Firasat Keluarga di Balik "Anak Tiga Zaman", Buku Terakhir Daoed Joesoef - Kompas.com

Firasat Keluarga di Balik "Anak Tiga Zaman", Buku Terakhir Daoed Joesoef

Kompas.com - 24/01/2018, 13:08 WIB
Rekam Jejak Anak Tiga Zaman - Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia Daoed Joesoef memberikan buku yang ia tulis Rekam Jejak Anak Tiga Zaman kepada istrinya Sri Soelastri di Kantor Centre for Strategic and International Studies (CSIS), Gambir, Jakarta, Kamis (26/10/2017). Kegiatan peluncuran buku Rekam Jejak Anak Tiga Zaman yang diprakarsai oleh CSIS bersama Penerbit Buku Kompas tersebut menjadi bagian dalam perayaan ulang tahun ke-91 Daoed Joesoef.

Kompas/Wawan H Prabowo (WAK)
26-10-2017KOMPAS/WAWAN H PRABOWO Rekam Jejak Anak Tiga Zaman - Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia Daoed Joesoef memberikan buku yang ia tulis Rekam Jejak Anak Tiga Zaman kepada istrinya Sri Soelastri di Kantor Centre for Strategic and International Studies (CSIS), Gambir, Jakarta, Kamis (26/10/2017). Kegiatan peluncuran buku Rekam Jejak Anak Tiga Zaman yang diprakarsai oleh CSIS bersama Penerbit Buku Kompas tersebut menjadi bagian dalam perayaan ulang tahun ke-91 Daoed Joesoef. Kompas/Wawan H Prabowo (WAK) 26-10-2017

JAKARTA, KOMPAS.com - Buku " Anak Tiga Zaman" merupakan karya terakhir Daoed Joesoef, yang diluncurkan pada Oktober 2017. 

Pada Selasa (23/1/2018) tengah malam, Daoed tutup usia karena sakit jantung yang dideritanya. 

Buku "Anak Tiga Zaman" bercerita tentang perjalanan hidup Daoed. Bagi menantu Daoed, Bambang Pharmasetiawan, kehadiran buku ini memberikan firasat berpulangnya mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan itu. 

"Entah mengapa, Beliau begitu ngotot untuk menyelesaikan buku tiga zaman itu. Beliau selalu bilang, 'Aduh  buku ini sudah telat'," ujar Bambang Pharmasetiawan, di rumah duka, Jalan Bangka VII, Mampang, Jakarta Selatan, Rabu (24/1/2018).

Awalnya, buku itu akan diterbitkan saat perayaan ulang tahun ke-90 Daoed. Namun, tidak kunjung selesai dan baru rampung sekaligus diluncurkan pada Oktober 2017.

Baca juga: Daoed Joesoef di Mata Wapres Kalla...

Suasana rumah duka mantan Menteri Pendidikan era Orde Baru Daoed Joesoef di Jalan Bangka VII, Jakarta Selatan, Rabu (24/1/2018).Kompas.com/Fabian Januarius Kuwado Suasana rumah duka mantan Menteri Pendidikan era Orde Baru Daoed Joesoef di Jalan Bangka VII, Jakarta Selatan, Rabu (24/1/2018).
Ternyata, buku itu menjadi karya terakhirnya. Setelah itu, kondisi kesehatan Daoed mulai menurun.

"Sebelumnya, Beliau masih bisa dinasihatin untuk jangan makan  ini itu, istirahat. Tapi setelah buku itu rampung, Beliau susah dinasihatinya. Seperti Beliau itu sudah melaksanakan apa yang ia kejar," ujar Bambang.


Puncaknya, kondisi kesehatan Daoed menurun pada 1 Januari 2018. Namun, ia menolak untuk dirawat di rumah sakit.

Daoed meminta agar ia dirawat di rumah saja. Permintaan itu terpaksa dituruti keluarga.

Baca juga: Daoed Joesoef Tak Mau Dibawa ke Rumah Sakit Sebelum Rayakan Ulang Tahun Cicitnya

Keluarga baru berhasil membawa Daoed ke rumah sakit pada 20 Januari 2018, setelah merayakan ulang tahun ke-1 cicitnya, Natasha.

"Beliau enggak mau dibawa ke rumah sakit karena mau merayakan ulang tahun cicitnya. Nah setelah selesai perayaan, sorenya baru Beliau mau dibawa ke rumah sakit," ujar Bambang.

Daoed memang sayang sekali dengan sang cicit. Ia sering mengungkapkan bahwa tak menyangka bisa melihat cicit semasa hidup.

Baca juga: Mengenang Daoed Joesoef, Mengenang Emak...

Bahkan, saat dalam perawatan di rumah sakit, Daoed meminta foto empat generasi keluarganya dipajang di sisi tempat tidurnya.

"Beliau itu sangat bahagia dapat  melihat empat generasinya," ujar Bambang.

Daoed mengembuskan nafas terakhir, Selasa (23/1/2018) pukul 23.55 di Rumah Sakit Medistra.

Rencananya, jenazah akan dimakamkan di Pemakaman Giri Tama, Bogor, Jawa Barat, Rabu selepas dzuhur.

Almarhum meninggalkan seorang istri, Sri Sulastri; seorang anak, Sri Sulaksmi Damayanti, menantu, Bambang Pharmasetiawan, dua orang cucu serta seorang cicit.


Kompas TV Rumah Baca Bagi Anak-Anak Desa Bajo

EditorInggried Dwi Wedhaswary
Komentar

Terkini Lainnya


Close Ads X