Kericuhan di Hongkong Baru Mulai Ketika Pemungutan Suara Sudah Usai

Kompas.com - 07/07/2014, 16:09 WIB
Para TKI yang memprotes karena tidak bisa memilih di Lapangan Victoria Park, Hongkong, Minggu (6/7/2014). Gambar diambil dari halaman Facebook Adian Napitupulu. FACEBOOKPara TKI yang memprotes karena tidak bisa memilih di Lapangan Victoria Park, Hongkong, Minggu (6/7/2014). Gambar diambil dari halaman Facebook Adian Napitupulu.
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com — Pemungutan suara di Victoria Park, Hongkong, Minggu (6/7/2014), berakhir ricuh. Menurut salah satu panitia yang terlibat dalam penyelenggaraan pemilu tersebut, kericuhan baru dimulai justru ketika semua proses pemungutan suara sudah selesai. Berikut ini adalah tuturan panitia tersebut tentang pemungutan suara di Victoria Park.

"Pukul 07.00 waktu Hongkong, panitia sudah berkumpul di Lapangan Rumput Victoria Park," tutur petugas KPPSLN TPS 12, Dhieny Megawati, Senin (7/7/2014) siang, lewat komunikasi online. Sebelumnya, lewat laman Facebook, dia menuliskan pula kronologi pemungutan suara di Hongkong tersebut.

Menurut Dhieny, cuaca pada hari itu memang panas dan pengap. Ketika semua persiapan rampung dan para petugas menempatkan diri di tempat pemungutan suara (TPS) yang jadi tanggung jawab masing-masing, kondisi mereka sudah basah kuyup. "Ya, basah kuyup mandi keringat," ujar dia.

Partisipasi tiga kali lipat

Di masing-masing TPS—ada 13 TPS di lapangan ini—para petugas diambil sumpah dan berdoa bersama sebelum memulai tugas. "Sejurus kemudian saya menengok ke arah selatan tempat gerbang (berada), wow... sudah ratusan yang antre," tutur Dhieny.

Pada pukul 09.00 waktu setempat, lanjut Dhieny, Victoria Park sudah banjir pemilih. "Itu tanpa jeda sedikit pun hingga pukul 17.30 WIB," tutur dia. "TPS kami (saja) melayani hampir 1.800 pemilih."

Dhieny mengatakan, pada pemilu legislatif, setiap TPS rata-rata hanya melayani 400 sampai 600 pemilih. Baik pemilu legislatif maupun pemilu presiden, ada 13 TPS di Victoria Park. "Kali ini setiap TPS rata-rata (melayani) 1.400 sampai 1.800 pemilih, dengan (tetap) tujuh petugas di setiap TPS," sebut dia sembari menambahkan ada dua TPS lagi di Makau.

Menurut Dhieny, sistem pendaftaran pemilih tambahan di Victoria Park juga sudah memakai sistem barcode seperti halnya di Singapura dan Tokyo, Jepang. Namun, tetap saja pendataan pemakaian surat suara dilakukan secara manual, termasuk tanda tangan.

Berjeda hujan

Di tengah semua hiruk pikuk itu, pada pukul 10.00 waktu setempat, hujan turun sangat lebat, kontras dengan terik sebelumnya. Angin kencang juga sempat merobohkan TPS 13, di tengah upaya para petugas "menyelamatkan" semua dokumen dan komputer. "Akibatnya memang sedikit ricuh, antrean semakin mengular, komputer juga sempat hang," kata Dhieny.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Megaproyek IKN, 20.000 Masyarakat Adat Tersingkir dan Dugaan 'Hapus Dosa' Korporasi

Megaproyek IKN, 20.000 Masyarakat Adat Tersingkir dan Dugaan "Hapus Dosa" Korporasi

Nasional
Bahaya Omicron di Depan Mata, Kasus Aktif Covid-19 Naik 3.000 Hanya dalam Sepekan

Bahaya Omicron di Depan Mata, Kasus Aktif Covid-19 Naik 3.000 Hanya dalam Sepekan

Nasional
15 Tahun Aksi Kamisan dan Negara yang Seakan Lari dari Tanggung Jawab

15 Tahun Aksi Kamisan dan Negara yang Seakan Lari dari Tanggung Jawab

Nasional
Kasus Covid-19 Terus Meningkat, TNI dan Polri Diminta Siapkan Isolasi Terpusat di Tiap Daerah

Kasus Covid-19 Terus Meningkat, TNI dan Polri Diminta Siapkan Isolasi Terpusat di Tiap Daerah

Nasional
Kala Hakim Itong 'Ngamuk', Sebut KPK Omong Kosong dan Mendongeng Saat Ditetapkan Tersangka Suap Rp 1,3 Miliar

Kala Hakim Itong "Ngamuk", Sebut KPK Omong Kosong dan Mendongeng Saat Ditetapkan Tersangka Suap Rp 1,3 Miliar

Nasional
Kasus Hakim PN Surabaya, Ini Kode Komunikasi yang Dipakai Para Tersangka..

Kasus Hakim PN Surabaya, Ini Kode Komunikasi yang Dipakai Para Tersangka..

Nasional
Polisi Diminta Tak Diam soal Dugaan Pelat Polri Arteria, IPW: Ini Pelanggaran Hukum

Polisi Diminta Tak Diam soal Dugaan Pelat Polri Arteria, IPW: Ini Pelanggaran Hukum

Nasional
Aturan Terbaru Kemenkes: Pasien Covid-19 Omicron Bisa Isoman, Berikut Syaratnya

Aturan Terbaru Kemenkes: Pasien Covid-19 Omicron Bisa Isoman, Berikut Syaratnya

Nasional
Jadi Tersangka KPK, Hakim Itong Isnaini Punya Harta Rp 2,1 Miliar

Jadi Tersangka KPK, Hakim Itong Isnaini Punya Harta Rp 2,1 Miliar

Nasional
KPK Duga Hakim Itong Terima Suap dari Pihak Lain yang Beperkara di PN Surabaya

KPK Duga Hakim Itong Terima Suap dari Pihak Lain yang Beperkara di PN Surabaya

Nasional
Hakim PN Surabaya Itong Isnaini Ditahan di Rutan KPK

Hakim PN Surabaya Itong Isnaini Ditahan di Rutan KPK

Nasional
Warga Mengeluh Belum Dapat Bantuan hingga 3 Hari Kebanjiran, Ini Kata Sekcam Benda

Warga Mengeluh Belum Dapat Bantuan hingga 3 Hari Kebanjiran, Ini Kata Sekcam Benda

Nasional
Perang Lawan Covid-19 di Jabodetabek yang Capaian Vaksinasinya TInggi, Luhut Minta Percepat Booster

Perang Lawan Covid-19 di Jabodetabek yang Capaian Vaksinasinya TInggi, Luhut Minta Percepat Booster

Nasional
Saat Arteria Dahlan Sebut Pelat Mobil Mirip Polisi Hanya Tatakan, tapi Terdaftar di Sistem

Saat Arteria Dahlan Sebut Pelat Mobil Mirip Polisi Hanya Tatakan, tapi Terdaftar di Sistem

Nasional
Ditetapkan Jadi Tersangka KPK, Hakim Itong: Saya Tak Terima, Seperti Cerita Dongeng

Ditetapkan Jadi Tersangka KPK, Hakim Itong: Saya Tak Terima, Seperti Cerita Dongeng

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.