Gempa, Pleno KPU Langsung Bubar

Kompas.com - 02/09/2009, 15:29 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com Rapat pleno Komisi Pemilihan Umum yang membahas soal penetapan caleg terpilih di tujuh kabupaten mendadak bubar akibat gempa yang melanda Jakarta. Semua peserta rapat, termasuk Komisioner dan anggota Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu), panik dan berbondong-bondong keluar dari Gedung KPU.

"Tadi waktu gempa terasa pertama kali, rapat masih dilanjutkan. Tetapi begitu terasa lagi lampu kok goyang-goyang, langsung bubar semua," ujar anggota Bawaslu Wirdyaningsih di kantor KPU, Jakarta, Rabu (2/9).

Akibatnya, perempuan yang akrab dipanggil Nunung ini menambahkan, berbagai berkas yang digunakan dalam rapat ditinggalkan begitu saja di ruang sidang utama lantai 2, KPU, Jakarta. Di ruang sidang inilah, KPU menggelar pleno.

"Berkasnya ketinggalan semua, tidak tahu ini handphone-nya juga ketinggalan apa tidak," cetusnya. Tidak hanya peserta rapat, wartawan, tamu, dan pegawai KPU juga berhamburan keluar gedung.


Komisioner, anggota Bawaslu, dan semua peserta rapat tampak berjubel antre saat menuruni tangga dengan para wartawan dan pegawai KPU. Kekhawatiran Nunung dan semua peserta rapat memang beralasan. Pasalnya, Gedung KPU merupakan salah satu gedung berusia tua. Dikhawatirkan, Gedung KPU akan roboh karena digoyang gempa.

Saat ini, semua peserta rapat dan penghuni KPU berkumpul di depan gedung sambil menunggu situasi dirasa aman.



Editor

Terkini Lainnya

Digugat Ratusan Peserta Pemilu di MK, KPU Siapkan Dua Hal Ini

Digugat Ratusan Peserta Pemilu di MK, KPU Siapkan Dua Hal Ini

Nasional
Tim Kuasa Hukum KPU Sebut Tak Ada Persiapan Khusus Hadapi Gugatan Prabowo-Sandiaga

Tim Kuasa Hukum KPU Sebut Tak Ada Persiapan Khusus Hadapi Gugatan Prabowo-Sandiaga

Nasional
Selisih 16,9 Juta Suara, Kubu Jokowi Nilai Gugatan ke MK Sulit Ubah Hasil Pilpres

Selisih 16,9 Juta Suara, Kubu Jokowi Nilai Gugatan ke MK Sulit Ubah Hasil Pilpres

Nasional
Amnesty International Minta Kekerasan 22 Mei 2019 Diusut Tuntas

Amnesty International Minta Kekerasan 22 Mei 2019 Diusut Tuntas

Nasional
Jenguk Korban Kerusuhan 22 Mei, Waketum Demokrat Minta Pengusutan Tuntas

Jenguk Korban Kerusuhan 22 Mei, Waketum Demokrat Minta Pengusutan Tuntas

Nasional
Mudik 2019, Pemerintah Siapkan 6.047 Fasilitas Layanan Kesehatan

Mudik 2019, Pemerintah Siapkan 6.047 Fasilitas Layanan Kesehatan

Nasional
KPU Siapkan 20 Pengacara untuk Hadapi BPN Prabowo-Sandiaga di MK

KPU Siapkan 20 Pengacara untuk Hadapi BPN Prabowo-Sandiaga di MK

Nasional
Nasdem Klaim Raih Peningkatan Suara Terbanyak di Pileg 2019

Nasdem Klaim Raih Peningkatan Suara Terbanyak di Pileg 2019

Nasional
Mantan Hakim MK: Narasi Bambang Widjojanto Berbahaya Sekali

Mantan Hakim MK: Narasi Bambang Widjojanto Berbahaya Sekali

Nasional
Hoaks atau Fakta Sepekan: Seputar Kerusuhan 22 Mei, Isu Cacar Monyet hingga Tol Ambruk

Hoaks atau Fakta Sepekan: Seputar Kerusuhan 22 Mei, Isu Cacar Monyet hingga Tol Ambruk

Nasional
'Kalau Alat Bukti BPN Masih Seperti yang ke Bawaslu, Perkara di MK Akan Cepat Selesai'

"Kalau Alat Bukti BPN Masih Seperti yang ke Bawaslu, Perkara di MK Akan Cepat Selesai"

Nasional
Tim Hukum BPN Keluhkan Penutupan Jalan Ke MK, Ini Tanggapan Polri

Tim Hukum BPN Keluhkan Penutupan Jalan Ke MK, Ini Tanggapan Polri

Nasional
Kapolri Bentuk Tim Pencari Fakta Terkait Korban Kerusuhan 22 Mei

Kapolri Bentuk Tim Pencari Fakta Terkait Korban Kerusuhan 22 Mei

Nasional
Menurut Pakar, 51 Bukti yang Dibawa Tim Hukum Prabowo-Sandiaga ke MK Sangat Sedikit

Menurut Pakar, 51 Bukti yang Dibawa Tim Hukum Prabowo-Sandiaga ke MK Sangat Sedikit

Nasional
Polri Janji Tindak Anggota yang Langgar SOP Saat Kerusuhan 22 Mei

Polri Janji Tindak Anggota yang Langgar SOP Saat Kerusuhan 22 Mei

Nasional

Close Ads X