Kompas.com - 04/09/2013, 16:31 WIB
Ketua Umum DPP Partai Golkar Aburizal Bakrie (kir) berbincang dengan Ketua Umum Dewan Pertimbangan Pusat Partai Golkar Akbar Tandjung berbincang setelah pembukaan Muktamar Luar Biasa Satuan Karya Ulama Partai Golkar di Kantor DPP Partai Golkar, Slipi, Jakarta, Senin (18/6/2012). KOMPAS/RIZA FATHONIKetua Umum DPP Partai Golkar Aburizal Bakrie (kir) berbincang dengan Ketua Umum Dewan Pertimbangan Pusat Partai Golkar Akbar Tandjung berbincang setelah pembukaan Muktamar Luar Biasa Satuan Karya Ulama Partai Golkar di Kantor DPP Partai Golkar, Slipi, Jakarta, Senin (18/6/2012).
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua Dewan Pertimbangan Partai Golkar Akbar Tandjung khawatir pengusungan Ketua Umum DPP Partai Golkar Aburizal Bakrie alias Ical sebagai calon presiden (capres) justru menjadi beban bagi partai. 

"Itu (Ical jadi beban partai) yang saya khawatir. Kalau itu terjadi, tentu kami tidak inginkan. Kami ingin memperkuat institusi partai. Kalau institusi partai lemah, bagaimana perjuangan partai memberikan kesejahteraan rakyat, menghasilkan pemimpin-pemimpin. Itu akan berpengaruh," ujar Akbar seusai diskusi bertajuk Konsep Nusantara dalam Semangat Kemerdekaan NKRI di kantor Forum Dialog Nusantara (FDN), Jakarta, Rabu (4/9/2013).

Akbar juga mengaku khawatir elektabilitas Ical justru membuat elektabilitas Partai Golkar anjlok. Padahal, partai itu memasang target perolehan suara hingga 30 persen pada Pemilu Legislatif 2014 mendatang.

"Dari berbagai survei, kita ketahui elektabilitasnya (Ical) masih di bawah 10 persen, sedangkan proyeksi partai kita sampai 30 persen. Yang kami khawatirkan jangan sampai (Ical) nanti memengaruhi elektabiliitas partai. Padahal, Golkar sudah bertekad mencapai 30 persen," katanya.

Dia mengatakan, jika Ical memang berpengaruh negatif pada elektabilitas Golkar, partainya akan menganalisis penyebab itu. Menurut Akbar, setelah mengetahui penyebabnya, Golkar akan mengevaluasi pencapresan Ical. 

"Dari analisis itu, bukan tidak mungkin kita sampai pada suatu kesimpulan ada yang perlu kita evaluasi," ujar Akbar.

Sebelumnya, Akbar mengaku heran dengan rendahnya tingkat keterpilihan Ical dalam beberapa survei akhir-akhir ini. Padahal, ia sering beriklan di televisi. "Meski elektabilitasnya rendah, kami tetap optimistis majunya Ical sebagai capres akan membuahkan hasil maksimal," ujarnya.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Satgas: Kasus Positif Covid-19 Turun Selama 13 Pekan Berturut-turut

Satgas: Kasus Positif Covid-19 Turun Selama 13 Pekan Berturut-turut

Nasional
Tiga Tersangka Kasus Dugaan Korupsi di Perum Perindo Ditahan Terpisah

Tiga Tersangka Kasus Dugaan Korupsi di Perum Perindo Ditahan Terpisah

Nasional
Kunjungan Kerja, Wapres Puji Mal Pelayanan Publik Banyuwangi

Kunjungan Kerja, Wapres Puji Mal Pelayanan Publik Banyuwangi

Nasional
KSAL: TNI AL Harus Siap Hadapi Ancaman Konvensional dan Nonkonvensional

KSAL: TNI AL Harus Siap Hadapi Ancaman Konvensional dan Nonkonvensional

Nasional
Novel Baswedan Laporkan Pimpinan KPK Lili Pintauli ke Dewas

Novel Baswedan Laporkan Pimpinan KPK Lili Pintauli ke Dewas

Nasional
Kejagung Ungkap Peran 3 Tersangka Kasus Dugaan Korupsi di Perum Perindo

Kejagung Ungkap Peran 3 Tersangka Kasus Dugaan Korupsi di Perum Perindo

Nasional
Salah Satu Saksi Kasus Dugaan Korupsi Perum Perindo Meninggal Dunia saat Hendak Diperiksa Kejagung

Salah Satu Saksi Kasus Dugaan Korupsi Perum Perindo Meninggal Dunia saat Hendak Diperiksa Kejagung

Nasional
Muzani: Gerindra Ingin Belajar dari Loyalitas Santri kepada Kiai

Muzani: Gerindra Ingin Belajar dari Loyalitas Santri kepada Kiai

Nasional
Saksi Sebut Sarana Jaya Awalnya Ajukan Anggaran Rp 5,5 Triliun Dalam Penyertaan Modal Daerah

Saksi Sebut Sarana Jaya Awalnya Ajukan Anggaran Rp 5,5 Triliun Dalam Penyertaan Modal Daerah

Nasional
Kejagung Tetapkan 3 Tersangka Kasus Korupsi Perum Perindo

Kejagung Tetapkan 3 Tersangka Kasus Korupsi Perum Perindo

Nasional
Naik Pesawat ke Wilayah Level 3 dan 4 Non Jawa-Bali Juga Wajib Tes PCR

Naik Pesawat ke Wilayah Level 3 dan 4 Non Jawa-Bali Juga Wajib Tes PCR

Nasional
Kemenkes Klaim Indonesia Jadi Negara Non Produsen Vaksin Covid-19 yang Capaian Vaksinasinya Terbaik

Kemenkes Klaim Indonesia Jadi Negara Non Produsen Vaksin Covid-19 yang Capaian Vaksinasinya Terbaik

Nasional
3 Orang dan 1 Korporasi Tersangka Kasus Pengadaan Lahan di Munjul Segera Disidang

3 Orang dan 1 Korporasi Tersangka Kasus Pengadaan Lahan di Munjul Segera Disidang

Nasional
Sebaran 15.594 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia pada 21 Oktober 2021

Sebaran 15.594 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia pada 21 Oktober 2021

Nasional
UPDATE 21 Oktober: Ada 4.336 Kasus Suspek Covid-19

UPDATE 21 Oktober: Ada 4.336 Kasus Suspek Covid-19

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.