Minta Wejangan untuk Pilwalkot Bandung, Presenter Farhan Temui Jokowi - Kompas.com

Minta Wejangan untuk Pilwalkot Bandung, Presenter Farhan Temui Jokowi

Ihsanuddin
Kompas.com - 14/09/2017, 18:57 WIB
Politisi PDI-P Muhammad Farhan (kanan) menemui Presiden Joko Widodo di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis (14/9/2017). Farhan mengaku kedatangannya adalah untuk meminta wejangan kepada Presiden terkait niatnya untuk maju sebagai calon walikota Bandung 2018.   Farhan yang juga adalah seorang presenter ini datang bersama calon wakilnya, Arfi Rafnialdi (kiri).KOMPAS.com/IHSANUDDIN Politisi PDI-P Muhammad Farhan (kanan) menemui Presiden Joko Widodo di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis (14/9/2017). Farhan mengaku kedatangannya adalah untuk meminta wejangan kepada Presiden terkait niatnya untuk maju sebagai calon walikota Bandung 2018. Farhan yang juga adalah seorang presenter ini datang bersama calon wakilnya, Arfi Rafnialdi (kiri).

JAKARTA, KOMPAS.com - Presenter Muhammad Farhan menemui Presiden Joko Widodo di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis (14/9/2017).

Farhan mengaku kedatangannya untuk meminta wejangan kepada Presiden terkait niatnya untuk maju sebagai calon walikota Bandung 2018. Farhan yang juga adalah politisi Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) itu datang bersama calon wakilnya, Arfi Rafnialdi.

"Kami ingin pilkada di Bandung ini semuanya berjalan dengan baik dan semestinya. Makanya saya sama Kang Arvi menghadap ke sini untuk minta wejangan saran dan masukan," kata Farhan usai pertemuan.

"Bagaimana kami menghadapi pilkada nanti. Dari mulai isu apa saja yang dihindari sampai masalah apa saja yang harus diperhatikan," tambah dia.

 

(Baca: Sempat Heboh Kasus Nikah Siri, Aceng Fikri Kini Siap Maju Pilwalkot Bandung)

Farhan mengaku saat ini tengah berupaya mendapatkan restu dari partainya, PDI-P. Sementara Arfi sudah mendaftar ke sejumlah partai lain yakni Nasdem, Hanura, PPP dan PKB.

"Belum ada partai yang ketok palu. Jadi judulnya masih berproses dan berwacana," ucap Farhan.

Farhan mengatakan, Presiden Jokowi banyak meninggalkan pesan dalam pertemuan tersebut. Pesan-pesan itu di antaranya agar ia dan Arfi bisa berkompetisi dengan cara yang santun dan beradab.

"Jangan sampai kami terlalu bernafsu karena ingin mengedepankan menang duluan, tapi tak memperhatikan nilai yang ada. Jadi ya mesti hati-hati saja lah," ucap Farhan.

 

(Baca: Maju Pilkada Bandung, Nurul Arifin Diberi Waktu Dua Bulan Cari Wakil)

Selain itu, Farhan dan Arfi juga berkonsultasi mengenai program yang akan diusung kepada mantan Walikota Solo dan mantan Gubernur DKI Jakarta itu. Mereka hendak memastikan bahwa program yang mereka usung cocok dengan program nasional.

"Kan kita nanya presiden punya rogram apa. Jangan sampai kami bikin program yang kami pikir bagus gak mecing sama presiden. Itu juga penting," kata Farhan.

"Kami juga minta arahan presiden gimana kepemimpinan di kota itu strategis dari periode satu ke berikutnya. Enggak bisa ganti periode ganti gagasan lagi, diriset lagi programnya," sambung Arfi.

Farhan dan Arfi sendiri mengaku baru mendapatkan kabar Presiden bersedia ditemui pada Rabu sore kemarin. Saat ditanya apakah keduanya mendapat restu Presiden untuk bertarung di kota kembang, Farhan hanya menjawab singkat.

"Ya presiden tak mungkin melarang dong," kata dia.

Kompas TV Wali Kota Bandung Ridwan Kamil menyambut baik dukungan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) terhadap dirinya di Pilgub Jabar 2018.

 

PenulisIhsanuddin
EditorSabrina Asril
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM