Kompas.com - 09/06/2017, 22:21 WIB
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengamat hukum tata negara Feri Amsari menyatakan, masih ada upaya hukum yang masih bisa dilakukan oleh kubu GKR Hemas dan Farouk Muhammad setelah permohonan fiktif positif mereka ditolak Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Jakarta.

"Saya pikir yang paling menarik adalah mencoba memberi makna pada Pasal 260 Undang Undang Nomor 17 Tahun 2014 tentang MPR, DPR, DPRD, dan DPD (MD3) ke MK (Mahkamah Konstitusi)," ujar Feri dalam sebuah diskusi di Cikini Jakarta Pusat, Jumat (9/6/2017).

Ia memaparkan dalam Pasal 260 Undang-Undang MD3, disebutkan bahwa penuntun sumpah Ketua DPD terpilih adalah Ketua Mahkamah Agung (MA).

Menurut Feri, pasal tersebut secara tegas menyebut Ketua MA sebagai yang menuntun sumpah, bukan Wakil Ketua MA seperti saat Ketua DPD Oesman Sapta Odang mengucap sumpah.

Jika MA memberi tafsir bahwa penuntunan sumpah hanya bisa dilakukan Ketua MA, Feri menilai penuntunan sumpah jabatan Oesman Sapta menjadi tidak sah.

"Jadi kita bisa mungkin ya meminta tafsir kepada Mahkamah Konstitusi untik memperjelas apakah pasal itu bisa ditafsirkan selain dari Ketua Mahkamah Agung atau hanya memang Ketua Mahkamah Agung sbgimana dimaksud penjelasan pasal 260 trsebut," tutur Feri.

Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Jakarta tidak menerima permohonan/fiktif positif yang disampaikan oleh GKR Hemas agar pemanduan sumpah pimpinan Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI oleh Wakil Ketua Mahkamah Agung RI dibatalkan.

Dalam amar putusannya, Majelis Hakim PTUN yang diketuai oleh Ujang Abdullah menyampaikan putusan perkara dengan Nomor 4/P/FP/2017PTUN-JKT.

"Satu, menyatakan permohonan para pemohon tidak dapat diterima. Dua, menuntut para pemohon untuk membayar biaya perkara sebesar Rp 386.000," kata Ujang, membacakan amar putusan di PTUN, Jakarta, Kamis (8/6/2017).

Ujang mengatakan, putusan PTUN ini bersifat final dan mengikat sesuai dengan Pasal 66 PER MA Nomor 5 Tahun 2015.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.