Budi Bantah Biayai Djoko Susilo Ibadah Haji

Kompas.com - 20/12/2013, 14:39 WIB
Direktur PT Citra Mandiri Metalindo Abadi Budi Susanto (kiri) mendengarkan kesaksian Sukotjo S Bambang dalam sidang yang digelar di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Selasa (29/10/2013). Budi diduga terlibat dalam kasus dugaan korupsi pengadaan alat simulator SIM di Korlantas Polri tahun 2011, yang juga melibatkan mantan Kakorlantas Irjen Pol Djoko Susilo.  TRIBUNNEWS/DANY PERMANA Direktur PT Citra Mandiri Metalindo Abadi Budi Susanto (kiri) mendengarkan kesaksian Sukotjo S Bambang dalam sidang yang digelar di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Selasa (29/10/2013). Budi diduga terlibat dalam kasus dugaan korupsi pengadaan alat simulator SIM di Korlantas Polri tahun 2011, yang juga melibatkan mantan Kakorlantas Irjen Pol Djoko Susilo.
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com - Terdakwa kasus dugaan korupsi proyek pengadaan alat driving simulator SIM, Budi Susanto mengaku tak pernah membiayai mantan Kepala Korps Lalu Lintas Polri, Djoko Susilo pergi ibadah haji. Pernyataannya ini membantah keterangan Ketua Panitia Lelang Proyek Simulator SIM, Ajun Komisaris Besar Teddy Rusmawan.

"Ha-ha-ha, Alhamdulillah Yang Mulia, itu semua fitnah, Yang Mulia. Tidak benar membayarkan haji Pak Djoko," kata Budi menjawab pertanyaan hakim dalam sidang pemeriksaan terdakwa di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Jumat (20/12/2013).

Dalam persidangan sebelumnya, Teddy mengatakan bahwa Budi telah membiayai Djoko dan beberapa polisi lainnya untuk menunaikan ibadah haji. Selain itu, menurut Teddy, Budi dikenal di kalangan Korlantas Polri dengan nama “Budi Haji”. Teddy mengatakan hal itu berdasarkan pengakuan Budi sendiri.

Budi juga membantah pernah memberikan Rp 30 miliar pada Djoko agar perusahaannya memenangi tender proyek simulator SIM. Budi adalah Direktur perusahaan yang memenangkan proyek pengadaan alat driving simulator SIM di Korlantas Polri yaitu PT Citra Mandiri Metalindo Abadi (PT CMMA). Dia didakwa telah memperkaya diri sendiri sebesar Rp 88,4 miliar. Dia juga dianggap telah memperkaya orang lain yaitu mantan Kakorlantas Polri Inspektur Jenderal (Irjen) Djoko Susilo sebesar Rp 36,9 miliar, Wakakorlantas Brigjen (Pol) Didik Purnomo sebesar Rp 50 juta, Direktur PT Inovasi Teknologi Indonesia (PT ITI) Sukotjo S Bambang sebesar Rp 3,9 miliar.

Budi juga dianggap telah memperkaya Primkoppol Polri senilai Rp 15 miliar. Perbuatannya disebut telah merugikan keuangan negara sebesar Rp 144,984 miliar atau Rp 121,830. Miliar dalam perhitungan kerugian negara oleh ahli dari BPK RI.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Presiden PKS Sohibul Iman Minta Omnibus Law Tak Dibahas Serampangan

Presiden PKS Sohibul Iman Minta Omnibus Law Tak Dibahas Serampangan

Nasional
SBY Angkat Bicara soal Kasus Jiwasraya, Ini Respons Istana

SBY Angkat Bicara soal Kasus Jiwasraya, Ini Respons Istana

Nasional
Yasonna Sebut Ronny Sompie Paling Bertanggung Jawab atas Informasi soal Harun Masiku

Yasonna Sebut Ronny Sompie Paling Bertanggung Jawab atas Informasi soal Harun Masiku

Nasional
Pertemuan Tahunan Komisi Palestina, Indonesia Soroti Konflik yang Kian Buruk

Pertemuan Tahunan Komisi Palestina, Indonesia Soroti Konflik yang Kian Buruk

Nasional
Polri Akan Bentuk Satgas Pengawalan Investigasi

Polri Akan Bentuk Satgas Pengawalan Investigasi

Nasional
Optimistis Nurmansjah Lubis Jadi Wagub DKI, Sohibul Iman: PKS Tak Sembarangan Ajukan Calon

Optimistis Nurmansjah Lubis Jadi Wagub DKI, Sohibul Iman: PKS Tak Sembarangan Ajukan Calon

Nasional
Soal Iklan Lutfi Alfiandi Pegang Bendera Nasdem, Ini Komentar Surya Paloh

Soal Iklan Lutfi Alfiandi Pegang Bendera Nasdem, Ini Komentar Surya Paloh

Nasional
Setelah Bakar Mayat Teman Kerja, Pelaku Gadaikan Motor Korban Rp 4 Juta

Setelah Bakar Mayat Teman Kerja, Pelaku Gadaikan Motor Korban Rp 4 Juta

Nasional
Maskapai Haji Ditambah, Citilink dan Flynas Kini Ikut Berangkatkan Jemaah

Maskapai Haji Ditambah, Citilink dan Flynas Kini Ikut Berangkatkan Jemaah

Nasional
100 Hari Jokowi-Maruf, Kebijakan Investasi jadi Ancaman bagi Lingkungan Hidup

100 Hari Jokowi-Maruf, Kebijakan Investasi jadi Ancaman bagi Lingkungan Hidup

Nasional
[BERITA FOTO] Sepi dan Terisolasi, Begini Kondisi Wuhan Terkini...

[BERITA FOTO] Sepi dan Terisolasi, Begini Kondisi Wuhan Terkini...

Nasional
Wapres Sebut Pendekatan Keamanan di Papua Bersifat Sementara

Wapres Sebut Pendekatan Keamanan di Papua Bersifat Sementara

Nasional
Ulat Bulu Serang Permukiman Warga di Kudus

Ulat Bulu Serang Permukiman Warga di Kudus

Nasional
Ratusan Petugas Wafat, Parpol Nonparlemen Sarankan Pemilu Tak Digelar Serentak

Ratusan Petugas Wafat, Parpol Nonparlemen Sarankan Pemilu Tak Digelar Serentak

Nasional
Menag Ceritakan Kekhawatiran Jokowi Lulusan Madrasah Tak Bisa Bersaing

Menag Ceritakan Kekhawatiran Jokowi Lulusan Madrasah Tak Bisa Bersaing

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X