Kompas.com - 08/05/2013, 15:21 WIB
Penulis Icha Rastika
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com — Tersangka kasus dugaan korupsi dan pencucian uang kuota impor daging sapi, Ahmad Fathanah, seperti tak pernah lepas dari wanita cantik. Sopir Fathanah yang bernama Sahruddin mengaku pernah mengantarkan majikannya itu bersama seorang wanita ke sebuah hotel. Pengakuan Sahruddin ini terungkap dalam sidang kasus dugaan korupsi kuota impor daging sapi dengan terdakwa Juard Effendi dan Arya Abdi Effendi di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Rabu (8/5/2013).

Salah satu pengacara Arya dan Juard membacakan keterangan Sahruddin dalam berita acara pemeriksaan (BAP) yang dibuat saat proses penyidikan di KPK pada 5 Februari 2013.

Dalam berita acara pemeriksaan itu, Sahruddin mengungkapkan pernah diminta menjemput Fathanah di Hotel Kaisar, Jakarta. Saat itu, menurut Sahruddin, ada seorang wanita berbaju biru yang ikut masuk ke mobil.

"AF (Ahmad Fathanah) meminta saya jemput di basement. Ada wanita baju biru yang ikut masuk ke mobil, di Hotel Kaisar," kata Sahruddin seperti dalam BAP yang dibacakan tim pengacara Juard dan Arya.

Kemudian, menurut keterangan Sahruddin, Fathanah meminta diantarkan ke sebuah hotel di kawasan Cikini, Jakarta Pusat. Tak lama setelah turun di hotel di Cikini, Fathanah menelepon Sahruddin. Dia meminta Sahruddin berbohong dengan mengatakan, "Kalau Ibu menelepon, bilang saya sedang di DPP PKS."

Lantas, Sahruddin menunggu majikannya itu keluar hotel. Setelah 40 menit menunggu, menurut Sahruddin, dia diminta kembali menjemput Fathanah dan gadis itu di lobi hotel. Sahruddin pun mengantarkan gadis itu ke Rawamangun, kemudian mengantarkan Fathanah kembali ke kediamannya di Depok.

"Gadis itu diantarkan ke Rawamangun, lalu AF (Ahmad Fathanah) diantarkan ke Depok," ujar pengacara Juard dan Arya, membacakan BAP Sahruddin.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Saat dikonfirmasi soal BAP-nya ini, Sahruddin yang menjadi saksi dalam persidangan hari ini membenarkan hal tersebut. Ketika ditanya pengacara apakah wanita itu cantik atau tidak, Sahruddin hanya tersenyum.

Ia juga mengungkapkan, majikannya memiliki rumah di kawasan Depok, yakni di Perumahan Pesona Khayangan dan Apartemen Margonda, Depok.

Dalam kasus dugaan korupsi kuota impor daging sapi, Fathanah diduga menerima pemberian hadiah atau janji terkait kepengurusan kuota impor daging sapi dari Juard dan Arya, Direktur PT Indoguna Utama. Ia juga dijerat dengan pasal tindak pidana pencucian uang (TPPU).

Fathanah dikenal sebagai orang dekat mantan Presiden PKS, Luthfi Hasan Ishaaq. KPK juga menetapkan Luthfi sebagai tersangka dalam kasus yang sama. Belakangan, Fathanah menjadi sorotan publik terkait gadis-gadis di sekitarnya. Fathanah diduga membelikan hadiah berupa barang-barang mahal untuk beberapa gadis yang dikenalnya. Salah satunya, model cantik Vitalia Shesya yang dibelikan Honda Jazz dan jam tangan mewah merek Chopard.

Ada juga gadis bernama Tri Kurnia Rahayu yang mengaku dibelikan Honda Freed, jam tangan Rolex, dan gelang mahal bermerek Hermes. Selain itu, KPK menemukan aliran uang Fathanah ke artis Ayu Azhari senilai Rp 50 juta dan 1.800 dollar AS. Menurut pengakuan Ayu, uang tersebut diberikan sebagai pembayaran uang muka karena Ayu bersedia manggung di acara-acara terkait PKS yang ditawarkan Fathanah.

Kasus Fathanah ini juga membawa-bawa nama Maharany Suciyono, seorang mahasiswi di perguruan tinggi di Jakarta yang berada di Hotel Le Meridien bersama Fathanah saat penyidik KPK menangkap orang dekat Luthfi tersebut.

