Kompas.com - 04/10/2012, 15:06 WIB
Penulis Icha Rastika
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com - Mantan Wakil Direktur Keuangan Grup Permai, Yulianis merinci 14 aliran dana dari kas perusahaannya kepada terdakwa Angelina Sondakh. Dari 14 aliran dana itu, ada juga yang ditujukan kepada anggota Komisi X Dewan Perwakilan Rakyat, I Wayan Koster.

Ihwal aliran dana ini disampaikan Yulianis saat diperiksa sebagai saksi dalam persidangan kasus dugaan penerimaan suap kepengurusan anggaran Kementerian Pemuda dan Olahraga serta Kementerian Pendidikan Nasional dengan terdakwa Angelina Sondakh, di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Kamis (4/10/2012).

Saat merinci aliran dana tersebut, Yulianis berpatokan pada catatan yang dibuatnya saat proses penyidikan di KPK. Semua aliran dana dari kas Grup Permai itu, menurutnya, ada bukti tanda keluarnya. Menurut Yulianis, kas dikeluarkan atas pengajuan marketing Grup Permai dan sudah disetujui Muhammad Nazaruddin. Miliaran uang dalam rupiah dan dollar AS itu, menurutnya, diberikan kepada Angelina dan Koster untuk support penganggaran proyek Kemenpora dan Kemendiknas.

“Saya tahunya karena ada pengajuan yang berhubungan dengan support Bu Angie,” kata Yulianis.

Berikut 14 aliran dana ke Angelina atau Angie yang diungkapkan Yulianis :

12 Maret 2010
Senilai Rp 70 juta untuk proyek universitas. Menurutnya, uang diberikan langsung ke Angelina melalui staf marketing bernama Clara.

13 Maret 2010
Senilai 100 ribu dollar AS. Menurutnya, uang tersebut untuk Angelina dan Wayan Koster atas pengajuan Mindo Rosalina Manulang. “Yang ambil uangnya juga Bu Clara, bawahannya Bu Rosa,” ujar Yulianis.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

19 April 2010
Senilai Rp 2,5 miliar untuk proyek universitas Kemendiknas atas pengajuan Mindo. Miliaran uang ini, menurut Yulianis, diantarkan stafnya yang bernama dadang ke staf Angelina yang bernama Jefry di Mall Ambasador, Jakarta.

3 Mei 2010
Senilai Rp 2 miliar atas pengajuan Mindo. Uang tersebut, kata Yulianis, untuk Angelina dan Wayan Koster.

4 Mei 2010
Senilai Rp 3 miliar sebagai support terkait anggaran universitas.

5 Mei 2010
Senilai Rp 2 miliar untuk proyek Kemenpora yang diantarkan sopir  Yulianis bernama Luthfi ke ruangan Wayan Koster di Gedung DPR, Senayan, Jakarta. “Pak Luthfi laporan ke saya, dia ketemu staf Pak Koster,” ungkap Yulianis.

5 Mei 2010
Senilai Rp 3 miliar yang juga diterima staf Wayan Koster bernama Budi.

19 Juni 2010
Senilai 100.000 dollar AS dan 100.000 dollar AS untuk Angelina yang akan berangkat ke Belanda. “Ini Bu Rosa sendiri yang ambil,” kata Yulianis.

2 September 2010
Senilai 150.000 dolllar AS. “Pengajuannya sebenarnya Rp 1 miliar, tapi diubah Sama Bu Neneng jadi dollar AS,” ujar Yulianis. Uang tersebut dikeluarkan atas pengajuan staf marketing bernama Clara untuk Angelina sebagai support proyek universitas 2010

14 Oktober 2010
Senilai 500.000 ribu dollar AS atas pengajuan Mindo. Semula, menurut Yulanis, diminta Rp 1 miliar namun diganti oleh Nazaruddin dengan 500.000 dolar AS. “Dipecah dua, 200.000 dollar AS dan 300.000 dollar AS untuk Pak Wayan dan Bu Angie,” tambahnya.

17 Oktober 2010
Senilai 400.000 dollar AS untuk Angelina dan Wayan Koster yang diantar oleh staf Yulianis bernama Dewi.  Uang itu, menurutnya, diberikan langsung ke Wayan di ruangan Wayan di gedung DPR.

26 Oktober 2010
Senilai 500.000 dollar AS yang diantarkan Dewi untuk Wayan dan Angelina. Uang tersebut, menurut Yulianis, diterima staf Wayan Koster.

