Wiranto: Empat WNI yang Dibebaskan Abu Sayyaf Sudah Kembali ke Keluarga

Kompas.com - 27/09/2016, 15:35 WIB
Menko Polhukam Wiranto saat ditemui di kantor Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat, Senin (19/9/2016). Kristian ErdiantoMenko Polhukam Wiranto saat ditemui di kantor Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat, Senin (19/9/2016).
|
EditorKrisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto menegaskan bahwa empat orang warga negara Indonesia yang telah dibebaskan oleh kelompok bersenjata Abu Sayyaf di Filipina sudah diserahkan ke keluarganya masing-masing.

"Saya sampaikan empat WNI yang kemarin dibebaskan sudah dipulangkan ke daerahnya sehingga mereka sudah kembali ke keluarganya masing-masing," ujar Wiranto saat ditemui di kantor Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat, Selasa (27/9/2016).

Keempat WNI tersebut merupakan sandera kelompok Abu Sayyaf yang dibebaskan pada Minggu (18/9/2016).

(Baca: Empat WNI Sandera Abu Sayyaf Dipulangkan Malam Ini ke Daerah Asalnya)

Tiga orang merupakan anak buah kapal (ABK) kapal pukat penangkap ikan LLD 113/5/F berbendera Malaysia dan diculik oleh kelompok bersenjata Abu Sayyaf di perairan Lahad Datu, Malaysia, pada Juli lalu.

Mereka adalah Lorence Koten, Theodorus Kopong, dan Emanuel.

Sementara satu orang yang lain bernama Herman Manggak. Herman merupakan nelayan asal Bulukumba, Sulawesi Selatan, yang bekerja di kapal ikan berbendera Malaysia.

Ia diculik kelompok Abu Sayyaf di perairan Sabah, Malaysia, pada 3 Agustus 2016.

Dalam kesempatan itu, Wiranto mengatakan, saat ini Pemerintah fokus untuk membebaskan lima WNI yang masih menjadi sandera Abu Sayyaf.

"Doakan saja yang lima orang segera menyusul. Kami upayakan terus, jadi tidak usah bertanya bagaimana caranya. Kita doakan biar bisa lepas dari penyanderaan itu," ungkap Wiranto.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X