Tangis Puan Maharani di Peluncuran Buku tentang Taufiq dan Megawati

Kompas.com - 04/09/2013, 16:42 WIB
Puan Maharani KOMPAS.com/Indra AkuntonoPuan Maharani
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Fraksi PDI Perjuangan Puan Maharani ternyata belum dapat sepenuhnya lepas dari kesedihan sepeninggal sang ayah, Taufiq Kiemas, yang meninggal dunia beberapa waktu lalu. Puan tak kuasa menahan air matanya saat peluncuran buku yang berkisah  tentang Taufiq Kiemas dan ibunya, Megawati Soekarnoputri, di Gedung DPR, Jakarta, Rabu (4/9/2013).

Wajah Puan yang awalnya sumringah mendadak memerah dan dari kedua matanya berlinang air mata saat membedah buku berjudul "Pak Taufiq dan Bu Mega" karya jurnalis Rahmat Sahid itu. Ia tak kuasa menahan tangis saat membaca halaman 135 buku itu mengenai "Cerita Makan, Film, dan Politik" yang mengupas keseharian keluarga Taufiq dan Megawati.

"Hari-hari ini (saat itu) yang terlihat di keluarga kami bertiga, kemudian sekarang berkurang, hanya tinggal Ibu (Megawati) dan saya. Tentu juga saya harus mengatakan kami memang keluarga politik," kata Puan, sambil mengambil sehelai tisu untuk menyeka air matanya.

KOMPAS.com/Indra Akuntono Buku
Ia kemudian mengungkapkan sejumlah hal tentang keluarganya. Puan mengatakan, ia beserta kedua orangtuanya merupakan tandem politik yang telah bersinergi dalam waktu lama.

Dalam kesempatan ini, Puan juga bercerita bahwa saat kongres PDI Perjuangan yang digelar di Bali beberapa tahun lalu, ia bersama Taufiq kompak mendukung Megawati sebagai Ketua Umum DPP PDI Perjuangan. Saat itu, kata Puan, muncul dinamika di internal PDI Perjuangan yang sangat tajam, terlebih saat muncul wacana dirinya akan dijadikan Wakil Ketua Umum PDI Perjuangan.

Menurut Puan, dalam kongres itu seperti terjadi dua faksi terkait Ketua Umum PDI Perjuangan berikutnya antara Taufiq Kiemas dan Megawati. Namun, dalam kesempatan yang sama, Taufiq meminta Puan untuk mendukung Megawati menjadi ketua umum. Untuk urusan politik, Puan mengaku ditempa keras oleh kedua orangtuanya. Pesannya sangat tegas, dalam politik tak ada waktu mengeluh apalagi menangis. Bagi Puan, Taufiq dan Megawati ibarat dua sayap yang melindunginya.

"Bahwa ada mama, papa dan saya. Jadi ya sudah, kalau orang lain bisa dipecah-pecah, dipisah-pisah, kami bertiga tidak akan bisa dipecah," ujarnya.

Dalam keluarganya, Puan mengaku sebagai anak yang sangat disayangi Taufiq. Sebagai orangtua, Taufiq dianggapnya sangat frontal dalam menunjukkan rasa sayang kepadanya. Hal ini  berbanding terbalik dengan Megawati yang lebih tenang dan pandai menahan emosi.

"Taufiq Kiemas itu sering telepon, sudah umur segini bisa 15 kali ditelepon sehari. Telepon terus, itulah bapak saya, dan itu jadi satu kehilangan buat kami semua," ujarnya.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Selama Masa Pandemi Covid-19, DPR Disarankan Tunda Pembahasan RUU Cipta Kerja

Selama Masa Pandemi Covid-19, DPR Disarankan Tunda Pembahasan RUU Cipta Kerja

Nasional
5.986 ABK WNI yang Bekerja di Luar Negeri Telah Kembali ke Tanah Air

5.986 ABK WNI yang Bekerja di Luar Negeri Telah Kembali ke Tanah Air

Nasional
Tanpa APBN, Ini yang Akan Dilakukan Satgas Lawan Covid-19 Bentukan DPR

Tanpa APBN, Ini yang Akan Dilakukan Satgas Lawan Covid-19 Bentukan DPR

Nasional
UPDATE: Sebaran Kasus Covid-19 di 33 Provinsi, Pasien Perdana di NTT

UPDATE: Sebaran Kasus Covid-19 di 33 Provinsi, Pasien Perdana di NTT

Nasional
Pemerintah Diingatkan Pengadaan Alat Kesehatan Rentan Dikorupsi

Pemerintah Diingatkan Pengadaan Alat Kesehatan Rentan Dikorupsi

Nasional
Yurianto: Tes PCR Covid-19 Sudah Dilakukan terhadap Lebih dari 16.500 Spesimen

Yurianto: Tes PCR Covid-19 Sudah Dilakukan terhadap Lebih dari 16.500 Spesimen

Nasional
Masyarakat Diminta Tak Hanya Fokus pada Pengendalian Covid-19, tetapi juga DBD

Masyarakat Diminta Tak Hanya Fokus pada Pengendalian Covid-19, tetapi juga DBD

Nasional
Dampak Covid-19, Ketua Komisi I DPR Minta Pemerintah Beri Insentif ke Perusahaan Media

Dampak Covid-19, Ketua Komisi I DPR Minta Pemerintah Beri Insentif ke Perusahaan Media

Nasional
Data Sebaran 280 Pasien Covid-19 yang Meninggal di 22 Provinsi, DKI Jakarta Tertinggi

Data Sebaran 280 Pasien Covid-19 yang Meninggal di 22 Provinsi, DKI Jakarta Tertinggi

Nasional
Hingga Kamis Ini, Pemerintah Telah Distribusikan 700.000 APD

Hingga Kamis Ini, Pemerintah Telah Distribusikan 700.000 APD

Nasional
Pembahasan RUU Cipta Kerja di Tengah Pandemi Corona Dinilai Tak Pantas

Pembahasan RUU Cipta Kerja di Tengah Pandemi Corona Dinilai Tak Pantas

Nasional
Komnas HAM Minta Anies Baswedan Susun Aturan PSSB Secara Detail

Komnas HAM Minta Anies Baswedan Susun Aturan PSSB Secara Detail

Nasional
Program 'Tak Rela Lapar' Dompet Dhuafa Sasar 1 Juta Jiwa Terdampak Covid-19

Program "Tak Rela Lapar" Dompet Dhuafa Sasar 1 Juta Jiwa Terdampak Covid-19

Nasional
Jokowi: Sopir Taksi, Bus, Truk, dan Kernet Akan Dapat Insentif Rp 600.000 Per Bulan

Jokowi: Sopir Taksi, Bus, Truk, dan Kernet Akan Dapat Insentif Rp 600.000 Per Bulan

Nasional
Mendagri Minta Pemda Siapkan Jaring Pengaman Sosial Hadapi Covid-19

Mendagri Minta Pemda Siapkan Jaring Pengaman Sosial Hadapi Covid-19

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X