3 November 2010
Sebesar 500.000 dollar AS atas pengajuan Mindo untuk support Angelina dan Koster terkait proyek universitas 2010.

22 November 2010

Senilai Rp 10 juta atas pengajuan Clara untuk Angelina menyumbang ke korban bencana alam Gunung Merapi.  Uang tersebut, menurut Yulianis, ditransfer ke rekening staf Angelina yang bernama Lindina Wulandari.

Berita terkait kasus Angie dapat diikuti dalam topik "Dugaan Suap Angelina Sondakh"

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    UPDATE: 297 Kasus Harian Covid-19 dan 3 Skenario Pemerintah Terkait Gelombang Ketiga

    UPDATE: 297 Kasus Harian Covid-19 dan 3 Skenario Pemerintah Terkait Gelombang Ketiga

    Nasional
    [POPULER NASIONAL] Sahroni Diminta Lepas Jabatan Ketua Pelaksana Formula E | Jakarta Kembali Berstatus PPKM Level 2

    [POPULER NASIONAL] Sahroni Diminta Lepas Jabatan Ketua Pelaksana Formula E | Jakarta Kembali Berstatus PPKM Level 2

    Nasional
    DPR Berencana Revisi UU PPP, Pakar: Perintah MK Perbaiki UU Cipta Kerja

    DPR Berencana Revisi UU PPP, Pakar: Perintah MK Perbaiki UU Cipta Kerja

    Nasional
    Varian Omicron Disebut Dapat Menular ke Penyintas Covid-19, Satgas: Jangan Panik, Hati-hati

    Varian Omicron Disebut Dapat Menular ke Penyintas Covid-19, Satgas: Jangan Panik, Hati-hati

    Nasional
    Pegawai KPI Mulai Work from Home untuk Pulihkan Trauma

    Pegawai KPI Mulai Work from Home untuk Pulihkan Trauma

    Nasional
    Gesekan antara TNI-Polri Tidak Perlu Terjadi Jika...

    Gesekan antara TNI-Polri Tidak Perlu Terjadi Jika...

    Nasional
    Kaji Tata Kelola Pupuk, Ombudsman Temukan 5 Potensi Malaadministrasi

    Kaji Tata Kelola Pupuk, Ombudsman Temukan 5 Potensi Malaadministrasi

    Nasional
    Jaga Stabilitas Sistem Keuangan dan Pemulihan Ekonomi, BI Laksanakan Program Strategis dan 4 Transformasi

    Jaga Stabilitas Sistem Keuangan dan Pemulihan Ekonomi, BI Laksanakan Program Strategis dan 4 Transformasi

    Nasional
    Saat Presiden Jokowi Bujuk Menteri Basuki Beli Sepatu untuk 'Motoran'

    Saat Presiden Jokowi Bujuk Menteri Basuki Beli Sepatu untuk "Motoran"

    Nasional
    Menteri PPPA: Kekerasan terhadap Perempuan dan Anak Masih Banyak Terjadi, Ini Jadi Alarm

    Menteri PPPA: Kekerasan terhadap Perempuan dan Anak Masih Banyak Terjadi, Ini Jadi Alarm

    Nasional
    Bertemu Atlet Sepak Bola Nasional, Gus Muhaimin: Mereka Butuh Rasa Aman

    Bertemu Atlet Sepak Bola Nasional, Gus Muhaimin: Mereka Butuh Rasa Aman

    Nasional
    Kemenko PMK Jalin Kerja Sama dengan BSSN Terkait Perlindungan Informasi dan Transaksi Elektronik

    Kemenko PMK Jalin Kerja Sama dengan BSSN Terkait Perlindungan Informasi dan Transaksi Elektronik

    Nasional
    Protes soal Anggaran Sosialisasi Empat Pilar, Pimpinan MPR Usul Menkeu Sri Mulyani Dicopot

    Protes soal Anggaran Sosialisasi Empat Pilar, Pimpinan MPR Usul Menkeu Sri Mulyani Dicopot

    Nasional
    Di Sidang MK, Pakar Nilai Putusan DKPP Bersifat Rekomendasi

    Di Sidang MK, Pakar Nilai Putusan DKPP Bersifat Rekomendasi

    Nasional
    Ipda Yusmin Ungkap Alasan Penembakan Empat Laskar FPI di Dalam Mobil

    Ipda Yusmin Ungkap Alasan Penembakan Empat Laskar FPI di Dalam Mobil

    Nasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.