3 Terduga Teroris Medan Sembunyikan Fadli Sadama

Kompas.com - 17/12/2013, 20:17 WIB
Gegana dan Densus 88 mengepung teroris di sebuah rumah di Kampung Batu Rengat, Desa Cigondewah Hilir Kecamatan Margaasih, Kabupaten Bandung, Jabar, Rabu (8/5/2013). AFP PHOTO / WAUNTARAGegana dan Densus 88 mengepung teroris di sebuah rumah di Kampung Batu Rengat, Desa Cigondewah Hilir Kecamatan Margaasih, Kabupaten Bandung, Jabar, Rabu (8/5/2013).
|
EditorHindra Liauw


JAKARTA, KOMPAS.com - Tiga terduga teroris yang ditangkap di Medan, Sumatera Utara, Senin (16/12/2013) diduga terlibat dalam dugaan perampokan di penukaran uang dan bank di Medan. Selain itu, ketiganya ternyata juga diduga menyembunyikan terpidana teroris Fadli Sadama saat dalam pelariannya.

"Keterlibatan mereka perampokan di money changer di Jalan Brigjen Katamso bersama Fadli. Selain itu, juga yang bersangkutan dalam konteks juga menyembunyikan Fadli. Fadli dalam masa pelarian berhubungan dengan mereka," kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karo Penmas) Polri Brigjen Pol Boy Rafli Amar di Mabes Polri, Selasa (17/12/2013).

Boy memaparkan, mereka adalah  Hayat (27), Fahrul Rozi (32) dan Tomas (33). Tiga orang tersebut, katanya, ditangkap pada waktu yang berbeda saat mengendarai sepeda di Jalan Veteran, Medan. "Mereka ditangkap saat mengendarai sepeda motor. Tapi dalam waktu yang berbeda," kata dia.

Dikatakannya, Tomas terkait dalam kasus perampokan Bank Mustika dan Bank Mandiri di Medan pada 2008. Tomas, kata Boy, juga terlibat dalam kasus perampokan Bank CIMB Niaga, Medan 2010. Sedangkan Fahrul Rozi terlibat dalam kasus perampokan Bank Mandiri dan CIMB Niaga, Medan. Adapun Hayat terlibta dalam kasus perampokan penukaran uang di Medan, 2008.

Disampaikannya, saat ini, ketiganya ada dalam pemeriksaan oleh petugas Densus 88 dan Polda Sumut. "Ketiga mereka masih diperiksa Polda Sumut. Densus kerja sama dengan Polda Sumut," kata dia.

Boy menuturkan, untuk kepentingan pemeriksaan dan pengembangan lebih dalam, tiga orang itu akan dibawa ke Jakarta dengan pengawalan Densus 88. Dikatakannya, ketiga orang tersebut ditangkap berdasarkan pengembangan hasil penyelidikan atas terpidana teroris Fadli Sadama.
Untuk diketahui, Fadli Sadama akhirnya ditangkap kembali di Malaysia.

"Penangkapan berdasarkan pembuntutan yang dilakukan petugas kami sejak Fadli ditangkap dua minggu lalu," lanjut Boy itu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebelumnya Fadli Sadama adalah narapidana teroris yang melarikan diri dari Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Tanjung Gusta, Medan pada 11 Juli 2013. Dia lalu ditangkap di Malaysia 20 November 2013. Gembong teroris itu diputus bersalah dalam kasus tindak pidana terorisme terkait perampokan Bank CIMB Medan 2010 lalu. Fadli Sadama juga sebelumnya terlibat dalam banyak kasus perampokan bank lainnya di wilayah Sumatera Utara dan Aceh.

Sebelum melakukan berbagai perampokan, terlebih dahulu Fadli Sadama bersama Toni Togar (pentolan teroris medan yang kini mendekam di Nusakambangan) berangkat ke Ambon dalam rangka persiapan aksi pada 2001.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KPAI Minta Orangtua Dampingi Anak dalam Berkomunikasi di Dunia Maya

KPAI Minta Orangtua Dampingi Anak dalam Berkomunikasi di Dunia Maya

Nasional
Ungkit Tebalnya Naskah, Eks Ketua MK Sarankan UU Cipta Kerja Dipecah 10 RUU

Ungkit Tebalnya Naskah, Eks Ketua MK Sarankan UU Cipta Kerja Dipecah 10 RUU

Nasional
Satgas Covid-19: Indonesia Perlu Belajar dari 7 Negara untuk Antisipasi Varian Omicron

Satgas Covid-19: Indonesia Perlu Belajar dari 7 Negara untuk Antisipasi Varian Omicron

Nasional
Diresmikan Jokowi, Revitalisasi Pasar Pon Trenggalek Diharapkan Tingkatkan Perdagangan

Diresmikan Jokowi, Revitalisasi Pasar Pon Trenggalek Diharapkan Tingkatkan Perdagangan

Nasional
Rektor UPN Veteran Jakarta Diminta Investigasi Penyebab Kematian Mahasiswi Saat Pembaretan Menwa

Rektor UPN Veteran Jakarta Diminta Investigasi Penyebab Kematian Mahasiswi Saat Pembaretan Menwa

Nasional
Tanggapi Putusan MK Soal UU Cipta Kerja, Jimly Sebut 2 UU Perlu Direvisi

Tanggapi Putusan MK Soal UU Cipta Kerja, Jimly Sebut 2 UU Perlu Direvisi

Nasional
Saat Jokowi Bujuk Menteri Basuki Beli Sepatu: Buat Main Drum dan Motor-motoran

Saat Jokowi Bujuk Menteri Basuki Beli Sepatu: Buat Main Drum dan Motor-motoran

Nasional
4 Fakta Seputar Predator Seksual Anak Bermodus Game Online Free Fire

4 Fakta Seputar Predator Seksual Anak Bermodus Game Online Free Fire

Nasional
Munarman Jalani Sidang Perdana Kasus Dugaan Tindak Pidana Terorisme Hari Ini

Munarman Jalani Sidang Perdana Kasus Dugaan Tindak Pidana Terorisme Hari Ini

Nasional
Menko PMK Minta Masukan PGI Soal Kebijakan Libur Nataru

Menko PMK Minta Masukan PGI Soal Kebijakan Libur Nataru

Nasional
Saat Menag Ungkap Kesiapan Penyelenggaraan Ibadah Umrah dan Belum Pastinya Haji dari Indonesia

Saat Menag Ungkap Kesiapan Penyelenggaraan Ibadah Umrah dan Belum Pastinya Haji dari Indonesia

Nasional
UPDATE: 297 Kasus Harian Covid-19 dan 3 Skenario Pemerintah Terkait Gelombang Ketiga

UPDATE: 297 Kasus Harian Covid-19 dan 3 Skenario Pemerintah Terkait Gelombang Ketiga

Nasional
[POPULER NASIONAL] Sahroni Diminta Lepas Jabatan Ketua Pelaksana Formula E | Jakarta Kembali Berstatus PPKM Level 2

[POPULER NASIONAL] Sahroni Diminta Lepas Jabatan Ketua Pelaksana Formula E | Jakarta Kembali Berstatus PPKM Level 2

Nasional
DPR Berencana Revisi UU PPP, Pakar: Perintah MK Perbaiki UU Cipta Kerja

DPR Berencana Revisi UU PPP, Pakar: Perintah MK Perbaiki UU Cipta Kerja

Nasional
Varian Omicron Disebut Dapat Menular ke Penyintas Covid-19, Satgas: Jangan Panik, Hati-hati

Varian Omicron Disebut Dapat Menular ke Penyintas Covid-19, Satgas: Jangan Panik, Hati-hati

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.