Kamis, 23 Maret 2017

Nasional

Hindari Komodifikasi Berita Sadis

Senin, 20 Maret 2017 | 22:10 WIB
Kompas Ilustrasi berita: Mencari Petunjuk dari Tato ?Lady in the 69 Trap?

JAKARTA, KOMPAS — Fenomena merebaknya berita-berita sadis baik dalam bentuk video, foto, maupun berita yang tersebar melalui media sosial ataupun media arus utama semakin memprihatinkan. Media ditantang untuk semakin selektif dan mampu mengendalikan diri agar tidak mudah menyebarluaskan berita-berita sadis yang menyesatkan masyarakat.

Sosiolog kriminal Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta, Soeprapto, memaparkan, penyebaran informasi terutama dalam bentuk video sangat mudah sekali meresap dalam benak seseorang. "Seperti dikatakan sosiolog Gabriel Tarde (1843-1904), ada kecenderungan masyarakat untuk meniru perilaku orang lain. Oleh karena itu, penyebaran berita-berita sadis harus dihindari karena hal tersebut akan menginspirasi orang untuk meniru hal serupa atau menjadikannya sebagai modus operandi," katanya, Minggu (19/3), saat dihubungi dari Jakarta.

Akhir pekan lalu dunia media sosial diramaikan dengan menyebarnya video bunuh diri seorang laki-laki warga Jagakarsa, Jakarta Selatan, yang merekam detik-detik ajalnya menggunakan telepon seluler. Dalam waktu singkat, rekaman itu beredar luas secara viral baik di jejaring media sosial maupun berita arus utama.

"Media mesti ikut ambil bagian dalam mendewasakan masyarakat dengan bertindak selektif dan tidak menjadikan berita-berita sadis sebagai komodifikasi," tambahnya.

Secara terpisah, Ketua Umum Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia Yadi Hendriana juga meminta media-media arus utama tidak ikut menyebarkan berita-berita sadis. Secara tegas, Pasal 4 Kode Etik Jurnalistik menyatakan, wartawan tak menyiarkan berita yang sadis, yaitu berita yang mengarah pada perbuatan yang kejam dan tak mengenal belas kasihan dari seseorang termasuk kepada dirinya sendiri. Hal yang sama juga tertuang dalam Pedoman Perilaku Penyiaran dan Standar Program Siaran.

"Semua media arus utama memiliki tanggung jawab sesuai dengan kode etik dan regulasi yang berlaku. Konten-konten berbahaya tidak layak untuk diberitakan atau disiarkan secara luas karena dampaknya akan meresahkan publik," ujarnya.

Selain itu, kasus-kasus penyebaran berita sadis selama ini juga harus menjadi dasar bagi pemerintah untuk membuat aturan yang jelas bagi pengelola platform media sosial. Begitu muncul konten-konten berbahaya, maka harus segera dihentikan. (ABK)

 

Versi cetak artikel ini terbit di Harian Kompas edisi 20 Maret 2017, di halaman 12 dengan judul "Hindari Komodifikasi Berita Sadis".

Editor : Krisiandi
Sumber: Harian Kompas,
TAG: