Tim Sukses Mendadak "Panas"

Kompas.com - 27/05/2009, 15:17 WIB
Editor

JAKARTA, KOMPAS.com — Tak hanya para kandidat capres yang mulai melancarkan strategi saling serang. Para anggota yang tergabung di tim suksesnya pun ikut-ikutan latah saling menyerang. Hal itu terjadi pada diskusi "Mengungkap Strategi Tim Sukses Capres" di Gedung DPD, Jakarta, Rabu (27/5).

Saling serang terjadi antara Ruhut Sitompul (tim sukses SBY-Boediono), Fuad Bawazier (tim sukses JK-Wiranto), dan Permadi (tim sukses Mega-Prabowo). Ruhut tampak mulai terpancing saat Fuad dan Permadi menyinggung tentang paham neoliberalisme yang ditabalkan kental dianut Boediono.

"Sudahlah, jangan latah bicara neolib. Pak SBY memilih Boediono karena fokus menangani krisis global. Jangan saudagar, ibu rumah tangga yang hanya tahu harga cabe tiba-tiba bicara ekonomi kerakyatan," lontar Ruhut, menyindir Mega dan Kalla.

Merasa jagoannya disindir, Permadi membalasnya dengan balik menyinggung klaim-klaim yang dilakukan SBY atas keberhasilan pemerintah. "Pak Prabowo itu sebelum membikin partai sudah ngomong ekonomi kerakyatan. Kalau jadi capres yang berbuat untuk rakyat jangan hanya klaim berhasil ini itu," balasnya.

Sementara, Fuad Bawazier, yang pernah menjadi Menteri Keuangan, turut pula membeberkan ciri neoliberalisme yang diadopsi pemerintah. "Sudahlah, tidak usah mengelak kalau memang neolib. Orang kalau sudah terpojok akan kalap. Apa susahnya mengaku salah, ya saya berdosa karena neolib. Kan selesai," kata fungsionaris Partai Hanura ini.

Mendapat serangan seperti itu, Ruhut malah membalasnya dengan hal-hal yang bersifat personal, seperti kedekatan Fuad dengan keluarga Cendana hingga perdebatan keluar dari konteks diskusi.

Menanggapi debat kusir para tim sukses, pengamat politik Arbi Sanit, yang juga hadir sebagai pembicara, menilai, pasangan capres salah memilih anggota tim suksesnya. "Semua pasangan salah pilih tim sukses, apa yang mereka bicarakan hanya membodohi rakyat. Apa urusannya dengan rakyat hal-hal yang mereka debatkan tadi?" kata Arbi.

Ia mengatakan, tim sukses seharusnya berbicara tentang program-program yang ditawarkan calon yang diusungnya, serta menjelaskan bagaimana mengimplementasikannya. "Kalau menang presiden kalian, apa yang mau dikerjakan. Jangan hanya debat kusir. Saya ketawa dari tadi mendengarnya," sindir pria berkuncir ini.

Saling serang antartim sukses mulai ramai setelah juru bicara tim kampanye SBY-Boediono, Rizal Mallarangeng, menyerang Prabowo dengan mempertanyakan ekonomi kerakyatan yang dinilai tidak linier dengan harta kekayaannya. Serangan ini ditangkis sehari kemudian oleh Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon.



Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X