Luhut Sebut Faktor Keamanan Pengaruhi Kunjungan Turis ke Indonesia

Kompas.com - 16/01/2020, 15:29 WIB
Menko Maritim dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan (kiri) dan Menko PMK Muhadjir Effendy mengikuti rapat kabinet terbatas di Kantor Presiden, Jakarta, Senin (6/1/2020). Pada rapat kabinet terbatas tersebut presiden mengajukan tiga usulan dalam menuntaskan persoalan masalah gas untuk industri, salah satunya penghilangan jatah untuk pemerintah. ANTARA FOTO/Wahyu Putro A/wsj. ANTARAFOTO/WAHYU PUTRO AMenko Maritim dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan (kiri) dan Menko PMK Muhadjir Effendy mengikuti rapat kabinet terbatas di Kantor Presiden, Jakarta, Senin (6/1/2020). Pada rapat kabinet terbatas tersebut presiden mengajukan tiga usulan dalam menuntaskan persoalan masalah gas untuk industri, salah satunya penghilangan jatah untuk pemerintah. ANTARA FOTO/Wahyu Putro A/wsj.

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan menyatakan, keamanan merupakan faktor penting dalam pariwisata.

Bahkan, menurut Luhut, faktor keamanan memengaruhi kunjungan turis ke Indonesia.

Hal itu, kata Luhut, berkaca dari suksesnya Uni Emirat Arab dalam membangun pariwisata mereka.

Ia mengatakan, di Uni Emirat Arab, khususnya Abu Dhabi, jumlah turis yang datang dalam setahun mencapai 29 juta dalam setahun.

Luhut mengatakan, hal itu bisa terealisasi lantaran tingkat keamanan yang tinggi di sana.

"Terkait masalah keamanan, tidak boleh ada fear (ketakutan). Kemarin Muhammad bin Zayed (Putra Mahkota Abu Dhabi). Bilang spesifik ke Presiden (Joko Widodo saat kunker) waktu Presiden tanya kenapa Abu Dhabi ini turisnya begitu banyak orang datang," ujar Luhut usai rapat mengenai pariwisata di Kantor Wapres, Jakarta, Kamis (16/1/2020)

Baca juga: Luhut: Dulu Orang Marahin Saya karena Ngomong Rupiah Bakal Menguat...

"Mereka itu 29 juta orang datang (dalam setahun), dengan penduduk asli 1,9 juta. Yang datang transit di airport tinggal 1 hari hampir 120 juta orang. Satu jawaban beliau (Muhammad bin Zayed), enggak ada fear, tidak ada ketakutan," kata dia.

Oleh karena itu, Luhut menilai faktor keamanan juga penting untuk dipikirkan selain mebangun infrastruktur fisik dan meningkatkan kenyamanan bagi para wisatawan.

Luhut pun mengatakan, pemerintah menargetkan jumlah kunjungan turis mancanegara ke Indonesia di tahun ini mencapai 20 juta.

Baca juga: Wapres Minta Pengelolaan Pariwisata Disinergikan dengan Sejumlah Sektor

"Tadi Pak Tama (Menteri Pariwisata), sampaikan selain perbaikan infrastruktur, selain memperbaiki pendidikan, kita harus menciptakan rasa aman pada semua orang," ujar Luhut.

"Secara khusus disebutkan Pak Tama, sekarang kami kerja. Kami bicara 20 juta orang (datang ke Indonesia)," kata dia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X