Kompas.com - 10/04/2017, 15:41 WIB
|
EditorSabrina Asril

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Umum GP Ansor Yaqut Cholil Qoumas mengaku prihatin dengan kondisi kebangsaan saat ini yang muncul hanya karena adanya perbedaan sikap politik.

Hal itu disampaikannya dalam pertemuan dengan Fraksi Partai Persatuan Pembangunan, Senin (10/4/2017) siang. Turut hadir Ketua Umum PPP Romahurmuziy dan Sekretaris Jenderal PPP Arsul Sani.

"Ketika yang berbeda pilihan kemudian dicap munafik, kemudian dilarang untuk disolati. Berbeda pilihan dianggap tidak setuju Bhineka Tunggal Ika," kata Yaqut dalam pertemuan itu.

"Menurut kami, ini kondisi kebangsaan yang mengkhawatirkan," sambungnya.

Sejumlah tokoh bangsa dan tokoh politik turut disambangi GP Ansor. Menurut Yaqut, pihaknya menggali pandangan dari tokoh-tokoh tersebut soal kebangsaan. Pandangan tersebut nantinya disarikan untuk dijadikan sikap resmi GP Ansor.

"Kami ingin di Ansor, saudara-saudara sekalian dapat gambaran. Mengimajinasikan Indonesia ke depan seperti apa. Supaya kami juga tidak salah arah," kata Yaqut.

Dalam kesempatan yang sama, Romahurmuziy juga memiliki pandangan yang sama. Situasi kebangsaan, menurutnya, semakin tidak bersahabat. Hal itu ditandai dengan sirkulasi informasi hoax yang semakin banyak.

"Semua hiruk pikuk dan kesalahpahaman ini harusnya diakhiri," ucap Romahurmuziy.

Romi, sapaan akrab Romahurmuziy, menilai ada ada problem akhlak yang berbeda-beda. Hal yang paling ekstrim adalah mengkafirkan orang lain hanya karena berbeda sikap.

"Mungkin setelah Pilkada 19 April semua ini selesai. Semestinya kita tidak tersita energinya padaPpilkada DKI saja. Tapi semua media mengarah ke sana, sehingga saya berpikir, ini mungkin persoalan yang hanya bisa selesai dengan berlalunya waktu," ujar Romi.

Kompas TV Situs Ditutup, Solusi Cegah Konflik?
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Djarot Saiful Hidayat dan 13 Pengurus PDIP Akan Ikuti Pembekalan Antikorupsi KPK

Djarot Saiful Hidayat dan 13 Pengurus PDIP Akan Ikuti Pembekalan Antikorupsi KPK

Nasional
[POPULER NASIONAL] Blunder Komunikasi Politik Megawati | Prediksi Koalisi Nasdem-Demokrat-PKS

[POPULER NASIONAL] Blunder Komunikasi Politik Megawati | Prediksi Koalisi Nasdem-Demokrat-PKS

Nasional
Tiba di Jerman, Jokowi Segera Ikuti Pertemuan KTT G7

Tiba di Jerman, Jokowi Segera Ikuti Pertemuan KTT G7

Nasional
Partai Buruh Ajukan Uji Formil dan Materiil UU PPP ke MK Hari Ini

Partai Buruh Ajukan Uji Formil dan Materiil UU PPP ke MK Hari Ini

Nasional
21 Parpol yang Sudah Terdaftar di Sipol Pemilu 2024

21 Parpol yang Sudah Terdaftar di Sipol Pemilu 2024

Nasional
Kasus Pria Cium Anak di Gresik Sempat Disebut Bukan Pelecehan Seksual, Kompolnas Angkat Bicara

Kasus Pria Cium Anak di Gresik Sempat Disebut Bukan Pelecehan Seksual, Kompolnas Angkat Bicara

Nasional
Putri Tjahjo Kumolo: Kondisi Bapak Sudah Membaik

Putri Tjahjo Kumolo: Kondisi Bapak Sudah Membaik

Nasional
UPDATE 26 Juni: Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 81,06 Persen, Dosis Ketiga 24,02 Persen

UPDATE 26 Juni: Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 81,06 Persen, Dosis Ketiga 24,02 Persen

Nasional
Pengamat Sebut Kekuatan Internal PKB Tak Sesolid Saat 2019, Jadi Alasan Gerindra Tidak Ingin 'Grusa-grusu' Nyatakan Koalisi

Pengamat Sebut Kekuatan Internal PKB Tak Sesolid Saat 2019, Jadi Alasan Gerindra Tidak Ingin "Grusa-grusu" Nyatakan Koalisi

Nasional
UPDATE 26 Juni: Tambah 1.726, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 6.080.451

UPDATE 26 Juni: Tambah 1.726, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 6.080.451

Nasional
Indonesia Ajak Dunia Bersatu Pulihkan Rantai Pasok Pangan Global

Indonesia Ajak Dunia Bersatu Pulihkan Rantai Pasok Pangan Global

Nasional
Tjahjo Kumolo Masih Dirawat, PDI-P: Mohon Doanya

Tjahjo Kumolo Masih Dirawat, PDI-P: Mohon Doanya

Nasional
Menpan RB Tjahjo Kumolo Masih Jalani Perawatan Intensif di Rumah Sakit

Menpan RB Tjahjo Kumolo Masih Jalani Perawatan Intensif di Rumah Sakit

Nasional
Kominfo: Hanya Dewan Pers yang Berhak Lakukan Uji Kompetensi Wartawan

Kominfo: Hanya Dewan Pers yang Berhak Lakukan Uji Kompetensi Wartawan

Nasional
Sepulang dari Eropa, Jokowi Bakal ke Uni Emirat Arab Bahas Kerja Sama Ekonomi

Sepulang dari Eropa, Jokowi Bakal ke Uni Emirat Arab Bahas Kerja Sama Ekonomi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.