Kompas.com - 25/12/2014, 15:21 WIB
EditorFidel Ali Permana

CILACAP, KOMPAS.com- Kepala Divisi Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Wilayah Jawa Tengah Yuspahruddin mengatakan hingga saat ini belum ada tindak lanjut pascapemberitahuan dari Kejaksaan Tinggi setempat perihal rencana eksekusi terpidana mati.

"Lokasi itupun baru satu orang yang minta (hanya untuk satu terpidana mati), tapi enggak ada lagi tindak lanjutnya," kata Yuspahruddin saat dihubungi dari Cilacap, Jawa Tengah, Kamis (25/12/2014).

Menurut dia, pemberitahuan itu terkait dengan permohonan persetujuan untuk meminjam tempat di Pulau Nusakambangan, Cilacap, sebagai lokasi eksekusi.

Kendati demikian, dia tidak menyebutkan identitas ataupun inisial terpidana mati yang akan menjalani eksekusi tersebut.

Saat ditanya mengenai kemungkinan tim jaksa eksekutor datang ke Nusakambangan untuk menemui terpidana mati guna meminta pernyataan siap dieksekusi, dia mengatakan bahwa hingga saat ini belum ada yang datang.

"Belum, belum ada," katanya.

Bahkan, dia mengaku hanya tahu satu dari dua terpidana mati yang dikabarkan bakal dieksekusi di Nusakambangan.

"Sampai sekarang, saya enggak tahu nama itu di mana dan tidak ada nama itu disebut-sebut kecuali yang satu," jelasnya.

Sebelumnya, Kejaksaan Agung memastikan akhir tahun ini bakal mengeksekusi dua terpidana mati yang sudah memiliki kekuatan hukum tetap.

"Mudah-mudahan sesuai rencana, tinggal tim di daerah menentukan hari yang terbaik," kata Kepala Pusat Penerangan Hukum (Kapuspenkum) Kejagung Tony T Spontana di Jakarta, Kamis.

Kapuspenkum menambahkan kedua terpidana yang akan dieksekusi itu dalam kasus tindak pidana umum atau pembunuhan dan direncanakan hukuman dilakukan di Pulau Nusakambangan, Jawa Tengah.

Kedua terpidana mati itu, yakni, GS, kasus pembunuhan berencana di Jakarta Utara, dan TJ, kasus pembunuhan berencana di Tanjung Balai Karimun, Riau.

Sementara itu, suasana di Dermaga Wijayapura (penyeberangan menuju Pulau Nusakambangan, red.) Cilacap belum terlihat adanya peningkatan aktivitas maupun pengamanan.

Bahkan, pengamanan tetap berjalan seperti biasa dan dilakukan oleh Satuan Tugas Keamanan dan Ketertiban (Satgas Kamtib) Pulau Nusakambangan Kemenkumham Jateng.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.