Kompas.com - 07/06/2012, 14:34 WIB
|
EditorHeru Margianto

JAKARTA, KOMPAS.com — Pemuda berusia di bawah 30 tahun lebih menyukai Partai Golkar dibanding Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P). Survei yang dilakukan Indo Barometer mendapati, jika pemilihan umum dilakukan hari ini, Partai Golkar lebih banyak menangguk suara orang muda ketimbang PDI-P.

"Golkar paling tinggi, mendapatkan 16,8 persen. Nomor dua kita (PDI-P), mendapatkan 13,7 persen. Yang ketiga Gerindra, 9,8 persen. (Perolehan suara PDI-P) selisih 2 persen dengan Golkar. Ini membuktikan dalam survei kita obyektif," ungkap Maruarar Sirait, Ketua DPD PDI-P Bidang Pemuda, di Kantor DPP PDI-P di Lenteng Agung, Jakarta Selatan, Kamis (7/6/2012).

PDI-P meminta Indo Barometer melakukan survei untuk mengevaluasi posisi partai di mata pemilih. Survei yang dilakukan di 33 provinsi dengan jumlah responden 1.200 orang tersebut menggunakan metode multistage random sampling atau sampling acak bertingkat. Pengumpulan data dilakukan dengan wawancara tatap muka langsung dan menggunakan kuesioner pada 8-19 Mei 2012.

Pemilih muda adalah pemilih potensial. Menurut Maruarar, ada sekitar 100 juta pemilih muda berusia di bawah 30 tahun yang akan menggunakan hak pilihnya dalam Pemilu 2014.

"Ini merupakan tantangan dan masukan untuk kita. Lebih bagus, kita menyadari tahun 2012, bukan 2014. Pemilu masih 2 tahun lagi," katanya.

Dalam kesempatan yang sama, Direktur Eksekutif Indo Barometer Muhammad Qodari memaparkan, pilihan responden atas satu partai didasarkan pada alasan suka dengan tokoh partai dan menginginkan perubahan.

"Secara teori seharusnya bila ingin perubahan, mereka tidak lagi memilih partai yang berada di dalam pemerintahan, tetapi memilih partai oposisi, seperti PDI-P," ujarnya. Seperti diketahui, seusai Pemilu 2009, PDI-P memosisikan diri sebagai partai oposisi. Sementara itu, Golkar memilih bergabung dengan partai-partai koalisi pendukung pemerintah.

Sebelumnya, popularitas Partai Golkar juga terungkap dalam survei yang dilakukan Sugeng Sarjadi Syndicate. Partai Golkar berada di peringkat pertama dengan perolehan 23 persen, diikuti PDI-P dengan perolehan 19,6 persen.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Satu Suara Usung Prabowo Capres, Gerindra: Sahabat-sahabat PKB, Kebangkitan Indonesia Raya di Depan Mata

Satu Suara Usung Prabowo Capres, Gerindra: Sahabat-sahabat PKB, Kebangkitan Indonesia Raya di Depan Mata

Nasional
Menteri PAN-RB Ad Interim Mahfud MD, Pengganti Tjahjo Kumolo Tunggu Keputusan Presiden

Menteri PAN-RB Ad Interim Mahfud MD, Pengganti Tjahjo Kumolo Tunggu Keputusan Presiden

Nasional
Pengamat: Koalisi Gerindra-PKB Lebih Baik Usung Prabowo dan Khofifah daripada dengan Cak Imin

Pengamat: Koalisi Gerindra-PKB Lebih Baik Usung Prabowo dan Khofifah daripada dengan Cak Imin

Nasional
Analisis Dino Patti Djalal: Zelensky Lihat Jokowi Bawa Misi Damai, Putin Anggap Kunjungan Bilateral Semata

Analisis Dino Patti Djalal: Zelensky Lihat Jokowi Bawa Misi Damai, Putin Anggap Kunjungan Bilateral Semata

Nasional
Janji Jokowi Besuk Tjahjo Kumolo yang Urung Terwujud...

Janji Jokowi Besuk Tjahjo Kumolo yang Urung Terwujud...

Nasional
Jika Ingin Rebut Suara, Koalisi Gerindra-PKB Disarankan Usung Prabowo-Khofifah pada Pilpres 2024

Jika Ingin Rebut Suara, Koalisi Gerindra-PKB Disarankan Usung Prabowo-Khofifah pada Pilpres 2024

Nasional
Kemenag Optimistis 100.052 Kuota Haji 2022 Terserap 100 Persen

Kemenag Optimistis 100.052 Kuota Haji 2022 Terserap 100 Persen

Nasional
Tanggal 3 Juli Hari Memperingati Apa?

Tanggal 3 Juli Hari Memperingati Apa?

Nasional
Dinilai Antisuap, Kapolda Lampung Eks Direktur di KPK Terima Hoegeng Award Kategori Polisi Berintegritas

Dinilai Antisuap, Kapolda Lampung Eks Direktur di KPK Terima Hoegeng Award Kategori Polisi Berintegritas

Nasional
Pilih Ketua PP dalam Muktamar, Muhammadiyah Bakal Gunakan Sistem E-voting

Pilih Ketua PP dalam Muktamar, Muhammadiyah Bakal Gunakan Sistem E-voting

Nasional
Koalisi Gerindra-PKB Dinilai Ideal, Pengamat: Poros Nasionalis Bersatu dengan Kelompok Islam Moderat

Koalisi Gerindra-PKB Dinilai Ideal, Pengamat: Poros Nasionalis Bersatu dengan Kelompok Islam Moderat

Nasional
Bamsoet Sebut Kajian Materi PPHN Akan Diserahkan ke Pimpinan MPR 7 Juli

Bamsoet Sebut Kajian Materi PPHN Akan Diserahkan ke Pimpinan MPR 7 Juli

Nasional
Karangan Bunga Dukacita Masih Berdatangan ke Rumah Duka Tjahjo Kumolo

Karangan Bunga Dukacita Masih Berdatangan ke Rumah Duka Tjahjo Kumolo

Nasional
Muhammadiyah Gelar Muktamar di Solo 18-20 November, Bakal Pilih Ketua Umum

Muhammadiyah Gelar Muktamar di Solo 18-20 November, Bakal Pilih Ketua Umum

Nasional
Seorang Pria Ditemukan Tewas di Cakung setelah Kecelakaan, Teman Boncengannya Kabur

Seorang Pria Ditemukan Tewas di Cakung setelah Kecelakaan, Teman Boncengannya Kabur

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.