Ahmad Nizar, dari Dokter Anastesi Menjadi Politisi

Kompas.com - 29/09/2009, 20:45 WIB
Editor

KOMPAS.com — Ahmad Nizar Shihab, dokter ahli anastesi, ini tak pernah menyangka kalau suatu ketika dia bisa memasuki "rumah" perwakilan rakyat ini dan ngantor di tempat ini. Sudah puluhan tahun profesi dokter dijalaninya.

Kerabat dekat pakar tafsir Al Quran, Quraish Shihab, ini sebenarnya sangat menikmati profesi sebagai ahli anastesi. Namun, darah politikus yang berasal dari sang ayah rupanya membangkitkan minatnya menjadi seorang politikus.

"Keterkaitan emosional dengan ayah secara tidak sadar menumbuhkan keinginan menjadi seorang politisi," ucapnya.

Minat menjadi politikus semakin membesar saat menjadi staf khusus menteri kesehatan. Dari situlah ia belajar berinteraksi dan berbicara di depan orang banyak. Nazir mulai beralih dari manusia tangan menjadi manusia mulut.

"Biasanya saya bekerja menggunakan tangan dan mulut tertutup masker. Sekarang jadi pekerja mulut yang harus berinteraksi dengan orang," tuturnya. 

Tak ingin setengah-setengah pada profesi barunya, Ahmad pun menanggalkan jas dokter miliknya. Ia menemukan jiwa baru dalam profesi tersebut. "Seperti istilah dari Aristoteles, politisi itu adalah kaisar dari segala ilmu. Politisi itu bisa membuat sesuatu menjadi baik dan buruk," ungkapnya.

Setelah "pensiun" sebagai dokter, Ahmad bergabung dengan Partai Demokrat. Pada pemilu legislatif lalu, ia memberanikan diri untuk maju mencalonkan diri. Segala upaya ia kerahkan untuk memenangkan diri sebagai anggota Dewan. 

Usahanya tak sia-sia, tiket menuju Senayan pun ia kantongi. Latar belakangnya sebagai seorang dokter membuat Ahmad menginginkan Komisi IX, yang membidangi kependudukan, kesehatan, tenaga kerja, dan transmigrasi. "Walau saya sudah tidak menjadi dokter, saya tetap ingin menerapkan ilmu yang dipunyai, pasti bermanfaat," yakinnya.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Komnas Perempuan Protes Candaan Mahfud MD yang Samakan Virus Corona dengan Istri

Komnas Perempuan Protes Candaan Mahfud MD yang Samakan Virus Corona dengan Istri

Nasional
Pemerintah: New Normal Bukan Berarti Kembali seperti Sebelum Adanya Pandemi Covid-19

Pemerintah: New Normal Bukan Berarti Kembali seperti Sebelum Adanya Pandemi Covid-19

Nasional
Multitafsir soal Operasional Ojek di Masa Pandemi, Mendagri Revisi Keputusannya

Multitafsir soal Operasional Ojek di Masa Pandemi, Mendagri Revisi Keputusannya

Nasional
Berkapasitas 360 Pasien, RS Covid Pulau Galang Saat Ini Rawat 36 Orang

Berkapasitas 360 Pasien, RS Covid Pulau Galang Saat Ini Rawat 36 Orang

Nasional
1.382 Bencana Terjadi di Indonesia hingga Akhir Mei, Belum Termasuk Covid-19

1.382 Bencana Terjadi di Indonesia hingga Akhir Mei, Belum Termasuk Covid-19

Nasional
Sebelum Terapkan New Normal, Suatu Daerah Wajib Lakukan Sosialisasi hingga Simulasi

Sebelum Terapkan New Normal, Suatu Daerah Wajib Lakukan Sosialisasi hingga Simulasi

Nasional
Ini 5 Provinsi dengan Kenaikan Kasus Harian Covid-19 Terbanyak pada 31 Mei

Ini 5 Provinsi dengan Kenaikan Kasus Harian Covid-19 Terbanyak pada 31 Mei

Nasional
Aspek Ini yang Jadi Pertimbangan Pemerintah Sebelum Terapkan New Normal

Aspek Ini yang Jadi Pertimbangan Pemerintah Sebelum Terapkan New Normal

Nasional
Hingga 31 Mei, Jumlah ODP 49.936 Orang dan PDP 12.913 Orang

Hingga 31 Mei, Jumlah ODP 49.936 Orang dan PDP 12.913 Orang

Nasional
Pemerintah: New Normal Tidak Mungkin Dilakukan Serempak

Pemerintah: New Normal Tidak Mungkin Dilakukan Serempak

Nasional
Bertambah 11.470, Total 323.376 Spesimen Covid-19 Telah Diperiksa Hingga 31 Mei 2020

Bertambah 11.470, Total 323.376 Spesimen Covid-19 Telah Diperiksa Hingga 31 Mei 2020

Nasional
UPDATE: Sebaran 700 Kasus Baru Covid-19 pada 31 Mei

UPDATE: Sebaran 700 Kasus Baru Covid-19 pada 31 Mei

Nasional
Kerusuhan di AS Meluas, DPR Minta Pemerintah Pastikan Keselamatan WNI

Kerusuhan di AS Meluas, DPR Minta Pemerintah Pastikan Keselamatan WNI

Nasional
UPDATE: Kasus Kematian akibat Covid-19 Menjadi 1.613 Orang, Bertambah 40 Orang

UPDATE: Kasus Kematian akibat Covid-19 Menjadi 1.613 Orang, Bertambah 40 Orang

Nasional
UPDATE: Tambah 293 Orang, Pasien Covid-19 yang Sembuh Kini 7.308 Orang

UPDATE: Tambah 293 Orang, Pasien Covid-19 yang Sembuh Kini 7.308 Orang

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X