KILAS

Pemerintah Terus Berupaya Hilangkan Stigma Negatif terhadap Penyandang Disabilitas

Kompas.com - 20/07/2020, 14:16 WIB
Menteri Sosial Juliari P. Batubara, saat menonton film pendek karya para finalis, Kamis (16/7/2020). DOK. Humas BP3SMenteri Sosial Juliari P. Batubara, saat menonton film pendek karya para finalis, Kamis (16/7/2020).

KOMPAS.com - Pemerintah terus berupaya menghilangkan stigma negatif terhadap penyandang disabilitas.

Salah satu cara yang dilakukan adalah membuat kebijakan dan program yang berpihak pada penyandang disabilitas, termasuk anak-anak down syndrome.

Meski begitu, Penasihat Dharma Wanita Persatuan (DWP) Kementerian Sosial (Kemensos) Grace Batubara mengatakan, pemerintah tetap butuh partisipasi masyarakat, terutama orangtua dan keluarga.

“Keberhasilan anak-anak sangat ditentukan oleh peran, perawatan, pengasuhan, serta penerimaan yang disertai cinta dan kasih sayang orangtua beserta keluarga,” kata dia dalam keterangan tertulis.

Pernyataan itu Grace sampaikan dalam rilisnya tentang penyelenggaraan Lomba Foto Keluarga dan Video Anak dengan Disabilitas Intelektual oleh Komunitas Peduli Down Syndrome (KPDS), dalam rangka Hari Anak Nasional (HAN) 2020.

Baca juga: Guru Besar UNS: Perlu Pemberdayaan Komunitas bagi Kelompok Disabilitas

Ia tidak lupa mengapresiasi penyelenggaraan Lomba Foto Keluarga dan Video Anak Disabilitas Intelektual tersebut.

“Lomba ini saya nilai memiliki makna strategis untuk mendukung serta memajukan kualitas hidup dan perlindungan bagi anak disabilitas Indonesia,” kata Grace.

Seputar Lomba

Pengurus KPDS sekaligus Ketua Penyelenggara Lomba Maria Yustina mengatakan, HAN 2020 mengambil tema Anak Terlindungi Indonesia Maju. Lombanya dapat diikuti seluruh keluarga Indonesia yang memiliki anak down syndrome.

Lebih lanjut, lomba foto tersebut diikuti 103 peserta keluarga, yang kemudian dipilih 10 finalis terbaik. Sedangkan lomba video kategori usia di bawah 12 tahun diikuti 60 peserta, dan dipilih 6 finalis terbaik.

Sementara itu, lomba video kategori usia di atas 12 tahun diikuti 40 peserta dan dipilih 6 finalis terbaik.

Baca juga: Pentingnya Pendampingan dan Pengasuhan Anak dengan Disabilitas agar Terlindung dari Covid-19

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

7 Pegawai Lembaga Penegak Hukum di Karawang Positif Covid-19

7 Pegawai Lembaga Penegak Hukum di Karawang Positif Covid-19

Nasional
Komisi III dan Jaksa Agung Rapat Bahas Skandal di Kasus Djoko Tjandra

Komisi III dan Jaksa Agung Rapat Bahas Skandal di Kasus Djoko Tjandra

Nasional
Peringati Hari Tani Nasional, Massa Aksi Pasang Boneka Petani di DPR dan Istana

Peringati Hari Tani Nasional, Massa Aksi Pasang Boneka Petani di DPR dan Istana

Nasional
Tolak Pilkada 2020 di Tengah Pandemi, PBNU: Seruan Moral demi Keselamatan Jiwa Warga Negara

Tolak Pilkada 2020 di Tengah Pandemi, PBNU: Seruan Moral demi Keselamatan Jiwa Warga Negara

Nasional
Bawaslu Sebut Pengundian Nomor Urut Tak Dilakukan jika Massa Melebihi Batas

Bawaslu Sebut Pengundian Nomor Urut Tak Dilakukan jika Massa Melebihi Batas

Nasional
Luhut Sebut Jokowi Punya Hati, Bisa Tunda Pilkada jika Bahayakan Keselamatan Rakyat

Luhut Sebut Jokowi Punya Hati, Bisa Tunda Pilkada jika Bahayakan Keselamatan Rakyat

Nasional
DPR Bahas RUU Penanggulangan Bencana, Minta Masukan Eks Kepala BNPB

DPR Bahas RUU Penanggulangan Bencana, Minta Masukan Eks Kepala BNPB

Nasional
Kasus Kebakaran Gedung Utama Kejagung, Polisi Periksa 7 Saksi dan 6 Ahli

Kasus Kebakaran Gedung Utama Kejagung, Polisi Periksa 7 Saksi dan 6 Ahli

Nasional
Dinyatakan Langgar Etik, Firli Bahuri Minta Maaf dan Janji Tak Ulangi Perbuatannya

Dinyatakan Langgar Etik, Firli Bahuri Minta Maaf dan Janji Tak Ulangi Perbuatannya

Nasional
Dinyatakan Langgar Etik, Ketua KPK Firli Bahuri Dijatuhi Sanksi Ringan

Dinyatakan Langgar Etik, Ketua KPK Firli Bahuri Dijatuhi Sanksi Ringan

Nasional
Naik Helikopter, Ketua KPK Firli Bahuri Dinyatakan Melanggar Kode Etik

Naik Helikopter, Ketua KPK Firli Bahuri Dinyatakan Melanggar Kode Etik

Nasional
Pilkada Serentak 9 Desember Jangan Jadi Harga Mati

Pilkada Serentak 9 Desember Jangan Jadi Harga Mati

Nasional
Tolak Pilkada, PBNU: Kita Belum Punya Success Story Menekan Covid-19

Tolak Pilkada, PBNU: Kita Belum Punya Success Story Menekan Covid-19

Nasional
Ini Sanksi bagi Paslon yang Bawa Iring-iringan Saat Pengundian Nomor Urut Pilkada

Ini Sanksi bagi Paslon yang Bawa Iring-iringan Saat Pengundian Nomor Urut Pilkada

Nasional
Iring-iringan Massa Saat Pengundian Nomor Urut Peserta Pilkada Resmi Dilarang

Iring-iringan Massa Saat Pengundian Nomor Urut Peserta Pilkada Resmi Dilarang

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X