Baca juga:
Perempuan-perempuan di Sekitar Fathanah
Vitalia Pernah Diajak Menikah Siri oleh Fathanah
Vitalia: Fathanah Malaikat bagi Saya
Vitalia Shesya Bisa Dijerat Pidana Pencucian Uang
Lagi, Fathanah Hadiahi Honda Freed untuk Wanita Lain

Selain Mobil dan Jam, Vitalia Diduga Terima Uang dari Fathanah

Model Vitalia Juga Terima Jam Tangan Mewah dari Fathanah

Fathanah Hadiahi Honda Jazz untuk Model Cantik

Ikuti berita terkait kasus ini dalam topik:
Skandal Suap Impor Daging Sapi
 

Baca tentang


    25th

    Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Sespri Edhy Prabowo Ungkap Alasan soal Perusahaan yang Tak Dapat Jatah Ekspor Benih Benur

    Sespri Edhy Prabowo Ungkap Alasan soal Perusahaan yang Tak Dapat Jatah Ekspor Benih Benur

    Nasional
    Periksa Yoory Corneles, KPK Dalami Sumber Anggaran Pengadaan Lahan di Munjul

    Periksa Yoory Corneles, KPK Dalami Sumber Anggaran Pengadaan Lahan di Munjul

    Nasional
    Prabowo Optimistis Dialog ASEAN-China Selesaikan Masalah Kawasan, Termasuk Laut China Selatan

    Prabowo Optimistis Dialog ASEAN-China Selesaikan Masalah Kawasan, Termasuk Laut China Selatan

    Nasional
    Target 1 Juta Vaksinasi Covid-19 per Hari, Bio Farma Pastikan Stok Vaksin Aman

    Target 1 Juta Vaksinasi Covid-19 per Hari, Bio Farma Pastikan Stok Vaksin Aman

    Nasional
    Setelah Dilantik Jadi ASN, 1.271 Pegawai KPK Akan Jalani Orientasi

    Setelah Dilantik Jadi ASN, 1.271 Pegawai KPK Akan Jalani Orientasi

    Nasional
    Gereja Direlokasi, Pengurus GKI Yasmin: Apa Gunanya Putusan Pengadilan?

    Gereja Direlokasi, Pengurus GKI Yasmin: Apa Gunanya Putusan Pengadilan?

    Nasional
    Lonjakan Kasus Covid-19, Pemerintah Diminta Perketat Pengawasan Protokol Kesehatan

    Lonjakan Kasus Covid-19, Pemerintah Diminta Perketat Pengawasan Protokol Kesehatan

    Nasional
    Pertimbangan Hakim dalam Putusan Banding Pinangki Dinilai Tidak Adil

    Pertimbangan Hakim dalam Putusan Banding Pinangki Dinilai Tidak Adil

    Nasional
    Ngabalin Anggap Pegawai KPK Bisa Lapor ke Polisi soal Polemik TWK

    Ngabalin Anggap Pegawai KPK Bisa Lapor ke Polisi soal Polemik TWK

    Nasional
    Percepat Vaksinasi, Pemkot Semarang akan Tambah 4 Sentra Vaksinasi

    Percepat Vaksinasi, Pemkot Semarang akan Tambah 4 Sentra Vaksinasi

    Nasional
    Pemangkasan Hukuman Pinangki Dinilai Kurangi Efek Jera bagi Koruptor

    Pemangkasan Hukuman Pinangki Dinilai Kurangi Efek Jera bagi Koruptor

    Nasional
    500.000 Dosis Vaksin Sinopharm Hibah dari Uni Emirat Arab Digunakan untuk Program Vaksinasi Pemerintah

    500.000 Dosis Vaksin Sinopharm Hibah dari Uni Emirat Arab Digunakan untuk Program Vaksinasi Pemerintah

    Nasional
    Pusako: Hukuman Jaksa Pinangki Semestinya Diperberat, Bukan Dipangkas

    Pusako: Hukuman Jaksa Pinangki Semestinya Diperberat, Bukan Dipangkas

    Nasional
    Puncak Lonjakan Covid-19 Diprediksi Juni, Apa yang Harus Dilakukan?

    Puncak Lonjakan Covid-19 Diprediksi Juni, Apa yang Harus Dilakukan?

    Nasional
    Pimpinan Komisi I DPR: Kami Tunggu Pemerintah Kirim Draf Revisi UU ITE

    Pimpinan Komisi I DPR: Kami Tunggu Pemerintah Kirim Draf Revisi UU ITE

    Nasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X