BNPB: Setelah Gempa Besar, Sudah 53 Kali Gempa Susulan di Lebak

Kompas.com - 26/01/2018, 16:40 WIB
Peta pusat gempa dan dampaknya terhadap wilayah sekitar yang terjadi Selasa (23/1/2018) siang. USGSPeta pusat gempa dan dampaknya terhadap wilayah sekitar yang terjadi Selasa (23/1/2018) siang.
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Pasca-gempa bumi berkekuatan 6,1 skala Richter di barat daya Kabupaten Lebak, Banten, Selasa (23/1/2018), telah terjadi 53 kali gempa susulan.

Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho mengatakan, 53 gempa susulan itu terjadi dengan kekuatan yang lebih rendah.

"Masyarakat di Lebak dan sekitarnya masih sering merasakan gempa susulan. BMKG memantau sudah ada 53 kali gempa susulan dengan magnitudo yang lebih kecil," kata Sutopo, melalui siaran pers, Jumat (26/1/2018).

Gempa susulan ini, lanjut Sutopo, adalah peristiwa alamiah. Setelah gempa besar, diikuti gempa-gempa susulan dalam rangka mencari keseimbangan sistem lempeng yang ada.

(Baca juga: Ratusan Rumah di Jabar dan Banten Rusak Akibat Gempa 6,1 SR)

Data terkini BNPB sebelumnya menyatakan, gempa tersebut telah menyebabkan 2.760 rumah rusak. Jumlah rumah yang rusak itu datanya masih mungkin bertambah. Hal ini mengingat Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) masih terus melakukan pendataan.

Sebanyak 2.760 unit rumah rusak itu rinciannya 291 rumah rusak berat (RB), 575 rusak sedang RS), dan 1.894 rusak ringan (RR).

Kabupaten Sukabumi dan Kabupaten Lebak adalah daerah yang paling banyak terdapat kerusakan bangunan rumah karena posisinya berdekatan dengan pusat gempa.

Selain itu juga terdapat kerusakan bangunan lainnya meliputi tujuh unit fasilitas peribadatan, dua unit fasilitas kesehatan, 17 unit fasilitas pendidikan, enam unit kantor atau gedung pemerintahan, dan 63 unit fasilitas umum. BNPB menaksir kerugian mencapai ratusan milyar rupiah.

(Baca juga: Guncangan Gempa Kembali Terasa di Jakart)

Selain menimbulkan kerusakan materi, gempa ini juga menyebabkan 1 orang tewas. Korban bernama Nana Karyana (40), meninggal karena serangan jantung, yang mana saat gempa korban sedang memperbaiki atap genteng rumah.

"Korban kaget dan jatuh kemudian pingsan dan akhirnya meninggal dunia," ujar Sutopo.

Sementara, 11 orang luka-luka, yaitu tujuh orang luka berat dan empat luka ringan akibat kejadian ini. BNPB menyatakan terus memberikan bantuan terhadap korban gempa.

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X