Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Toleransi hingga Terorisme jadi Pembahasan Ketua MPR dengan Zakir Naik

Kompas.com - 31/03/2017, 15:20 WIB
Lutfy Mairizal Putra

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat Zulkifli Hasan bertemu ulama asal India, Zakir Naik, di gedung di gedung Nusantara III DPR/MPR RI.

Selain Zulkifli, dalam pertemuan tersebut hadir pula putri Zulkifli Hasan, Futri Zulya Savitri dan suaminya, Ahmad Mumtaz Rais.

Dalam pertemuan, terjadi beragam pembahasan seperti toleransi antarumat beragama dan terorisme yang menjadi ancaman dunia.

Zakir Naik mengatakan, Islam merupakan agama yang mengajarkan toleransi kepada sesama manusia.

"Tapi Islam tidak toleran terhadap hal tertentu seperti korupsi, alkohol, dan prostitusi," kata Zakir.

Menurut Zakir Naik, dengan toleransi yang diajarkan Islam, dapat terjadi persatuan dengan umat beragama lainnya.

Maka, lanjut Zakir, sebagai negara dengan beragam agama, tidak dibenarkan adanya pemaksaan menerapkan ajaran Islam terhadap umat beragama lainnya.

"Islam tidak memaksa siapa pun. Kita tidak bisa memaksa siapa pun untuk menerima Islam," ucap Zakir.

Zakir menyayangkan adanya pihak tertentu yang diduga tidak menghendaki adanya perdamaian. Ia mengatakan, pembuat senjata akan merugi jika perdamaian tercipta.

Selain itu, Zakir menilai terjadi kekeliruan dalam memahami konsep jihad. Kekeliruan itu dialami pemeluk ajaran Islam dan non-Islam yang mengartikan jihad sebagai berperang.

"Jihad tidak berarti perang untuk alasan kepentingan pribadi, perebutan lahan. Jihad adalah berjuang. Dalam konteks Islam artinya berjuang terhadap diri sendiri," tutur Zakir Naik.

"Jihad juga untuk membuat masyarakat lebih baik. Jihad untuk bela diri. Jihad juga berjuang terhadap penindasan," ujarnya.

Lihat video perbincangan Zulkifli Hasan dengan Zakir Naik di bawah ini:

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Yusril Ihza Mahendra Mundur dari Ketum PBB, Digantikan Fahri Bachmid

Yusril Ihza Mahendra Mundur dari Ketum PBB, Digantikan Fahri Bachmid

Nasional
Jokowi Disebut Titipkan 4 Nama ke Kabinet Prabowo, Ada Bahlil hingga Erick Thohir

Jokowi Disebut Titipkan 4 Nama ke Kabinet Prabowo, Ada Bahlil hingga Erick Thohir

Nasional
Akan Mundur dari PBB, Yusril Disebut Bakal Terlibat Pemerintahan Prabowo

Akan Mundur dari PBB, Yusril Disebut Bakal Terlibat Pemerintahan Prabowo

Nasional
Yusril Bakal Mundur dari Ketum PBB demi Regenerasi

Yusril Bakal Mundur dari Ketum PBB demi Regenerasi

Nasional
Hendak Mundur dari Ketum PBB, Yusril Disebut Ingin Ada di Luar Partai

Hendak Mundur dari Ketum PBB, Yusril Disebut Ingin Ada di Luar Partai

Nasional
[POPULER NASIONAL] Anies Dikritik karena Ingin Rehat | Revisi UU Kementerian Negara Disetujui, RUU Perampasan Aset Hilang

[POPULER NASIONAL] Anies Dikritik karena Ingin Rehat | Revisi UU Kementerian Negara Disetujui, RUU Perampasan Aset Hilang

Nasional
Tanggal 22 Mei 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 22 Mei 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Veteran Perang Jadi Jemaah Haji Tertua, Berangkat di Usia 110 Tahun

Veteran Perang Jadi Jemaah Haji Tertua, Berangkat di Usia 110 Tahun

Nasional
Salim Said Meninggal Dunia, PWI: Indonesia Kehilangan Tokoh Pers Besar

Salim Said Meninggal Dunia, PWI: Indonesia Kehilangan Tokoh Pers Besar

Nasional
Indonesia Perlu Kembangkan Sendiri 'Drone AI' Militer Untuk Cegah Kebocoran Data

Indonesia Perlu Kembangkan Sendiri "Drone AI" Militer Untuk Cegah Kebocoran Data

Nasional
Tokoh Pers Salim Said Meninggal Dunia

Tokoh Pers Salim Said Meninggal Dunia

Nasional
Sekjen PBB: Yusril Akan Mundur dari Ketum, Dua Nama Penggantinya Mengerucut

Sekjen PBB: Yusril Akan Mundur dari Ketum, Dua Nama Penggantinya Mengerucut

Nasional
Sekjen DPR Gugat Praperadilan KPK ke PN Jaksel

Sekjen DPR Gugat Praperadilan KPK ke PN Jaksel

Nasional
Gaduh Kenaikan UKT, Pengamat: Jangan Sampai Problemnya di Pemerintah Dialihkan ke Kampus

Gaduh Kenaikan UKT, Pengamat: Jangan Sampai Problemnya di Pemerintah Dialihkan ke Kampus

Nasional
15 Tahun Meneliti Drone AI Militer, 'Prof Drone UI' Mengaku Belum Ada Kerja Sama dengan TNI

15 Tahun Meneliti Drone AI Militer, "Prof Drone UI" Mengaku Belum Ada Kerja Sama dengan TNI

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com