sudah tes Covid-19.

"Ini yang selalu saya ingatkan dalam situasi transmisi yang sudah menyebar hampir di semua tempat dan laju penyebarannya tinggi. Itu yang harus dilakukan adalah diam di rumah," kata Dicky saat dihubungi Kompas.com, Senin (25/1/2021).

Baca juga: UPDATE 25 Januari: RS Wisma Atlet Rawat 4.653 Pasien Covid-19, Terisi 77 Persen

Pasalnya, ia menilai bahwa hasil tes Covid-19 sama sekali tidak menjamin penularan atau penyebaran akan berhenti. Sebaliknya, kata dia, hasil tes hanya mengurangi risiko penyebaran virus.

"Adapun misalnya, ada protokol kesehatan di acara itu, ada screening sebelumnya dengan tes. Itu hanya mengurangi risiko, tapi tidak menjamin tidak adanya penularan virus. Yang harus dilakukan ya diam di rumah," ujarnya.

Oleh karena itu, menurutnya strategi pencegahan penularan Covid-19 melalui 5M perlu dipertegas kembali.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dicky menilai, 5M sangat penting dijalankan meski seseorang telah melaksanakan tes Covid-19.

Strategi tersebut di antaranya memakai masker, menjaga jarak, mencuci tangan, mengurangi mobilitas, dan menghindari kerumunan.

"3M plus 2M itu kan yang 2M nya membatasi mobilitas interaksi hanya yang esensial. Esensial itu apa, ya yang berhubungan dengan beli makanan, obat, atau pekerjaan yang tidak bisa ditinggalkan," jelasnya.

Sebab itu, Dicky menyayangkan acara-acara yang masih digelar di tengah kondisi pandemi Indonesia yang menurutnya tidak terkendali.

Pandemi di Indonesia, saat ini, dikatakan tak terkendali karena test positivity rate jauh di atas 20 persen.

"Ini indikator seriusnya itu sudah kuat. Test positivity rate yang jauh di atas 20 persen itu tandanya tidak terkendali. Sangat tidak terkendali pandemi ini. Ditambah keparahannya itu dari angka kematian," tambah dia.

Dalam kondisi seperti ini, ia lebih menyarankan agar setiap orang menahan rasa untuk menggelar acara. Hal ini dikarenakan situasi pandemi yang belum terkendali.

Sehingga, menurutnya berdiam diri di rumah perlu dilakukan meski sudah ditetapkan bebas Covid-19 sementara berdasarkan hasil tes.

Sebelumnya, diketahui beberapa acara tetap digelar meski di masa pandemi.

Sejumlah pihak menyayangkan acara-acara yang justru digelar oleh tokoh masyarakat, politisi, atau pejabat publik.

Baca juga: Ambil Paksa Jenazah Covid-19 RSI Kalianget, Dokter: Keluarga Emosi...

Belum selesai dari ingatan acara kerumunan yang melibatkan beberapa influencer atau selebritas Indonesia.

Saat itu, Raffi Ahmad menjadi sorotan karena dirinya baru saja selesai mengikuti vaksinasi Covid-19 pagi harinya, kemudian datang ke acara yang diduga tanpa menerapkan protokol kesehatan.

Terkini, acara Dewan Pimpinan Daerah (DPD) PDIP di Bali yang viral lantaran ada sesi tiup lilin bersama dilanjutkan dengan saling menyuap nasi tumpeng menggunakan sendok yang sama.

Kedua acara itu digelar dengan dalih mereka yang datang sudah dites dan dinyatakan negatif Covid-19. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tegaskan Urgensi RUU TPKS, Ketua DPP Nasdem: Mau Sampai Kapan Kekerasan Seksual Berulang?

Tegaskan Urgensi RUU TPKS, Ketua DPP Nasdem: Mau Sampai Kapan Kekerasan Seksual Berulang?

Nasional
Kenapa Varian Omicron Belum Terdeteksi di Indonesia? Ini Kata Epidemiolog

Kenapa Varian Omicron Belum Terdeteksi di Indonesia? Ini Kata Epidemiolog

Nasional
UPDATE Covid-19: Tambah 196 Kasus, Sembuh 298, Meninggal 4

UPDATE Covid-19: Tambah 196 Kasus, Sembuh 298, Meninggal 4

Nasional
Ini Nama 9 dari 14 Korban Meninggal Terdampak Erupsi Semeru

Ini Nama 9 dari 14 Korban Meninggal Terdampak Erupsi Semeru

Nasional
PPKM Luar Jawa-Bali Berakhir Hari Ini, Berikut Situasi Covid-19 Terbaru

PPKM Luar Jawa-Bali Berakhir Hari Ini, Berikut Situasi Covid-19 Terbaru

Nasional
Diundang Sosialisasi Alih Status, Eks Pegawai KPK Harap Posisi dan Peran di Polri Diperjelas

Diundang Sosialisasi Alih Status, Eks Pegawai KPK Harap Posisi dan Peran di Polri Diperjelas

Nasional
Erupsi Semeru, Perintah Presiden Jokowi dan Kata Mbah Rono

Erupsi Semeru, Perintah Presiden Jokowi dan Kata Mbah Rono

Nasional
Airlangga Minta Kader Golkar Bantu Warga Terdampak Erupsi Semeru

Airlangga Minta Kader Golkar Bantu Warga Terdampak Erupsi Semeru

Nasional
Bakamla Evakuasi 2 Warga Terjebak di Longboat Mati Mesin di Perairan Maluku

Bakamla Evakuasi 2 Warga Terjebak di Longboat Mati Mesin di Perairan Maluku

Nasional
Survei Indikator: 72 Persen Responden Puas atas Kinerja Jokowi, Tertinggi Selama Pandemi

Survei Indikator: 72 Persen Responden Puas atas Kinerja Jokowi, Tertinggi Selama Pandemi

Nasional
Survei Indikator: Risma dan Sri Mulyani Menteri Berkinerja Terbaik

Survei Indikator: Risma dan Sri Mulyani Menteri Berkinerja Terbaik

Nasional
[POPULER NASIONAL] Erupsi Gunung Semeru Tak Seperti Letusan Merapi di 2010 | 13 Orang Meninggal akibat Erupsi Semeru, Baru 2 Teridentifikasi

[POPULER NASIONAL] Erupsi Gunung Semeru Tak Seperti Letusan Merapi di 2010 | 13 Orang Meninggal akibat Erupsi Semeru, Baru 2 Teridentifikasi

Nasional
Erupsi Semeru, Bupati Lumajang Tetapkan Status Tanggap Darurat 30 Hari

Erupsi Semeru, Bupati Lumajang Tetapkan Status Tanggap Darurat 30 Hari

Nasional
Polri Gelar Operasi Aman Nusa II Tangani Dampak Erupsi Semeru, 945 Personel Dikerahkan

Polri Gelar Operasi Aman Nusa II Tangani Dampak Erupsi Semeru, 945 Personel Dikerahkan

Nasional
Tangani Dampak Erupsi Gunung Semeru, Dompet Dhuafa Kerahkan Tim Respons dari Empat Kota

Tangani Dampak Erupsi Gunung Semeru, Dompet Dhuafa Kerahkan Tim Respons dari Empat Kota

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.