Kompas.com - 20/01/2021, 16:30 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Komandan Korem (Danrem) 101/Antasari Kolonel Inf Firmansyah melaporkan, hingga Rabu (20/1/2021) terdapat 21 korban meninggal dunia akibat banjir di Kalimantan Selatan.

"Jumlah KK yang terdampak adalah 120.284 dengan korban meninggal sampai dengan hari ini adalah 21 orang," kata Firmansyah dalam konferensi pers daring yang disiarkan channel Youtube BNPB, Rabu (20/1/2021).

Selain itu, ia juga memaparkan jumlah jiwa yang terdampak banjir sebanyak 342.987 orang. Diseutkan pula sebanyak 63.608 orang mengungsi akibat banjir.

Baca juga: Cari Penyebab Banjir Bandang Gunung Mas, Bupati Bogor Selidiki Kesalahan Tata Ruang

Firmansyah juga melaporkan, ada beberapa daerah yang terdampak banjir di antaranya Kabupaten Hulu Sungai Tengah, Kabupaten Banjar, Kabupaten Tanah Laut, Kabupaten Barito Kuala, Kabupaten Balangan, Kabupaten Tabalong, Kota Banjarbaru, Kota Banjarmasin, Kabupaten Hulu Sungai Selatan, dan Kabupaten Tapin.

"Kemudian juga ada dampak yang melanda infrastruktur yaitu ada sekitar 66.768 rumah terendam, dan jalan raya itu terendam sepanjang 18.294 meter, dan ada 21 jembatan yang mengalami kerusakan," ujarnya.

Menurut dia, saat ini untuk jembatan yang rusak, satu per satu telah diperbaiki. Untuk jembatan yang menghubungkan Banjarmasin dan Kabupaten Tanah Laut sudah diperbaiki.

Kemudian, kondisi jembatan di daerah Mataraman yang tadinya terputus, kini telah diperbaiki 70 persen.

Lanjut dia, dampak banjir juga melanda lahan pertanian di Kalimantan Selatan. Ia menyebut total lahan pertanian gagal panen di 11 kabupaten/kota mencapai 18.356 hektar.

"Untuk itu maka agar kondisi pertanian kami dapat normal kembali dibutuhkan sekitar 500 ton benih padi. Ini adalah data sementara sampai nanti tiap harinya akan masuk data-data selanjutnya," jelasnya.

Selain itu, dampak bagi areal budidaya perikanan terdapat di 4 kecamatan dengan luas terdampak 48 petak kolam, 67 karamba, dan 17 zak pakan ikan.

Baca juga: Banjir Kalsel, 6 Warga Masih Dinyatakan Hilang

Begitu juga dengan areal peternakan yang terdampak ada di Kota Banjarbaru, Kabupaten Banjar, Kabupaten Tanah Laut, Kabupaten Balangan, dan Kabupaten Barito Kuala.

"Jenis ternak yang terdampak adalah di antaranya itik petelur, itik siap telur, itik muda, sapi, kambing dan sebagainya," terang dia.

Di sisi lain, Firmansyah mengatakan personel yang dikerahkan untuk menanggulangi banjir Kalsel baik TNI maupun Polri juga terus dikerahkan. Selain itu juga ada bantuan dari relawan yang terus berdatangan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.