Survei Indo Barometer: Integritas Moral Prabowo dan Ical Rendah - Kompas.com

Survei Indo Barometer: Integritas Moral Prabowo dan Ical Rendah

Kompas.com - 12/03/2014, 16:52 WIB
KOMPAS.com/Sandro Gatra Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Prabowo Subianto memberikan keterangan pers seusai bertemu Presiden Susilo Bambang Yudhoyono di Kantor Presiden, Jakarta, Senin (11/3/2013).


JAKARTA, KOMPAS.com
- Bakal calon presiden dari Partai Gerindra Prabowo Subianto dan bakal calon presiden dari Partai Golkar Aburizal Bakrie alias Ical dinilai memiliki integritas moral yang relatif rendah. Hal tersebut diketahui berdasarkan survei Indo Barometer bekerjasama dengan Laboratorium Psikologi Politik Universitas Indonesia yang dirilis di Jakarta, Rabu (12/3/2014) siang.

Survei itu mengukur kapasitas bakal calon presiden berdasarkan 10 aspek berbeda dengan skala penilaian 1 sampai 10. Hasilnya, untuk aspek integritas moral, Prabowo hanya mendapatkan skor 6,69. Nilai tersebut paling kecil dibanding kesembilan aspek lainnya. Aspek lain yang diperoleh Prabowo secara berurut diantaranya, yakni keterampilan politik (7,21), penampilan (7,16), komunikasi politik (7,15), kepemimpinan (7,15), visioner (7,03), empati sosial (6,92), stabilitas emosi (6,86) dan integritas moral (6,69).

Hal yang sama terjadi pada Ical. Dia hanya mendapatkan skor 6,00 untuk apek integritas moral, paling kecil dibanding aspek lainnya. Penilaian yang didapatkan Ical secara berurut, yakni keterampilan politik (6,58), penampilan (6,56), komunikasi politik (6,51), ketegasan, kepemimpinan, dan intelektualitas (6,47), stabilitas emosi (6,45), visioner (6,29), dan empati sosial (6,04).

TRIBUNNEWS/DANY PERMANA Ketua Umum DPP Partai Golkar, Aburizal Bakrie, menyampaikan pidato politiknya dalam acara Deklarasi Presiden dari Partai Golkar, di SICC, Sentul, Bogor, Minggu (1/7/2012). Aburizal maju sebagai capres dari partai Golkar berdasarkan keputusan Rapat Pimpinan Nasional ke-3 PG beberapa waktu lalu.


"Nah, ini sesuatu yang menarik. Jadi aspek integritas moral ini paling kecil dibanding aspek-aspek lainnya, dan menurut saya ini tidak aneh," kata pakar psikologi politik Universitas Indonesia Hamdi Muluk saat merilis hasil surveinya.

Hamdi menilai, rendahnya aspek integritas moral dan empati sosial kedua tokoh ini sangat wajar dan masuk akal. Pasalnya, keduanya dinilai memiliki masa lalu yang dapat membuat citra mereka buruk secara moralitas. Prabowo sebagai mantan pemimpin Komando Pasukan Khusus (Kopassus), menurutnya, masih memiliki utang soal tuduhan pelanggaran Hak Asasi Manusia. Menurut Hamdi, utang tersebut tidak mudah untuk dilupakan masyarakat.

Sementara Ical, menurut Hamdi, juga masih memiliki utang yang belum dilunasi sampai sekarang menyangkut peristiwa luapan lumpur Lapindo.

Hamdi memprediksi, dua aspek ini akan menjadi halangan terbesar bagi keduanya untuk maju sebagai Presiden. Jika ingin memperbaiki citra, keduanya harus segera melunasi hutang-hutang itu. Mereka harus bisa meyakinkan masyarakat kalau masalah tersebut sudah selesai.

Survei tersebut dilaksanakan di 33 provinsi dengan jumlah responden sebesar 1.200 orang. Margin of error survei ini kurang lebih 3,0 persen dengan tingkat kepercayaan 95 persen. Pengumpulan data dilakukan pada tanggal 14-25 Februari 2014 dengan wawancara tatap muka menggunakan kuesioner. Survei dibiayai oleh Indo Barometer.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisIhsanuddin
EditorSandro Gatra

Close Ads X