Kompas.com - 17/05/2020, 13:31 WIB
Ilustrasi: perawatan pasien positif terinfeksi virus corona ShutterstockIlustrasi: perawatan pasien positif terinfeksi virus corona
Penulis Dani Prabowo
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Akses informasi terkait Covid-19 dinilai masih minim didapatkan oleh masyarakat penyandang disabilitas yang tinggal di wilayah terpencil.

Diperlukan upaya ekstra dari pemerintah agar mereka dapat teredukasi dengan baik sehingga dapat meminimalkan penularan Covid-19 terhadap mereka.

Executive Director Yayasan Plan International Indonesia Dini Widiastuti mengatakan, minimnya akses informasi menyebabkan tidak sedikit masyarakat yang salah paham dalam upaya pencegahan penularan Covid-19.

"Mereka bahkan salah informasi. Kalau cuci tangan itu dengan hand sanitizer, dengan sabun tidak bisa hilang Covid-nya. Jadi akses informasi itu sangat minim," kata Dini dalam diskusi yang diselenggarakan secara virtual oleh BNPB, Minggu (17/5/2020).

Baca juga: Pandemi Covid-19, MUI DKI Serukan Warga Shalat Idul Fitri di Rumah

Ia menyebut, sejauh ini para relawan yang tergabung di Plan International Indonesia telah turun di 200 desa di wilayah Indonesia timur untuk memberikan edukasi kepada masyarakat terkait Covid-19.

Proses edukasi pun dilakukan dengan cara manual seperti melalui media stiker, poster maupun gambar animasi dalam bahasa daerah masing-masing.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut Dini, keterbatasan akses internet serta jaringan listrik turut berkontribusi pada sulitnya proses edukasi tersebut.

"Internet susah, listrik kadang-kadang. TV itu kalau di dusun atau desa tidak kena sinyalnya, dan jarang orang punya TV. Ada radio sudah syukur," ucap dia. 

Baca juga: Saat Pekerja Penyandang Disabilitas Bantu Warga Terdampak Covid-19

Kendati banyak desa di wilayah tersebut yang belum memiliki kasus positif Covid-19, Dini menyebut, masyarakat sudah khawatir terlebih dahulu dalam menghadapinya.

Kondisi ini diperburuk dengan kurangnya edukasi yang baik dalam menangani penyakit ini.

"Ketakutan sudah sampai duluan. Virusnya belum sampai masyarakat sudah parno ya sehingga harus diluruskan seperti apa," ujar dia. 



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wakil Ketua MPR: Permasalahan Kesetaraan Gender Harus Segera Diselesaikan

Wakil Ketua MPR: Permasalahan Kesetaraan Gender Harus Segera Diselesaikan

Nasional
Survei Sebut Pendukung PDI-P dan Golkar Setuju Presiden Tiga Periode, Jokpro 2024: Cepat atau Lambat, Partai Lain Akan Bergabung

Survei Sebut Pendukung PDI-P dan Golkar Setuju Presiden Tiga Periode, Jokpro 2024: Cepat atau Lambat, Partai Lain Akan Bergabung

Nasional
Kemenkes: Penurunan Kasus Covid-19 di Indonesia Belum Capai Ketentuan WHO

Kemenkes: Penurunan Kasus Covid-19 di Indonesia Belum Capai Ketentuan WHO

Nasional
Masyarakat yang Tidak Punya NIK Bisa Ikut Vaksinasi Covid-19 dengan Disdukcapil

Masyarakat yang Tidak Punya NIK Bisa Ikut Vaksinasi Covid-19 dengan Disdukcapil

Nasional
Tanggapi Arteria soal Pesawat Kepresidenan, Demokrat: Keliru jika Salahkan SBY, Harusnya Berterima Kasih

Tanggapi Arteria soal Pesawat Kepresidenan, Demokrat: Keliru jika Salahkan SBY, Harusnya Berterima Kasih

Nasional
Menko PMK Minta Puskesmas Siapkan Obat Antivirus dan Oksigen untuk Pasien Covid-19

Menko PMK Minta Puskesmas Siapkan Obat Antivirus dan Oksigen untuk Pasien Covid-19

Nasional
Cegah Penurunan Populasi Ikan Selar Bentong, Kementerian KP Lakukan Penelitian

Cegah Penurunan Populasi Ikan Selar Bentong, Kementerian KP Lakukan Penelitian

Nasional
Soal Informasi Bantuan Kuota Internet, Nadiem: Harus Resmi dari Kemendikbud, Bersumber dari Satu Situs

Soal Informasi Bantuan Kuota Internet, Nadiem: Harus Resmi dari Kemendikbud, Bersumber dari Satu Situs

Nasional
Anies Bolehkan Warga yang Sudah Divaksin Pergi ke Mana Saja, Ini Kata Kemenkes

Anies Bolehkan Warga yang Sudah Divaksin Pergi ke Mana Saja, Ini Kata Kemenkes

Nasional
Calon Hakim Agung Ini Nilai Terlalu Banyak OTT KPK Akan Berdampak ke Investasi

Calon Hakim Agung Ini Nilai Terlalu Banyak OTT KPK Akan Berdampak ke Investasi

Nasional
Diperiksa KPK Terkait Kasus Pengaturan Proyek di Indramayu, Dedi Mulyadi: Ada 3 Pertanyaan

Diperiksa KPK Terkait Kasus Pengaturan Proyek di Indramayu, Dedi Mulyadi: Ada 3 Pertanyaan

Nasional
Anies-AHY Paling Dipilih Rakyat Versi Survei, PPP: Biasa Saja, Survei Bukan Cerminan Hasil Pemilu

Anies-AHY Paling Dipilih Rakyat Versi Survei, PPP: Biasa Saja, Survei Bukan Cerminan Hasil Pemilu

Nasional
Kemendikbud Ristek Kembali Beri Bantuan Kuota, Begini Syaratnya

Kemendikbud Ristek Kembali Beri Bantuan Kuota, Begini Syaratnya

Nasional
Calon Hakim Agung Ini Nilai Restorastive Justice Pendekatan Utama Selesaikan Pidana Anak

Calon Hakim Agung Ini Nilai Restorastive Justice Pendekatan Utama Selesaikan Pidana Anak

Nasional
Lonjakan Kasus Covid-19 di NTB, Sumbawa Disebut Kekurangan Dokter

Lonjakan Kasus Covid-19 di NTB, Sumbawa Disebut Kekurangan Dokter

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X