Kompas.com - 22/05/2015, 07:46 WIB
Presiden Bank Dunia Jim Yong Kim dalam sesi wawancara bersama Pemimpin Redaksi Kompas TV Rosianna Silalahi di Jakarta, Kamis (21/5/2015). KOMPAS TVPresiden Bank Dunia Jim Yong Kim dalam sesi wawancara bersama Pemimpin Redaksi Kompas TV Rosianna Silalahi di Jakarta, Kamis (21/5/2015).
EditorFidel Ali Permana

JAKARTA, KOMPAS.com — Mantan Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati saat ini menjabat sebagai Managing Director Bank Dunia. Sri Mulyani dikenal sebagai pribadi yang cerdas dan cekatan. Bagaimana pandangan Presiden Bank Dunia Jim Yong Kim terhadap Sri Mulyani?

"Sri Mulyani telah bekerja sangat baik menangani seluruh sektor publik Bank Dunia. Dia menangani semua area teknis di semua wilayah," Kata Jim Yong Kim saat ditanya Pemimpin Redaksi Kompas TV Rosianna Silalahi dalam wawancara eksklusifnya untuk Kompas TV, Kamis (21/5/2015).

Rosiana tidak hanya bertanya tentang perubahan apa saja yang terjadi di Bank Dunia setelah Kim memimpin lembaga keuangan ini, tetapi juga tentang peran orang Indonesia, Sri Mulyani, yang menjadi orang Indonesia pertama yang menjabat di posisi strategis tersebut.

Dalam kunjungannya di Indonesia, Kim sudah melakukan pertemuan dengan Presiden Joko Widodo, Rabu (20/5/2015). Dalam pertemuan itu, Kim menyatakan, lembaganya menawarkan pinjaman kepada Pemerintah Indonesia sebesar 12 miliar dollar AS.

"Tawaran kami sebesar 12 miliar dollar AS untuk jangka waktu 2 tahun-4 tahun adalah untuk membantu investasi dalam pelayanan kesehatan, perbaikan bisnis, dan turisme," ujar Kim dalam jumpa pers seusai pertemuan.

Kim mengatakan, Bank Dunia juga menaruh perhatian pada bidang energi, infrastruktur, jalan, dan pelabuhan. Menurut dia, pengalaman Bank Dunia yang membantu banyak negara di dunia diharapkan bisa membantu Indonesia dalam mengembangkan negaranya. (Baca: Temui Jokowi, Bank Dunia Tawarkan Pinjaman 12 Miliar Dollar AS)



Sumber Kompas TV
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Klaim Sudah 5 Bulan Disahkan, Ini Alasan Partai Prima Baru Akan Deklarasi 1 Juni 2021

Klaim Sudah 5 Bulan Disahkan, Ini Alasan Partai Prima Baru Akan Deklarasi 1 Juni 2021

Nasional
KPK Sebut Penyelenggara dan Penyusun Soal TWK adalah BKN

KPK Sebut Penyelenggara dan Penyusun Soal TWK adalah BKN

Nasional
Ketua WP KPK Heran Ada Pertanyaan tentang Ucapan Hari Raya kepada Umat Agama Lain di TWK

Ketua WP KPK Heran Ada Pertanyaan tentang Ucapan Hari Raya kepada Umat Agama Lain di TWK

Nasional
Bima Arya: Pembahasan Kasus GKI Yasmin Mengerucut ke Penyelesaian

Bima Arya: Pembahasan Kasus GKI Yasmin Mengerucut ke Penyelesaian

Nasional
Wasekjen Sebut Partai Prima Berdiri Juli 2020, Digagas Aktivis 98

Wasekjen Sebut Partai Prima Berdiri Juli 2020, Digagas Aktivis 98

Nasional
MA Kabulkan Permohonan PK Terpidana Korupsi Djoko Susilo

MA Kabulkan Permohonan PK Terpidana Korupsi Djoko Susilo

Nasional
Periksa Wali Kota Nonaktif Cimahi, KPK Usut Dugaan Pemerasan oleh Penyidik

Periksa Wali Kota Nonaktif Cimahi, KPK Usut Dugaan Pemerasan oleh Penyidik

Nasional
Kemenhub: Selama Larangan Mudik, Transportasi Umum di Wilayah Aglomerasi Boleh Beroperasi

Kemenhub: Selama Larangan Mudik, Transportasi Umum di Wilayah Aglomerasi Boleh Beroperasi

Nasional
Pemerintah Diminta Terbuka soal Masuknya WNA di Tengah Larangan Mudik

Pemerintah Diminta Terbuka soal Masuknya WNA di Tengah Larangan Mudik

Nasional
Wasekjen Sebut Partai Prima Sudah Disahkan Kemenkumham

Wasekjen Sebut Partai Prima Sudah Disahkan Kemenkumham

Nasional
Dirjen Imigrasi Klaim WNA Asal China yang Masuk RI Sudah Penuhi Aturan

Dirjen Imigrasi Klaim WNA Asal China yang Masuk RI Sudah Penuhi Aturan

Nasional
Disebut Terlibat dalam TWK Pegawai KPK, Ini Penjelasan TNI

Disebut Terlibat dalam TWK Pegawai KPK, Ini Penjelasan TNI

Nasional
Perjalanan Terkait Sektor Esensial Tak Dilarang di Wilayah Aglomerasi, Ini Rinciannya

Perjalanan Terkait Sektor Esensial Tak Dilarang di Wilayah Aglomerasi, Ini Rinciannya

Nasional
Mudik Dilarang di Wilayah Aglomerasi, Ini Aktivitas Perjalanan yang Dibolehkan

Mudik Dilarang di Wilayah Aglomerasi, Ini Aktivitas Perjalanan yang Dibolehkan

Nasional
 Eks Anggota BPK Rizal Djalil Dieksekusi ke Lapas Cibinong

Eks Anggota BPK Rizal Djalil Dieksekusi ke Lapas Cibinong

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X