Dua Kali Gagal Pilpres, Kenapa Hanura Masih Calonkan Wiranto?

Kompas.com - 02/07/2013, 11:55 WIB
Harry Tanoe Soedibyo (kiri) bersama Ketua Umum Partai Hanura, Wiranto saat jumpa pers di kantor DPP Hanura Jakarta Pusat, Minggu (17/2/2013). TRIBUNNEWS/HERUDINHarry Tanoe Soedibyo (kiri) bersama Ketua Umum Partai Hanura, Wiranto saat jumpa pers di kantor DPP Hanura Jakarta Pusat, Minggu (17/2/2013).
|
EditorCaroline Damanik

JAKARTA, KOMPAS.com
— Partai Hanura mengaku optimistis dengan duet capres dan cawapres yang diusungnya, Wiranto-Hary Tanoesoedibjo. Padahal, Wiranto sudah gagal dalam dua pilpres sebelumnya, yaitu sebagai capres pada Pemilu 2004 dan cawapres pada Pemilu 2009. Apa alasan Hanura kembali menjagokan Wiranto? Wakil Sekretaris Jenderal Partai Hanura Saleh Husin menjelaskan, pencalonan Wiranto ini sudah berdasarkan kalkulasi matang yang dilakukan partainya.

"Tentu kan dari pengalaman-pengalaman itu bisa kita kalkulasikan, menimbang, menghitung, akhirnya ada rasa optimisme yang tinggi sehingga kami patenkan untuk duet. Kami harapkan hasilnya baik," ujar Saleh di Kompleks Parlemen, Selasa (2/7/2013).

Saleh menyebutkan, tolok ukur pencalonan Wiranto dilakukan berdasarkan survei dan kinerja terhadap partai sehingga para pengurus Hanura dari daerah sepakat untuk mengusung Wiranto sebagai calon presiden. Meski merahasiakan angka pastinya, tetapi Saleh menyebutkan survei elektabilitas Wiranto bisa melampaui kandidat capres lainnya, seperti Prabowo Subianto dan Aburizal "Ical" Bakrie.

"Angkanya itu menjadi rahasia kami. Yang jelas dengan survei itu, angkanya cukup untuk mengalahkan kandidat capres lainnya yang disebut itu (Prabowo dan Ical)," ucap Saleh.

Seperti diberitakan, Partai Hanura akhirnya menetapkan Wiranto-Hary Tanoe sebagai capres dan cawapres. Penetapan pasangan ini dilakukan setahun sebelum pelaksanaan pilpres. Di Partai Hanura, Hary Tanoe baru saja bergabung dan langsung dilantik sebagai Ketua Badan Pemenangan Pemilu partai ini.

Sebelumnya, Hary Tanoe adalah Ketua Dewan Pakar Partai Nasdem. Ia keluar dari partai itu setelah berseteru dengan Surya Paloh. Rencananya, deklarasi Wiranto-Hary Tanoe yang sempat ditunda akan dilakukan pada Selasa siang ini di Hotel Mercure, Jakarta.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    Rekomendasi untuk anda
    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Koarmada I Berencana Pindah Markas dari Jakarta ke Kepulauan Riau

    Koarmada I Berencana Pindah Markas dari Jakarta ke Kepulauan Riau

    Nasional
    Satgas: 20 Persen Jemaah Umrah yang Kembali Terdeteksi Positif Covid-19

    Satgas: 20 Persen Jemaah Umrah yang Kembali Terdeteksi Positif Covid-19

    Nasional
    Luhut ke Kepala Daerah: Jujur soal Data Covid-19, Jangan Ditutupi

    Luhut ke Kepala Daerah: Jujur soal Data Covid-19, Jangan Ditutupi

    Nasional
    Anggota Komisi III Minta Polri Jelaskan Soal Pelat Mirip Polisi yang Dipakai Arteria Dahlan

    Anggota Komisi III Minta Polri Jelaskan Soal Pelat Mirip Polisi yang Dipakai Arteria Dahlan

    Nasional
    Gandeng Dompet Dhuafa, Jenius Salurkan Bantuan untuk Anak Penderita Kanker

    Gandeng Dompet Dhuafa, Jenius Salurkan Bantuan untuk Anak Penderita Kanker

    Nasional
    Komisi II, Pemerintah, dan KPU Bahas Jadwal Pemilu Senin Pekan Depan

    Komisi II, Pemerintah, dan KPU Bahas Jadwal Pemilu Senin Pekan Depan

    Nasional
    Mabes Polri Investigasi Kecelakaan Maut di Rapak Balikpapan

    Mabes Polri Investigasi Kecelakaan Maut di Rapak Balikpapan

    Nasional
    Hadirkan Aktivis Kemanusiaan PBB, Dompet Dhaufa Ajak Pemuda Dorong Perdamaian Dunia,

    Hadirkan Aktivis Kemanusiaan PBB, Dompet Dhaufa Ajak Pemuda Dorong Perdamaian Dunia,

    Nasional
    Dukcapil Terbitkan 2.578 Dokumen Kependudukan untuk Warga Baduy

    Dukcapil Terbitkan 2.578 Dokumen Kependudukan untuk Warga Baduy

    Nasional
    KPK Panggil Ajudan hingga Sekjen DPC Demokrat Terkait Dugaan Suap Bupati PPU Abdul Gafur

    KPK Panggil Ajudan hingga Sekjen DPC Demokrat Terkait Dugaan Suap Bupati PPU Abdul Gafur

    Nasional
    MA Dukung Penegakan Hukum KPK Terkait OTT Hakim-Panitera PN Surabaya

    MA Dukung Penegakan Hukum KPK Terkait OTT Hakim-Panitera PN Surabaya

    Nasional
    4 Kementerian Pindah ke IKN Tahun 2024: Setneg, Kemenhan, Kemenlu, Kemendagri

    4 Kementerian Pindah ke IKN Tahun 2024: Setneg, Kemenhan, Kemenlu, Kemendagri

    Nasional
    Muhaimin Iskandar Berniat Maju Capres, Mengaku Diperintah Kiai

    Muhaimin Iskandar Berniat Maju Capres, Mengaku Diperintah Kiai

    Nasional
    Dubes RI di AS Rosan Roeslani Serahkan Surat-surat Kepercayaan ke Joe Biden

    Dubes RI di AS Rosan Roeslani Serahkan Surat-surat Kepercayaan ke Joe Biden

    Nasional
    Kasus Suap Wali Kota Rahmat Effendi, KPK Panggil 3 Lurah sebagai Saksi

    Kasus Suap Wali Kota Rahmat Effendi, KPK Panggil 3 Lurah sebagai Saksi

    Nasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.