Partai Demokrat Merasa Dihukum oleh Publik

Kompas.com - 04/01/2014, 13:03 WIB
Anggota Dewan Pembina Partai Demokrat Hayono Isman KOMPAS.com/Indra AkuntonoAnggota Dewan Pembina Partai Demokrat Hayono Isman
|
EditorHindra Liauw

JAKARTA, KOMPAS.com — Partai Demokrat merasa dihukum berat oleh publik sehingga sulit meningkatkan elektabilitasnya. Penyebabnya adalah deretan kasus korupsi yang melibatkan petinggi partai penguasa tersebut.

Anggota Dewan Pembina Partai Demokrat, Hayono Isman, mengatakan, besarnya sorotan publik pada partainya merupakan risiko sebagai partai politik yang menang dalam Pemilihan Umum 2009. Ia yakin, pada waktunya, kepercayaan publik pada Demokrat akan meningkat secara perlahan.

"Kita akui merasa dapat hukuman publik yang luar biasa. Memang ada oknum Demokrat yang korupsi, tapi kita yakin publik akan kembali percaya," kata Hayono, di Jakarta, Sabtu (4/1/2013).

Pada 2014, kata Hayono, seluruh mesin partainya akan semakin gencar mengupayakan peningkatan elektabilitas. Meski begitu, ia sadar upaya itu tak akan tercapai dengan mudah. Pasalnya, sorotan publik yang kecewa pada Demokrat masih ada dan jelas terasa.

"Bukan pekerjaan yang mudah bagi Partai Demokrat karena elektabilitas kami sedang turun. Namun, kita percaya diri, tetap menjaga komitmen, kami yakin pada saatnya nanti akan ada kenaikan," pungkasnya.

Seperti diketahui, elektabilitas Demokrat terus merosot setelah sejumlah petingginya terjerat kasus korupsi. Di antaranya adalah mantan Sekretaris Dewan Pembina Partai Demokrat Andi Alfian Mallarangeng, dan mantan Ketua Umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum.

Sederet kasus korupsi di Demokrat akhirnya juga menciptakan kegaduhan di internal partai tersebut. Buntutnya, partai koalisi pendukung pemerintah mulai tidak solid, dan sorotan publik ke Demokrat juga semakin sinis.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X