Kompas.com - 10/02/2014, 18:28 WIB
Penulis Ihsanuddin
|
EditorSandro Gatra


JAKARTA, KOMPAS.com
- Ketua Umum Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI) mengaku akan mengalah untuk tidak menjadi calon presiden jika partainya berkoalisi dengan partai-partai lain menghadapi Pilpres 2014. Sutiyoso mengaku akan realistis mengikuti dinamika politik yang terjadi setelah pemilu legislatif nanti.

"Oh tidak harus, tidak harus jadi capres, kita realistis saja," kata Sutiyoso di Kantor PKPI, Jakarta, Senin (10/2/2014).

Sampai saat ini, PKPI belum menentukan partai mana saja yang akan diajak berkoalisi. Namun, Sutiyoso menilai, koalisi adalah sesuatu yang sangat penting dan harus dilakukan oleh setiap partai.

Mantan Pangdam Jaya itu berharap, nantinya dapat berkoalisi dengan partai-partai kecil dan menengah. Menurutnya, partai kecil dan menengah bisa mengalahkan partai-partai besar jika kompak bersatu.

"Kalau partai kecil menengah cuma ikut-ikutan partai besar saja, ya tentu tidak akan menang," lanjutnya.

Mantan Gubernur DKI Jakarta itu menambahkan, sebagai partai kecil, target PKPI juga sangat realistis menghadapi Pileg. Menurutnya, partai yang baru saja merayakan hari jadi ke-15 itu hanya menargetkan lolos ke parlemen. Artinya, PKPI cukup mendapatkan suara 3,5 persen.

Dia mengaku optimistis PKPI dapat meraih target tersebut jika seluruh kadernya bekerja keras sampai pemilu legislatif pada 9 April. "Yang penting lolos ke parlemen dulu, sisanya kita lihat nanti," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.